my follower

Nasyid Instrumental

29 Mac 2013

Pendosa

Bismillahirrahmanirrahim.

Bukan aku yang tulis,
Hikmah Sakit Buat Si Pendosa

Tapi buat mereka yang ikhlas menadah ilmu,
Bukan siapa yang menulis yang penting, tapi apa yang ditulis.
Moga ada sahamnya di akhirat nanti.

Pesanan buat diri sendiri,
Jangan kerana mereka, engkau berubah.
"Fastaqim", berpegang teguhlah, Insya Allah.

Pernah hati berbicara dengan jasad saat musibah datang menimpa,
" Apakah mungkin kerana dosa aku yang satu itu, Allah datangkan musibah untuk menghapuskan dosa? Apakah taubatku itu sebenarnya belum diterima oleh-Nya?"

Off-to-usrah^_^

26 Mac 2013

Scripted

Bismillahirrahmanirrahim.




"Ataukah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu(cobaan) seperti (yang dialami) orang-orang yang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan dan diguncang (dengan pelbagai cobaan), sehingga rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata, "Kapankah datang pertolongan Allah?". Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat" 
Al-Baqarah :214


Hujan renyai-renyai. Wiper kereta kecil Kak Farah bergerak ke kanan kemudian ke kiri setiap selang beberapa saat. Topik yang dibualkan mengenai di mana lokasi strategik untuk kami menikmati bungkusan makan malam daripada saudara seislam kami. Ayam percik kampung, sangat menyelerakan...

"Masjid Bandar Baru Nilai ok kot?"
"Boleh je"
"Kat sana ada dulang tak"
"Mungkin ada"

Kereta yang dipandu Kak Farah meluncur menuruni jalan lurus yang sedikit curam dan kemudian melalui selekoh tajam. Kelajuan kenderaan sukar diperlahankan dalam keadaan jalan yang agak licin. Brake kaki ditekan agak lama, aku sendiri dapat merasai geseran kuat antara tayar pacuan empat roda itu dengan jalan raya. Bunyinya sedikit kuat. Suasana panik, sukar dibayangkan kembali. Rentetan saat kejadian berlaku begitu 'slow motion'. Aku masih boleh melihat dengan jelas, batuan sebesar kepala manusia di bahu jalan. Kereta Kak Farah cuba mengelak, kemudian........

" Ya Allah!!!!!!!!!!!!", cuma itu terlontar.

Aku terdiam.
'Ya Allah, benarkah apa yang sedang aku lalui ini? Andai benar sampai sini hayatku, masakan aku tidak menerima sebarang petanda. Ya Allah, andai sampai sini ajalku, sungguh aku belum bersedia! Aku banyak dosa. Ya Allah, selamatkanlah aku'

Kereta kami terbabas ke bahu jalan dan kemudian tayar sebelah kanan terjunam di longkang lereng bukit. Mujur bukan terbalik terlanggar batu itu. Boleh jadi kereta kami terbalik. Mujur tidak menghala ke kiri jalan, nauzubillah, kerna gaung curam menanti.

Dalam musibah pun, banyak perkara yang boleh disyukuri.

Tertulisnya aku berada di situasi itu, bagai menonton sebuah tragedi kemalangan dalam drama tv. Segalanya masih segar untuk aku ceritakan satu persatu.

Keesokan harinya, kerana bimbang perlu repeat experiment physics sendirian. Aku gagahkan juga melangkah masuk ke makmal. Experiment pendulum. Ayunan bandul setiap 20 pusingan. Allhamdulillah segalanya dijadikan begitu mudah buatku. Jujurnya, impak peristiwa kelmarin masih kuat melekat dalam fikiranku.

Saat aku berdiri di bahu jalan, memerhati keadaan kereta yang terjunam ke longkang, sedang cuba ditarik keluar oleh sebuah Hilux.

Umi pesan melalui telefon, " Angah, istighfar banyak-banyak. Inilah namanya perjuangan."

Air mata mengalir perlahan-lahan, bukan sedih atas apa yang menimpa aku dan sahabat-sahabat. Tapi sekiranya jalan begini yang harus kami tempuh  untuk menegakkan agama-Mu ya Allah. Kami redha atas musibah ini.




Aku selusuri setiap peristiwa sebelum kejadian. Banyaknya kasih sayang Allah dalam setiap takdir yang tertulis. Sepertimana kata Ibn Atailah, " Barang siapa yang yang menyangka sifat Allah terpisah dalam takdir-Nya, maka itu adalah kerana pendeknya penglihatan akal dan mata hati seseorang".

Dan hikmah yang tak terhitung selepas kejadian ini. Aku bersyukur, tak semua orang dipilih untuk merasai detik menuju kematian.

-Buat sahabat-sahabatku atau sesiapa sahaja yang pernah berurusan denganku,
Aku mohon kemaafan, bimbang aku pergi sebelum sempat aku memohon maaf pada kalian.
-Syafakillah buat sahabat, moga cepat sembuh ^_^
- "Syifa' ok?"
"No worries la, syifa' cedera ringan je. Demam sikit. Alhamdulillah da sihat da"

Akhiran taqaballahu minna waminkum..


Tanda2 redha:
1- berlapang dada dan tenang menerima qada' Allah
2- tak mengharapkan keperitan tersebut hilang, meskipun kepedihan masih terasa
3-Apabila rasa redha itu kuat, terkadang ia menghilangkan rasa sakit sepenuhnya^_^


Sedikit kisah, renungan bersama...kisah Almarhumah Siti Hajar
http://mujahidah2u.blogspot.com/2013/01/rentetan-pengalaman-di-hari-hari.html
http://mujahidah2u.blogspot.com/2013/01/sebahagian-hikmah-sepanjang-bersama.html


NOTA KAKI
#buat mereka yang ada pakatan untuk memfitnah nama baikku atau berniat menjatuhkan aku dengan skrip kalian, silakan antum. Aku yakin Allah bersamaku. Aku yakin Allah merencanakan skrip yang lebih baik untukku...
# " Sometimes healing requires stepping away for awhile",  bukan bermaksud aku berhenti dari landasan dakwah, tapi aku berundur seketika untuk aku create momentum baru. Untuk aku bangkit semula dengan lebih tegap, moga2, In Shaa Allah.


17 Mac 2013

Cuma hamba...

Yang LEMAH....

Bismillahirrahmanirrahim,



Lemahnya manusia itu kan? Nak sembunyikan perasaan sendiri pun susah. Nak berlagak neutral, tapi tetap juga kelihatan kekok. Muka serius habis, tapi ketika perbincangan satu perkataan pun terlalu segan untuk diluahkan. Lidah tiba-tiba kelu enggan bekerjasama dengan minda untuk melontar idea. Mengapalah perlu bekerja dalam satu kumpulan dengannya?

Cadangan bernas seorang sahabat,

" Sekarang ini cuba Syifa' reset balik minda tu, anggap dia adalah orang baru yang pernah wujud dalam hidup Syifa'. Syifa' buat biasa je, boleh kan?"

Huhu. Syifa' masih dalam latihan~

Pujuk hati baca kisah Rabiatul Adawiyah,
ruang di hati dia cuma untuk Allah. Hinggakan padanya seorang lelaki sebagai pelengkap kehidupan itu cuma buat mereka yang punya pilihan. Sedang dia tidak punya pilihan. Jauhnya beza dia dan aku..;-(


Ya Allah, kurniakan aku kekuatan,

Di saat aku tidak mampu,
Menidakkan sebuah perasaan,
Dengan-Nya aku mampu,
Kekuatan yang ku gapai hasil ujian tarbiyah dari-Nya

Jangan malu...
Untuk mengaku bahawa engkau LEMAH,
Kerna yang KUAT cuma DIA.
Allahu Rabbi...

-asrarhumaira16/2/2013-



"Allah bagi ujian, bukan untuk kita membuktikan betapa hebatnya kita apabila berhadapan dengan ujian Allah. Tetapi untuk menunjukkan betapa kuat dan berkuasanya Allah terhadap kita yang cuma hamba kepada Tuhan."

Taqaballahu minna wa minkum.

Wallahua'lam.



14 Mac 2013

Calon

Bismillahirrahmanirrahim.



Semalam, aku terlibat dalam mencalonkan sahabat untuk aktiviti kesukarelawan. Sungguh sekiranya aku merasakan dirinya layak dan aku bersedia mendengar arahannya andai dia seorang ketua nanti, maka rasanya tiada masalah untuk ku mencadangkan namanya.

Kemudian seorang sahabatku mengusulkan,

"Syifa', cadangkan pula yang pakai kot tu, tudung pink cair"

Aku terdiam seketika. Mengenali figura yang dimaksudkan.

"Oh yang tu, namanya sekian sekian. Awak cadangkanlah"

"Syifa'lah cadangkan....."

Sekali lagi, aku terdiam . Tak berapa pasti. Pernah berada bawah pimpinan insan yang cuba yang dicalonkan membuatkan aku terbayang bagaimana diriku bakal berada bawah pimpinannya. Bukanlah aku jenis yang tidak boleh menerima arahan, tetapi aku berharap aku dihargai sebagai seorang sahabat, walaupun nanti dialah pemimpin harapan negara dan Islam. Bukan sekadar aku diarah begitu begini, sementara dia pula berubah menjadi seorang diktator, manakala aku pula berterusan menjadi golongan marhaen yang bisu tidak bersuara.

Bukan kerana tidak mahu bersuara, tetapi dialah sahabat. Andai bersuara, aku dianggap 'penyibuk kelas pertama'.  Andai dinasihati, dia merasakan dialah yang terbaik untuk memimpin.

"Itu di luar bidang tugasan awak!"

Moga tidak begitu. Sebenarnya orang yang paling aku cuba untuk aku tidak calonkan, akulah orang yang mencalonkannya. Sadiskan?

Masa itu mustahil ya terputar kembali. Moga dia berubah.

Jujur,sedih sebenarnya. Seorang yang ku dikasihi, berubah kerana kuasa dan jawatan. Kemudian menjadi mangsa umpat, keji dan kutukan mereka. (Mangsa umpatan hatiku juga ;-( )

Na'uzubillahiminzalik.

Sungguh tidak mampu menerima setiap pandangan, tetapi hormatilah dia sebagai seorang muslim dan seorang insan yang punya hati dan perasaan.

 Tidak perlu, " Awak, buat ni... buat ni..., cepat2. Sekarang!"
 Apabila ditegur, " Eh tolong sikit eh, saya dah bgtau awk awal2 dah. Mana boleh awak tak tahu..."

#Jawatan itu terpikul berat buat mereka yang merasakan itu amanah. Sebaliknya buat mereka yang berharap dan mengidamkan jawatan hanya untuk meraih populariti manusia dan membuktikan betapa diri sendiri itu bijak mengatur-atur manusia. 

Astaghfirullahal'azim

'orang yang menulis tentang sabar, kadangkala ketika menulis tidak sabar juga'

dan orang yang memberi peringatan, semoga setelah menulis pun beringat kembali peringatannya.

Akhiran,
muhasabah buat aku juga.


Taqaballahuminna wa minkum.

08 Mac 2013

Kerna tulisan

Bismillahirrahmanirrahim.

Lama dah tak buat perangai macam ni. Bukan malas nak menulis, malah hati ni terasa seolah-olah melonjak-lonjak menyuruh + memaksa  jemari ini menulis. Ada satu peristiwa yang membuatkan keinginanku ini memudar seketika. Bermuhasabah pada hati, hati yang kotor manakan mungkin membersihkan hati insan lain?



Peristiwa dimana aku diuji dengan tulisanku.

Aku memilih untuk berhenti menulis seketika, lebih kepada meng'uzlahkan diri pada Pencipta. Tak cukup, aku masih dibayangi dengan dosa lalu. Memohon untuk jauh dari perkara yang membelenggu aku, kemudian aku diuji lagi dan lagi, aku tersungkur nun menjunam ke dasar sana. Sehinggakan menjadi terlalu bimbang, doa si pendosa seperti aku ini mahukah diterima si Dia? Memaksa diri bertaubat, bimbang atas dosa-dosa yang tak tertaubat, membuatkan aku sukar menerima hidayah Allah, na'uzubillah.

" Setiap anak Adam itu berdosa dan sebaik-baik orang yang berdosa adalah yang memohon taubat kepada Tuhannya" (hadis riwayat At-Tarmizi)

'Kata mahu menjadi da'ie, tapi beban jahiliah masih terpikul di bahumu?'. Aku menjadi seakan tertampar dengan kata-kata seseorang,

"Sungguh sekiranya kita tidak mampu menjadi penyumbang kepada kemenangan Islam, maka jangan sampai  sebab dosa kita itu yang menjadi faktor jatuhnya Islam"

Na'uzubillah. ;-(

Terfikir pula, mungkin selama ini aku menjadi terlalu selesa dengan pujian. Maka Allah datangkan ujian, supaya dengan dosa lalu itu aku beringat. Aku bukan ma'sum. Barangkali di tengah kebaikan yang ku lakukan itu terselit juga dosa riak dan takabbur pada kebolehan sendiri. Supaya dengan bayangan dosa semalam aku kembali bertaubat dan memohon bersungguh-sungguh pada Allah!

Menurut ungkapan Sheikh Ibnu Athaillah,

"Sesiapa yang memujimu maka ketahuilah segala pujian itu berlaku adalah kerana pandainya Allah SWT menyembunyikan keburukanmu. Maka kembalikanlah pujian itu pada Zat yang telah menutup aibmu bukannya kepada orang yang memujimu"

****


Teringat pula perbualan aku dengan seorang sahabat ketika Tingkatan 5 dahulu.

Aku       : sok sek sok sek (duk puji seorang sahabat ni)
Sakinah : eh, kau tak payah la puji orang sangat-sangat.
Aku       : Asal? Daripada mengutuk dapat dosa, kan lebih baik kita memuji.
Sakinah : Tahu tak, memuji orang ini ibaratnya macam pisau cukur.
Aku       : Means? *tak puas hati*
Sakinah : Kalau kau cukur berkali-kali benda alah tu melukakan kau betul tak? Dan kau tak sedar pun. Same goes to pujian, dia akan mengikis amalan kebaikan seseorang tu. Maka nanti apabila amalan kebaikan itu habis terkikis, apa yang tinggal...?
Aku      : Dosa.....

Benarlah kan~
Barangkali tidak mengikis dosa orang yang memuji, tapi dalam tidak disedari, mengikis amalan kebaikan si penerima pujian. Allah lah selayaknya yang menerima pujian , kul Alhamdulillah. Memuji dalam hati itu yang terbaik, tak perlu lafaz.

#tapi tak sama pujian seorang zauj kepada zaujahnya, itu keperluan dalam pelayaran mahligai rumah tangga. Tanyalah psikologist *tanyalah ustaz* kalau tak percaya.

Akhiran,

" Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa apabila mereka dibayang-bayangi pikiran jahat (berbuat dosa) dari setan, mereka pun segera ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat (kesalahan-kesalahannya) " 
 Al-A'raf : 201


Taqabalallahu minna wa minkum.

p/s -syaitan itu kreatif n kritis, walaupun tak ambil fizik.
(bolehla, pantun 2 kerat)