my follower

Nasyid Instrumental

11 Disember 2013

Penutup Dagu


Bismillahirrahmanirrahim,

Tempoh yang sangat lama aku tidak menulis.
Kekangan kerja barangkali.


Ok, back to the topic. Tahu ke pasal "Penutup Dagu"? Eh, mungkin penutup bawah dagu. Depend pada orang, ada yang pakai tudung kecil didalam, dan ada juga yang just pakai penutup dagu sahaja(memang jahit khas).


Hari tu balik dari Konvensyen Hawa 2.0, Ustaz Zahazan ada sebut pasal penutup dagu ni. Ustaz kata, menurut mazhab syafie, pandangan yang paling rajih dan kuat adalah untuk menutup dagu sebab bawah dagu pun termasuk aurat yang perlu ditutupi. Sama seperti aurat muslimah dalam solat.


Dan aku berusaha untuk beramal dengannya. Tak perlu jadi golongan manusia yang dia tahu bahawa dia tak tahu apa yang dia tahu. Faham ke? Bahasa mudahnya, dia tak beramal dengan apa yang dia tahu.

Beberapa hari lalu, aku bagitahu seorang teman,
Aku : Syifa' rasa syifa nak stop pakai bawah dagu ni.
Dia : Kenapa?

Aku : Entah, ada peristiwa yang menyebabkan Syifa seolah-olah tersedar.
Dia : Syifa' ada masalah nak istiqamah ke?

Aku : Bukan. Dan Alhamdulillah setakat ini Syifa tak pernah lagi tak pakai benda ni bila keluar ke mana-mana.
Dia : Habis tu? Apa yang membuatkan Syifa fikir macam tu?

Aku : Macam ni sebenarnya, hari tu Syifa pergi bermusafir. Kebetulan Syifa' bawa satu je penutup dagu tu. Pastu, lepas ambil wudhu', Syifa nak pakai tudung balik. Then, Syifa tak jumpa benda tu kat tempat Syifa letak sebelum wuhuk tu. Puas cari, tapi tetap tak jumpa juga. So, Syifa ambil keputusan untuk pakai je tudung walaupun tanpa penutup dagu. Dan hati Syifa berbisik,

"Takpelah, aku still menutup aurat dengan sempurna. Walaupun tanpa benda tu"

Dan kemudian Syifa' jumpa n Syifa' pakai semula.

Dia : So, apa masalahnya?
Aku : Syifa masih tak faham atas sebab apa syifa pakai. Syifa rasa syifa pakai atau tak pakai, Syifa masih menutup aurat dengan sempurna. Dan lepas ni, kalau syifa berterusan pakai benda ni, niat syifa dah tak sama. Niat syifa dah salah.

Dia : Maksud Syifa'?
Aku : Sekarang ni Syifa pakai benda tu sebab Syifa takut budak-budak kuliah kata Syifa tak istiqamah, buat sebab ikut-ikutan dan hangat-hangat tahi ayam.



That simple word, NIAT
But still, benda ini amat perlu ketika menunaikan solat without telekung.


Wallahua'lam. 
Masih lagi dalam 'mood' terkejut adik junior abim n shams dulu dah buat invitation ke walimah

Bertanya pada diri, "Tercabarkah?".

Heh. Tentulah tak.

Tapi mungkin kalau dia nikah dengan seseorang yang aku kagumi akhlak dan peribadinya, aku sedikit (sikitla)tercabar. Bukan bermaksud, adik junior aku tu nikah dengan seseorang yang tak baik akhlaknya,

sebab aku tak kenal pun zaujnya in person. Maksud kagum aku tu, "specific person" kot.

Bukan mencari, tapi menjadi yang SOLEHAH. ^_^


Tapi 
tak salah kita ada cita-cita untuk live till jannah with seorang yang baik akhlaknya~ kan?

03 September 2013

Sem 3

Bismillahirrahmanirrahim..

Kejap sangat masa berlalu, rasa macam baru semalam mendaftar tamhidi. Teringat alkisah waktu mula-mula masuk asrama. Disebabkan rumah aku kira yang terdekat dengan kampus, aku selalu nak jadi yang terawal sekali daftar. So, aku boleh cop katil sendiri, cop meja sendiri, cop almari sendiri. Perfectionis biasa la~

Lepas dah cop, kemas2 katil, bilik. Aku pun ajakla umi beli barang-barang rumah sikit. Sebab time tu..lepas 2 jam aku masuk tu masih lagi takde housemate. Dah habis beli barang-barang, umi pun hantar semula aku kat asrama. Time tu, aku dah ada roomate. Seorang. Namanya Aisyatul.

Tiba-tiba dia tanya,
"Awak khairussyifa' kan?"
"aaa......ha'ah", ter'blur' kejap. Kawan baru ni trus tahu nama penuh lagi tu.
"Hmmm, mana awak tahu?", baru terfikir nak tanya.
"Tu...kita nampak nama awak kat almari n meja awak"

"Hah?", aku pun pandang kat almari. Sah, umi punya keje la ni. Aku nampak sticky note kaler kuning kat almari tu, kat sticky note tu tertera namaku. hehe...

Umi telah meng'obvious'kan bahawa aku tak pernah duk asrama.

Sekarang, sedar tak sedar dah masuk sem 3. Umur pulak 21 tahun, teringat pada sebuah impian. Angan-angan minah jenin ke tak kisah la... nak jadi kaya sebelum usia 20 tahun, lagi 4 hari lagi usiaku menginjak 20 tahun. Hmm, nak jadi penulis la, translator la...bla bla bla...

Pernah dengar pasal ni, 'kefakiran itu menghampiri kepada kekafiran'.
Itu yang sangat-sangat aku takutkan. Nauzubillah. Tiba-tiba teringat lirik lagu altimet, "kalau aku kaya". hehe.... Kat sekeliling aku ramai sangat orang susah, dihina dan dipandang rendah disebabkan kesusahan mereka. Mereka nak ubah cara hidup mereka, tapi mereka berterusan ditindas. Itu tak termasuk kawan-kawan aku tak dapat bayar yuran pendaftaran semester sebab mereka susah.  Pernah sekali aku kempen kat kawan-kawan supaya jangan pinjam PTPTN. Aku bagitahu la pro n cons. Percent cukai dan sebagainya. Jawapan kawan-kawan aku...

"Syifa', apa lagi pilihan yang kami ada?", aku tak pernah terfikir pun.

** (luahan hati harga minyak)

Kita bising minyak naik bukan kerana kita benci Kerajaan Malaysia.

Kita bising minyak naik bukan kerana kita tak mampu bayar.

Tapi...
Kita bising sebab janji tak serupa bikin.
Kita bising sebab kesiankan rakyat marhaen.

Memang kita berduit.
Memang kita berharta. Namun, jauh di pelusuk sana, ada yang menghitung syiling. Ada yang bekerja teruk terkontang kanting.
Mereka tak ada slip gaji.
Jauh sekali socso mahupun kwsp.Kerjanya keluar pagi balik dinihari.

Dan kalian pula berbicara indah persis pujangga metropolis?
Hanya 20 sen?
Itu pun nak bising?
Kerja lah lebih kuat lagi?
Beribadatlah lebih lagi?
Untuk dimurahkan rezeki? Ya...

Sembang kalian sembang mereka yang berharta.
Sembang kalian sembang orang yang penuh
wibawa.

Sedangkan ada mereka yang facebook pun tiada.

Motor buruk hanya tunggu masa.

Kerja lebih kuat dari si sarjana muda.

Kerja lebih ikhlas dari si phd mahupun master.

Hanya untuk mulut mereka sekeluarga. Ya..
Mereka tak berharta.
Salah mereka kerana tidak berusaha di zaman muda.

Tapi adakah kita berilmu untuk menjadi penindas
mereka?

Kalau itu sistem kehidupan.
Aku rela jadi bodoh dari kalian.
Kerana aku taknak
hilang perikemanusiaan....

**
I was successfully registered for sem 3. ^_^
Aku rindu belajar subjek agama.
Aku malu berbicara dengan didasari pemikiran aku yang jahil ilmu agama.
Berbeza belajar agama secara tersusun dengan belajar cedokan semata.
Moga aku lebih serius.










Wallahua'lam.
*aku harap menteri di pengajian tinggi rombak balik tarikh cuti. Aku rasa mcm dah terlalu lama sangat bercuti....

19 Ogos 2013

PYMS. Part 1

Bismillahirrahmanirrahim.
Andai dahulu, corak catatan aku banyak mengkritik pemikiran dan tingkah laku insan lain. Banyaknya silap mereka di mata aku. Maka, akulah insan yang sempurna serba-serbi, kan?

Fikiran aku sedikit caca-marba. Tahu isu semasa, tapi sekadar baca cedokan semata. Tak terbuat research yang mendalam pun. Will be, In Sya Allah.

Cerpen ini sebagai langkah untuk mem'busy' kan diri.  Yelah sementara masih cuti ni.
Sebab.......


Ehemm, Great equation kan?
Cerpen ; PYMS ni singkatan untuk apa? Sirr. Dah habis upload baru boleh dedahkan. kalau bijak boleh teka ^_^

Dengan Lafaz Bismillahirrahmanirrahim.
PYMS - Part 1

" Kejahatan yang menyebabkan engkau menangis lebih baik daripada kebaikan yang menyebabkan engkau takbur"

*
Januari 2012

Perkataan 'Message' yang tertera di Sony Experia disentuh. Pesanan ditaip laju. Senarai kenalan dipilih dari senarai 'Contact' miliknya. Pesanan itu dihantar pada Dania, Ika, Amni, Izzah, Hawa, Nana, Zida dan Wani 

"In Shaa Allah Kak ;)"
"Orite Kak Laila. Jumpa nanti ya~"
"Boleh kak, tapi ana lewat sikit. Maaf ye"

Dia tersenyum membaca respon positif adik-adik usrahnya. Kebanyakan mereka dapat hadir usrah Sabtu ini di Damai Green Garden. Ini usrah pertama mereka setelah usrah perkenalan tempoh hari. Sukanya dia melihat semangat adik-adik itu. Teringat zaman dia mula-mula mencari sinar tarbiyah di bumi kampus tercinta. Ketika awal kemasukan ke kampus sebagai pelajar Tahun 1,sekiranya tidak mencari majlis ilmu yang konsisten seperti usrah dan talaqqi maka tidak mustahil akan hanyut. Hanyut dalam kebebasan sebagai seorang mahasiswa yang bijak ilmunya tapi malang tak mampu memimpinnya menjadi seorang hamba Allah yang bertaqwa. 

Memori dengan teman sebilik ketika di tahun pertama memaut rindunya. 

"Awak, kita baru je mula menghafaz. Nanti boleh la awak tasmik kan ye?"

"In Shaa Allah, kita pun taklah hafaz 30 juz. Tapi kalau Laila nak minta tolong boleh je bila-bila. Untuk awak semua boleh", Hafzah senyum segaris.

"Iye ke? Seronoknya. Kita teringin nak menghafaz Al-Quran. Tapi selalu rasa tak kuat. Susah nak istiqamah. Mungkin ada hikmah tersirat Allah letakkan kita sebilik. Maksudnya Allah nak suruh awak guide saya menghafaz supaya awak tak lupa kan?"

"Hmm....mungkin". Hafzah angguk sambil tangannya dipaut pada bahuku.

**

Application 'DIARY' dalam notebooknya dibuka. 

"6/8/2012
6:15 pagi
Ruang tamu rumah

Bismillahirrahmanirrahim
Baru 2 minggu kerja sebagai Juruwang di Stesen Minyak Kampung Sentosa. Penat sangat. Hari pertama dah short almost RM20. Ingat waktu mula-mula kerja dulu. Hari ketiga,aku hampir-hampir minta berhenti kerja. First request aku nak pakai skirt hitam labuh instead of seluar. Atau mungkin boss boleh benarkan aku pakai t-shirt hitam separas lutut dalam baju kerja aku. Makcik yang kerja susun barang pula lagaknya seperti bos. Dia jeling maut sebab aku tak masukkan tudung dalam uniform kerja. Alhamdulillah, Puan Alia aka bos nampak aku tak masukkan tudung dalam uniform, tapi dia senyum je. Sejak aku kerja, ma'thurat pagi petang aku cuba sedaya upaya untuk tak tinggal. Entahlah, aku terlalu takut dengan kehidupan. Eh, selama ni apa yang kau lalui bukan kehidupan ke? Hmm, segala-galanya yang aku lalui terlalu asing dan menakutkan. Ngeri tahu tak. Hampir setiap masa kena berurusan dengan orang lelaki yang aku tak kenal. Rokok. Euwwww! Aku rasa tangan aku dah ternoda dah sebab menyentuh benda tu. Pertama kali dalam hidup aku sentuh benda tu. Aku ingat minggu pertama, aku tak layan pun customer yang request rokok. Aku pass pada cashier sorang lagi. Aku tanya kat ramai ustazah hukum jual rokok. Aku jadi terkait pasal hadis pengharaman arak. Orang yang menjual pun bersalah jugak, kan?

**

Dia menyedari sesuatu, dunia yang dia cuba-cuba adalah dunia 360 degree berbeza dengan dirinya. Rasa malunya kian hari kian terkikis.

"Engkau siapa?", matanya dipejam lama. Rasa hatinya membentak-bentak. 

**

Kereta MPV warna silver milik Puan Jamiah berhenti bersebelahan papan tanda 'AIR DAN ANGIN' di kawasan Stesen Minyak Kampung Sentosa.

"Umi, Laila tak sukalah budak cashier tu"
"Kenapa pulak?"
"Laila tak selesa orang lelaki sebut-sebut, panggil-panggil nama Laila. Laila tahu nak buat kerja Laila, dia tak payah nak panggil-panggil. Rimas lah..."
"Yang mana satu?"
"Tu, yang pakai spek tu...."
"Oh. Mesti sebab dia tak hensem. Sebab tu tak suka.", Puan Jamiah bergurau.
"Bukanlah Umi. Laila tak selesa. Pastu, semalam Laila ada tegur dia...."

Puan Jamiah memalingkan wajah kearah anaknya. Riak wajahnya terkejut sedikit manakala not RM10 dihulur pada Laila.

"Laila tegur dia apa?"
"Laila kata, lain kali kalau rasa perkara tu tak penting jangan panggil nama Laila. Laila tak suka. Entah, jadi menyampah pulak dengar nama Laila disebut berulang kali oleh lelaki yang Laila tak kenal. Dahlah dia tu tak solat", jawab Laila penuh emosi.

"Hmm. Mungkin sebab utama Laila tak suka dia sebenarnya sebab dia tak solat kot", Puan Jamiah menyelami jiwa anaknya.

 Laila menghembus nafasnya perlahan, dahinya berkerut memikirkan sesuatu, "mungkin juga mi...........",

Bersambung...

p/s;
Perkara yang paling perit ialah menyudahkan jalan cerita, doakanlah ye.
Satu lagi cerpen pulak untuk hantar ke Utusan, jalan cerita dah ada. tapi masih dalam kepala lagi. =p
(Target kalau menang boleh tolong ayah bayarkan sikit duit kereta.)



14 Julai 2013

Polos

Bismillahirrahmanirrahim.

Dari jauh ku melihat gadis polos itu. Dia di masa silamnya. Oh, cemburu rasanya. Betapa dia begitu bersusah-payah menjadikan dirinya solehah. Walaupun bukan di mata manusia.

Aku berada di sisinya, dia menangis tersedu-sedan. Sayu aku melihatnya.
"Orang takkan faham apa yang saya rasa..."

Tangisannya bersambung.
"Saya rasa saya teruk sangat. Saya dah mula berani menyebut nama lelaki. Mendengar mereka menceritakan perihal lelaki itu begini begitu...Saya rasa teruk sangat...Kenapa saya berubah teruk sangat macam ni..."

Memang, dia yang kukenali tak pernah terbit dibibirnya nama mana-mana nama lelaki. Aduhai, rinduku padamu kian berlagu. Dia terlalu malu menyebut nama mana-mana lelaki, agaknya terfikir nama seorang lelaki dalam hatinya pun menyebabkan, dia beristighfar panjang. Merasakan dirinyalah yang paling berdosa.

Ingat kata-kata dia,
"Walau warna apa sekalipun baju seragam sekolah, bukan penyebab menghalang kita dari menjadi solehah."

*********************

Gelisah. Mungkin itu rasa yang cuba kugambarkan pada dirinya saat itu. Malam itu gadis polos itu bangun menunaikan solat taubat.

"Ya Allah, sungguh aku susah hati atas apa yang menimpa aku. Aku dijadikan sasaran fitnah mereka. Ya Allah, jangan kau uji hatiku dengan fitnah-fitnah mereka terhadapku. Jangan biarkan nama dan maruah ku tercalar disebabkan fitnah-fitnah mereka. Aku khilaf, aku silap, aku berdosa Ya Allah. Jangan kiranya Ya Rabbi, disebabkankan kekhilafanku itu, aku diuji dengan fitnah sebegini. Sunggu aku tak mampu. Jauhilah aku dari fitnah lelaki terhadapku"

Air mata yang mengalir di pipi dilap dengan hujung telekung. Allah, sedih aku melihat keadaannya. Dia mahu jadi solehah, tapi ujian yang datang padanya bukan kecil. Terlalu asing buatnya.




Moga dirimu kuat.

http://akuislam.com/blog/kisah-tauladan/hati-labuhan-lelaki-lain/

20 Mei 2013

Mekanik

Bismillahirrahmanirrahim...

Last week,
Minggu ujian + dugaan + bebanan bertimpa-timpa

Hari isnin pergi hantar Qaswa ke bengkel berdekatan dengan Dataran Nilai. Bak kata ayah semalam, compressor yang rosak, ayah siap bagitahu lagi harganya RM380 serba serbi, bimbang tertipu.

Jap, ni rupa compressor,


Then, bincang-bincang RM380 harga ganti compressor sahaja.
Tambah lagi RM50 untuk masukkan gas aircond sebab aircond pun problem.
So, total RM430.

Then, encik mekanik tu tanya lagi,
"Filter nak tukar sekali tak?"
Dengan muka blur, "Filter ape?"
"Filter utk minyak kereta...bla bla bla...."

Last-last bagi handphone pada ayah suruh deal. Seriously, filter yang aku bayangkan macam ni...


**Perhatian, ini filter air...

Inilah filter. (ini pun google)

Kemudian, setelah 2 jam, Qaswa punya aircond dah siap dan compressor pun dah diganti. Aku pun bagitahu encik mekanik tu,

"You kasi baiki itu hon sekali lahhh...itu pun rosak", sambil tunjuk pada salah satu abdomen dalaman Qaswa.

"Amoi, itu bukan hon (sambil tersengih-sengih). Itu alarm"

Ya Allah , tak tahu nak letak mana muka. Memang sah-sah aku ni jenis yang tahu drive je,tapi satu benda pun tak tahu pasal kereta.

Survey harga hon pulak, disebabkan aku tak tahu apa masalah hon tu, aku just suruh tukar baru je hon tu. Katanya rm28. 

"takpelah, uncle lain kalilah...takda duit. Tak penting sangat pun"

***
Selepas 2 hari, berhadapan FKP. Ada sebuah kereta ni, sedang reverse kereta sebab nak masuk parking, aku tunggu belakang kereta tu. Jauh lagi jarak kereta dia n aku. Aku pun taklah tukar gear R n tak mengundur ke belakang. Aku teragak-agak sebab bila dia mengundur tu dia macam laju je sampai bila dalam dua jengkal bonet belakang kereta dia n bumper depan kereta aku tu dia slow dan tak bergerak lagi. Dan seharusnya apabila reverse,pemandu perlu menoleh pada cermin sisi dan cermin depan dahulu.

Sekali tuh, pedal minyak dia tekan lagi.

BUMMM!!! (over ke?)

Starting that moment, aku menangis. Almost 2 minutes. Sampai kawan-kawan dalam kereta aku cemas sangat-sangat. Mereka risau aku dah tak boleh drive.

I've no idea, kenapa aku menangis.  

It takes time to remove that from your memory.
But, aku lebih selesa memori itu masih dalam ingatan aku. Setidaknya dengan cara itu aku mengingati mati.

Mungkin itu trauma.

Mengingatkan pada peristiwa 2 hari lepas, 'hon' tu. 
Ambil pengajaran, habis koko terus sahaja ke bengkel untuk baiki hon.
Tapi this time kena RM68. The other RM40 for the relay..

Relay



Function of the relay? (dah macam lecture note pulak dah)

Basically, a "relay" is a switch. When you push the horn button you're triggering the relay which in turn feeds power to the horn.

It's an electrically controlled switch. It allows a small amperage current, controlled by the horn ring, to switch at the relay, rather than the full load going up and down the wiring in the column. The heavy current is somewhat directly taken straight from the battery to the relay, then to the horn, bypassing the column and reducing the arcing and wear there. 


Alhamdulillah, at least I learn something. Ilmu tentang kereta.

Cuma, tertanya-tanya kenapa mereka dipanggil 'mekanik'?
Sebabnya, dalam kos Applied Physics ini kami ada ambil satu subjek dinamakan MEKANIK. Tetapi tak belajar pula pasal relay, filter, compressor dan sebagainya. 

Subjek mekanik yang kami pelajari pasal force, inertia, gravity, energy, torque, speed, velocity dan wave. Mudahnya kami belajar pasal MOTION, bukan pasal abdomen kereta. 

Just wondering ;-)

-----------------------

In Shaa Allah. May Allah ease.
*Minggu ni kuiz mekanik, hubungan etnik, calculus dan bahasa Arab.
*Presentation VIVA, mekanik, b.Inggeris
*Assignment - Wave Vibration(video)

02 Mei 2013

Cerita Adik

Bismillahirrahmanirrahim.




"Angah, hari itu Cikgu Rohana cerita kat Umi. Adik luah masalah kat dia. Dia kata dia mengadu yang dia stress". Pertama kali dengar, rasa macam nak gelak guling-guling. Hehe,tak tahu pulak budak umur 12 tahun ada stress. Lagipun aku nampak selama ni dia macam takde perasaan je. Tahu tengok tv n main games je.

"Pasal apa dia stress?"

"Dia kata, semua adik beradik dia dapat straight. Tapi dia tak dapat masuk kelas A pun. Pastu semua orang harap dia dapat 5A jugak. Dia stress"

***


"Angah, Adik masuk kelas Hambali", beritahu Umi padaku.

"Oh, takpelah, boleh usaha lagi. Tak semestinya tak dapat masuk kelas A tak dapat 5A waktu UPSR", aku menjawab sambil mataku halakan pada si Adik.

"Tahu tak Abang Sin kata apa kat dia?", tanya Umi. Aku dah agak dah budak yang seorang ini kalau tak melaser memanglah bukan dia.

"Abang Sin kata adik seorang je dalam keluarga ni tak pandai", Adik tiba-tiba menyampuk. Mukanya ditundukkan sedikit.

"Alah..takpelah. Waktu Kak Ngah dulu, ada je kawan-kawan Kak Ngah dapat 5A dari kelas B. Tapi dia belajar sungguh-sungguh. Adik nak dapat 5A, kenalah belajar sungguh-sungguh"

***

Sejak hari tu, Umi beritahu yang Adik guna hujah aku setiap kali diejek oleh Abang Sin.
"Kak Ngah kata........"

Hehe. Adik, adik~!

To brothers and sisters out there,
Hormatilah adik-adik anda. Mereka juga punya perasaan.^_^


# Hari ni >
 lepas subuh menghadap buku atas katil > terlelap > pastu pukul 7 kelam kabut gosok baju > entah mana silapnya berlubang kainku kerana seterika > 7.20 mandi > 7.40 siap pakai tudung + stokin > kawan datang bilik dengan baju tidurnya- "Syifa', rinikan takde kelas"

Patutlah hari ni rasa berat sangat badan nak ke kelas.

# Status : Rasa macam nak terbang je balik ke rumah.

01 Mei 2013

Bukan Puitis

Bismillahirrahmanirrahim,
Instead of searching about 'Fuel Cell' for my presentation next week,
I was here. ^_^
*Don't worry, I'm doing multi-tasking.

Dua hari lepas, aku ada menulis tentang sesuatu. Sepanjang 3 muka. Tapi coretan aku itu terpaksa diperamkan sahaja atas sebab-sebab tertentu. Boleh jadi berharga untuk masa akan datang nanti. In Shaa Allah.

Sejujurnya aku agak terkesan dengan apa yang bakal berlaku dua tiga hari nanti. Walaupun belum layak mengundi. Tapi kebimbanganku makin lama makin menjadi-jadi. Dalam keadaan yang adakalanya begitu lemah, iman yang turun naik. Dan soalanku saban waktu,

"Hari ini apa yang aku lakukan untuk kemenangan Islam?"

Hari-hari disibukkan dengan memikirkan assignment, report, tutorial, presentation. Dan aku tahu ada sahabat-sahabat yang begitu padat masanya untuk Islam, sedang aku ini pula siap punya masa untuk membaca novel n dsbgainya.

"Jika Allah ingin memenangkan agamaNya, nescaya teramatlah mudah..tetapi mengapa dakwah panjang sekali dan melalui jalan yang berliku? Tidak lain tidak bukan, ia adalah untuk mengangkat darjat para penda'wah dan pejuang agamaNya, sama ada berakhir dengan KEMENANGAN ataupun tidak. Rasul-rasul sebelum kita telah melaluinya. Maka kita juga harus melaluinya."




Bahkan, aku adakalanya tertanya-tanya. Adakah benar pilihan-Mu Allah meletakkan aku di jalanan ini? Sedangkan aku ini begitu lemah, mudah jatuh semangatnya, suka bersenang-lenang dan tidak lantang bersuara. Ketara sangat aku dan sahabat-sahabat seperjuanganku yang lain.



***



Aku kecewa. Mungkin ada dosaku yang membuatkan segalanya seakan berterabur. Mesej yang cuba untuk aku sampaikan melalui skrip video tak berjaya difahami oleh mereka. Sampaikan ada yang bertanya,

"Siapa yang tulis skrip?", dengan sinisnya.

Aku cuma mengaku dalam hati. I admit, It did not turn to be as I was expexted. I didn't blame on them because I know everyone had already put the best effort for the making of this video.

Sebenar-benarnya, I didn't plan at all to make love story. And the story wasn't focus on LOVE theme. But sadly, that is the only thing people view in the video.

Wait, I do have a confession to make. Aku tak baca novel cinta yang merapu, aku tak baca novel cinta murahan, aku tak baca novel cinta yang takde value Islam didalamnya. Then, It was my first trial of writing script. So, I was trying hardly to make it Islamic as I could.

And I wrote the script as a substitution to their script. Their story was a love story (I could say entirely). And I have a bit conflict to adapt their story in my mind. You can guess the reasons.

For those who are reading my blog, (at least you know something)

Cerita aku mengisahkan pasal seorang pelajar fizik dan niat murninya supaya setiap pelajar ambil sarapan  sebelum ke kuliah. Then, dia terjumpa seorang perempuan yang sakit gastrik dan berniat membantu perempuan tu, dan pada masa yang sama sahabat perempuan tu pulak pernah kehilangan kakak sebab gastrik yang sangat teruk. So, mereka berkolaborasi untuk membantu perempuan tu, namanya Adila dengan cara letak oat kat dalam basikal Adila. Tapi sebenarnya kawan Adila tu yang bagi. Dan setelah sepuluh tahun, dengan kemajuan nanoteknologi, oat tu berjaya dirumus sehingga terhasil kek coklat yang ingredientnya 1oo% oat. Kenapa oat jadi pilihan? Mudahnya sebab oat tu ringkas, sedap dan berkhasiat.

The last part, barulah Adila dan pemuda itu bertemu. Kholas.

But at the beginning, takdepun sebenarnya love part,only at the last scene. Nanoteknologi? You can google by yourself. But unfortunately, tiada pun scene yang menerangkan pasal nanoteknologi, which I believe will be the greatest correlation to physics field.

Have you heard about Safi Rania Gold?
It was manufactured through the nanotechnology. Pernah sekali tu ada desas-desus mengatakan yang Safi Rania Gold ini seakan susuk, maka ia adalah haram. Tapi sebenarnya ia telah disahkan halal oleh JAKIM sendiri, hukum penggunaannya adalah harus.

Orite.
'Ala kulli hal. Seakan aku memberi banyak penumpuan pada kekecewaan aku, diambang-ambang perjuangan sebegini, aku pulak sibuk berfikir tentang perasaan sendiri dan bagaimana pandangan orang terhadapku. It just sharing of thoughts, maybe.

****

Well, I believe it was a need to share this. My experiences,
( parts of the 3 pages)

Kami lantas memberhentikan teksi. Tambang RM12 dihulur. Mahal sangat teksi di Kuala Lumpur, rasanya cuma lima minit kami berada dalam perut teksi, ditolak masa ketika berhenti di lampu merah, mungkin cuma 4 minit. 
Berbual dengan Uncle Taxi, entah dimana silapnya. Manusia yang pergi bersekolah dan ke universiti disalahkan 100%. Kata Uncle, anak-anaknya yang sudah berjaya sampai ke menara gading tidak memberikan harta padanya walaupun masing-masing sudah mempunyai kerjaya. Anak-anak sibuk membayar hutang rumah, kereta dan hutang belajar dahulu. Katanya lagi, jika dibandingkan anak-anak zaman dahulu, tak berpendidikan tinggi tapi tetap menyumbang sedikit pada kedua ibu bapa. 
"Lebih baik tak perlu sekolah! Manusia itu semua sama saja ma...."
Bukan salah pendidikan. Yang bermasalah sistem pendidikan. Oh silap, sistem pelajaran. Yang cuma dipandang pelajaran, bukan didikan dari ilmu yang dipelajari. Sistem yang mengambil untung dari generasi yang bakal mewarisi pemerintahan negara. Sedangkan pusat pemulihan di Sungai Udang Melaka lengkap dengan masjid yang cantik, prasarana yang lengkap dan penghuninya menikmati kehidupan yang selesa. Kami mahasiswa pula berhadapan dengan yuran sebanyak hampir RM1500 setiap 6 bulan/semester. 
Oh, istimewanya kami.
Bukan mencari penyelesaian dengan mengemukakan masalah yang baru, tetapi masalah mungkin boleh selesai andai kata hutang pelajaran tiada. Setidaknya para graduan tidak bermula dengan negatif -RM36000, tetapi dengan sifar. 


Akhiran, Taqaballallhuminna wa minkum.
Wallahua'lam.

#Kefahaman itu suatu proses kan sahabat? Kita boleh terima pelbagai jawapan untuk satu persoalan kita, tapi yang memberi izin untuk faham sesuatu itu Dia. Bukan dia, yg menjawab soalan.


16 April 2013

Dikir Zikir


Bismillahirrahmanirrahim,
Taqaballahuminni Ya Allah~
Perkongsian yang sedikit moga memberi impak luar biasa...
Dikir Zikir - Aku Yang Berdosa
I prefered this UNIC version compared to Shahir's version. Lebih menusuk kalbu. <3 p="">

Dalam satu hari entah berapa kali aku duk ulang lagu ni....




"Ya Allah apa yang bisa ku tebus kepada-Mu, atas dosaku..."


#Status : berubah

09 April 2013

Invisible.

Bismillahirrahmanirrahim.

I
Once I remembered, a story of a muslimah. Okay, It's me actually. There was a boy, my form 4 classmate had been assigned to distribute exercises books back to their owner. 

Then, after distributed the books. There was only a book left. 
He asked to my fellow friends,
"Who is Khairussyifa'?"

Silent. It has been about 4 months we were in the same class. Even, the new classmates (second intake students) were well-recognised by him.

Sincerely, no offence towards him. I'm being too quiet (maybe).

II
Yesterday, I was about to go to my former school, SMKA SHAMS. I have to attend an usrah with my juniors. Then, there was unexpected matters occured, so that I have to postpone my usrah. My Qaswa was in not-so-good condition. While my mother needed me to pick her up early on that day. 

Then, I called Ustaz A - to postpone the usrah.
( I already make 2 call to ustazahs, but both of them was not in school area)

Me- Assalamualaikum. Ustaz A?
Him - Waalaikumsalam. Yes.
Me- Ustaz, I'm syifa'.
Him - Oh, Khairussyifa'?
Me- ......( I was a bit shocked actually- Ustaz remember my name,huhu)
Him - Khairussyifa' Shukri. I know you.
Me - Oh yes, It's true. It' me..
Him - Why syifa'?
Me - bla bla bla....


Undeniable, I was extremely quiet in the class. 
Besides, Ustaz A only taught me 3 months.  
It surely a very strong reason if he didn't recognize me.
BUT, he did....^_^

I always thought, people doesn't require me. I'm the one who always need people by my side.
There was a time, I've been thinking while I was involved in any programme, I believe that the programme will still running smoothly even without the presence of me. I'm just a decadent charecter. 

The real fact is...
Allah place me 'there' for a reason, or maybe for multiple of reasons.




Wallahua'lam. Taqabballahuminna wa min kum.

For Miss J,
May Allah keep us strong^_^
Allah choose you, because He knows u're the best person that can conduct the event successfully.
So It become the way it should be.

29 Mac 2013

Pendosa

Bismillahirrahmanirrahim.

Bukan aku yang tulis,
Hikmah Sakit Buat Si Pendosa

Tapi buat mereka yang ikhlas menadah ilmu,
Bukan siapa yang menulis yang penting, tapi apa yang ditulis.
Moga ada sahamnya di akhirat nanti.

