my follower

Nasyid Instrumental

27 April 2014

Sandaran Hati

Bismillahirrahmanirrahim...
Assalamualaikum wbt....

"Syifa, nanti lepas graduation, kerja, nak berjuang kat negeri mana? Kat negeri sembilan ke kat negeri ****?", soal dia tiba-tiba.

Aku mengamati wajahnya sahabatku yang kami gelarnya Dr. Cinta. Soalan untuk menguji diriku barangkali.

"Hmm, berjuang? berjuang mana-mana pun boleh je... Kenapa tanya?", jawabku beserta soalan yang lain.

"emmm, tak ada apa-apa. ." senyumannya meleret.

" Ni soalan, sebagai orang tengah ke?"

"Eh, mane ada la syifa, Saje je tanye.."

****

Sahabatku, jangan bagi aku harapan. Jika harapannya itu datangnya dari manusia. Manusia itu hatinya berbolak-balik. Keputusannya bisa berubah-ubah. Takutnya untuk berharap kepada manusia lantaran sifat manusia itu sememangnya lemah.Mengingatkan aku sebuah kisah Nabi Sulaiman dan semut yang diletakkan dalam botol.

Suatu hari Baginda Nabi Sulaiman A.S sedang berjalan-jalan.  Baginda telah melihat seekor semut sedang berjalan sambil mengangkat sebutir buah kurma. Baginda Nabi Sulaiman A.S terus mengamatinya, kemudian baginda memanggil si semut lalu bertanya :

“Hai semut kecil untuk apa kurma yang kau bawa itu?.”

Si semut menjawab, “Ini adalah kurma yang Allah SWT berikan kepada ku sebagai makananku selama satu tahun.”

Baginda Nabi Sulaiman A.S kemudian mengambil sebuah botol lalu ia berkata lagi kepada si semut :

“Wahai semut kemarilah engkau, masuklah ke dalam botol ini aku telah membagi dua kurma ini dan akan aku berikan separuhnya padamu sebagai makananmu selama satu tahun. Tahun depan aku akan datang lagi untuk melihat keadaanmu”.

Si semut pun mengikut arahan dengan taat pada perintah Nabi Sulaiman A.S.  Maka, setahun telah berlalu. Baginda Sulaiman A.S datang melihat keadaan si semut. Baginda melihat  kurma yang diberikan kepada si semut itu tidak banyak yang berkurang. Baginda Sulaiman A.S bertanya kepada si semut :

“Hai semut mengapa engkau tidak menghabiskan kurmamu?”

“Wahai Nabiullah, aku selama ini hanya menghisap airnya dan aku banyak berpuasa. Selama ini Allah SWT yang memberikan kepadaku sebutir kurma setiap tahunnya, akan tetapi kali ini engkau memberiku separuh buah kurma. Aku takut tahun depan engkau tidak memberiku kurma lagi kerana engkau bukan  Allah Pemberi Rizki (Ar-Rozak), jawab si semut”.

Allah taught me so;)
Sesiapapun pernah dikecewakan dengan manusia, tapi dengan kekecewaan itu Allah mengajar kita sesuatu. Jangan pernah letak harapan tertinggimu pada manusia. Tarbiyyah Allah menerusi masalah yang kita hadapi. Allah menguji kita pada titik kelemahan kita, bukan pada titik kekuatannya. Ada orang kelemahannya harta, jawatan, perempuan, pelajaran dan lain2. Maka Allah akan uji kita pada kelemahan kita.

Bukankah dunia ini tempat ujian?

ونبلوكم بالشر والخير فتنة وإلينا ترجعون

Dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai dugaan; dan kepada Kami-lah kamu semua akan dikembalikan. [Al-Anbiyaa’: 35]


Wallahua'lam. Taqabbalallahuminna wa minkum.
Hanya Allahlah sandaran harapan.

Saat hati perlu memilih,
Sandarkan pilihanmu pada Allah,
Allahlah sandaran hati.

Lebih detail;

Tiada ulasan: