my follower

Nasyid Instrumental

18 September 2016

Sayap-sayap Patah

Bismillahirrahmanirrahim.

Kembali pada kecintaan lalu,
pada tulisan-tulisan muhasabah saat sendiri.

Ada ketika,
tulisan lalu ku ulang baca,
puisi, cerpen dan anekdot di sepanjang permusafiran,
dan perjalanan itu rupanya masih jauh beribu batu,

Tatkala membaca tulisan-tulisan lalu, terasa sangat,

"Ya Allah, jauh benar rasanya iman yang dahulu dibandingkan dengan sekarang"

Benarlah kata-kata Sayyid Badiuzzaman An-Nursi bahawa zaman ini adalah zaman menyelamatkan iman T_T.


"Cinta sama ada akan menghilangkan diri kita
atau menemukan siapa kita." 


Nothing much to write.

Cuma sekadar berkongsi, hikmah kisah cinta yang diperlihatkan pada aku.
Menghadiri sebuah majlis walimah, dari awal aku melihat sepasang suami isteri itu. Allah, sabarnya seorang isteri, tentu-tentu syurga buatmu, tentu-tentu engkau isteri solehah.

Aku melihat suaminya, dalam keadaan berkerusi roda, uzur sekali. Barangkali memegang sudu pun tidak berapa kuat. Dan isteri solehah itu, menyuapnya dengan penuh kasih sayang. Kemudian, lihat dia terbatuk-batuk teruk, aku pula jadi bimbang, takut dia termuntah sedang dalam keramaian sebegitu. Berulang kali. Dan, isteri solehah itu, menyapu lembut tuala di bibir suaminya.

Tak rasa malu dengan kondisi suaminya yang sakit dan lemah.

Dan aku?
Mampukah aku menjadi isteri solehah sepertinya?
Berbakti hingga ke akhirnya. Sabar memberi khidmat pada seorang suami tercinta.
Mencintai setulus hati, dalam menggapai redhaNya. Bercita-cita untuk ke syurga bersamanya.

Umi terangkan, rupanya suami itu adalah ulama' tersohor di negeri sembilan T_T. Jadi tak hairanlah isterinya sesolehah itu, isteri cerminan suaminya.

Aku selalu terfikir, sebuah perkahwinan yang dibina itu, apakah dasar yang menguatnya?

Kerna, kata mereka, perkahwinan tu dibina tak hanya didasari oleh cinta,
Yang tak cinta, bahteranya bertahan.
Yang cinta, adakala bahteranya karam, hanyut di pertengahan.

Aku jadi teringat sebuah pertanyaan umi,
"Apa sebenarnya doa Kak Ngah di Jamal Rahmah? Di Tanah Suci?"

Jika belum terbuka hati, wajarkah aku berhenti?

***

Image result for masjid nabawi

Jujur, sekilas terus aku terbayang dapat pergi bersama seseorang (tak tahulah siapa) ke Tanah Suci, sebab itu saatnya aku merasa sebegitu tenang dalam hidup, bukan kerana aku suci tanpa dosa. Tapi aku tahu, Dia sangat dekat, dosa aku begitu banyak, namun rahmatNya sebegitu besar buat insan hina seperti aku.

Teringin sangat, biar dia dapat merasai rasa tenang dan damai yang aku rasa tika itu.

Aku datang ke sana dalam keadaan masalah dan ujian hidup yang memeritkan+_+,
Segalanya seolah berserakan dan berselirat tanpa jalan keluar,
Rupanya jawapannya ada di sana ;)

Pada jiwa yang tenang.

Bila rasa serabut, hilang harapan, rasa nak pergi lagi dan lagi. (dan tak nak kembali)

***

nota kaki - sangat mengidam untuk beli buku Kahlil Gibran, Sayap-sayap Patah. MPH pun tiada stok setakat ni, kinokuniya ja ada ;) nak kena tunggu gaji masuk dulu apa-apa pun. (kotlah ada orang nak bagi hadiah :p )
 
"Laki-laki dan perempuan adalah sebagai dua sayapnya seekor burung. Jika dua sayap sama kuatnya, maka terbanglah burung itu sampai ke puncak yang setinggi-tingginya; jika patah satu dari dua sayap itu, maka tak dapatlah terbang burung itu sama sekali."
(Kahlil Gibran, Sayap-sayap Patah)


'Aku tak tahu apa maksudmu. Hanya menduga. Bisikanmu mengatakan ada seseorang di balik bukit sana. Menunggumu dengan setia. Menghargai apa arti cinta. Hati terjatuh dan terluka. Merobek malam menoreh seribu duka. Kukepakkan sayap - sayap patahku. Mengikuti hembusan angin yang berlalu. Menancapkan rindu. Di sudut hati yang beku. Dia retak, hancur bagai serpihan cermin. Berserakan. Sebelum hilang diterpa angin. Sambil terduduk lemah Ku coba kembali mengais sisa hati. Bercampur baur dengan debu. Ingin ku rengkuh. Ku gapai kepingan di sudut hati. Hanya bayangan yang ku dapat. Ia menghilang saat mentari turun dari peraduannya. Tak sanggup kukepakkan kembali sayap ini. Ia telah patah. Tertusuk duri yang tajam. Hanya bisa meratap. Meringis. Mencoba menggapai sebuah pegangan'

Quoted from Sayap Sayap Patah Kahlil Gibran.


Taqabballahuminna wa minkum.
(barangkali ajal datang dulu)

p/s - nak giatkan balik penulisan. Doakan saya kuat ^_^