Pesanan buat diri sendiri,
Jangan kerana mereka, engkau berubah.
"Fastaqim", berpegang teguhlah, Insya Allah.

Pernah hati berbicara dengan jasad saat musibah datang menimpa,
" Apakah mungkin kerana dosa aku yang satu itu, Allah datangkan musibah untuk menghapuskan dosa? Apakah taubatku itu sebenarnya belum diterima oleh-Nya?"

Off-to-usrah^_^

26 Mac 2013

Scripted

Bismillahirrahmanirrahim.




"Ataukah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu(cobaan) seperti (yang dialami) orang-orang yang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan dan diguncang (dengan pelbagai cobaan), sehingga rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata, "Kapankah datang pertolongan Allah?". Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat" 
Al-Baqarah :214


Hujan renyai-renyai. Wiper kereta kecil Kak Farah bergerak ke kanan kemudian ke kiri setiap selang beberapa saat. Topik yang dibualkan mengenai di mana lokasi strategik untuk kami menikmati bungkusan makan malam daripada saudara seislam kami. Ayam percik kampung, sangat menyelerakan...

"Masjid Bandar Baru Nilai ok kot?"
"Boleh je"
"Kat sana ada dulang tak"
"Mungkin ada"

Kereta yang dipandu Kak Farah meluncur menuruni jalan lurus yang sedikit curam dan kemudian melalui selekoh tajam. Kelajuan kenderaan sukar diperlahankan dalam keadaan jalan yang agak licin. Brake kaki ditekan agak lama, aku sendiri dapat merasai geseran kuat antara tayar pacuan empat roda itu dengan jalan raya. Bunyinya sedikit kuat. Suasana panik, sukar dibayangkan kembali. Rentetan saat kejadian berlaku begitu 'slow motion'. Aku masih boleh melihat dengan jelas, batuan sebesar kepala manusia di bahu jalan. Kereta Kak Farah cuba mengelak, kemudian........

" Ya Allah!!!!!!!!!!!!", cuma itu terlontar.

Aku terdiam.
'Ya Allah, benarkah apa yang sedang aku lalui ini? Andai benar sampai sini hayatku, masakan aku tidak menerima sebarang petanda. Ya Allah, andai sampai sini ajalku, sungguh aku belum bersedia! Aku banyak dosa. Ya Allah, selamatkanlah aku'

Kereta kami terbabas ke bahu jalan dan kemudian tayar sebelah kanan terjunam di longkang lereng bukit. Mujur bukan terbalik terlanggar batu itu. Boleh jadi kereta kami terbalik. Mujur tidak menghala ke kiri jalan, nauzubillah, kerna gaung curam menanti.

Dalam musibah pun, banyak perkara yang boleh disyukuri.

Tertulisnya aku berada di situasi itu, bagai menonton sebuah tragedi kemalangan dalam drama tv. Segalanya masih segar untuk aku ceritakan satu persatu.

Keesokan harinya, kerana bimbang perlu repeat experiment physics sendirian. Aku gagahkan juga melangkah masuk ke makmal. Experiment pendulum. Ayunan bandul setiap 20 pusingan. Allhamdulillah segalanya dijadikan begitu mudah buatku. Jujurnya, impak peristiwa kelmarin masih kuat melekat dalam fikiranku.

Saat aku berdiri di bahu jalan, memerhati keadaan kereta yang terjunam ke longkang, sedang cuba ditarik keluar oleh sebuah Hilux.

Umi pesan melalui telefon, " Angah, istighfar banyak-banyak. Inilah namanya perjuangan."

Air mata mengalir perlahan-lahan, bukan sedih atas apa yang menimpa aku dan sahabat-sahabat. Tapi sekiranya jalan begini yang harus kami tempuh  untuk menegakkan agama-Mu ya Allah. Kami redha atas musibah ini.




Aku selusuri setiap peristiwa sebelum kejadian. Banyaknya kasih sayang Allah dalam setiap takdir yang tertulis. Sepertimana kata Ibn Atailah, " Barang siapa yang yang menyangka sifat Allah terpisah dalam takdir-Nya, maka itu adalah kerana pendeknya penglihatan akal dan mata hati seseorang".

Dan hikmah yang tak terhitung selepas kejadian ini. Aku bersyukur, tak semua orang dipilih untuk merasai detik menuju kematian.

-Buat sahabat-sahabatku atau sesiapa sahaja yang pernah berurusan denganku,
Aku mohon kemaafan, bimbang aku pergi sebelum sempat aku memohon maaf pada kalian.
-Syafakillah buat sahabat, moga cepat sembuh ^_^
- "Syifa' ok?"
"No worries la, syifa' cedera ringan je. Demam sikit. Alhamdulillah da sihat da"

Akhiran taqaballahu minna waminkum..


Tanda2 redha:
1- berlapang dada dan tenang menerima qada' Allah
2- tak mengharapkan keperitan tersebut hilang, meskipun kepedihan masih terasa
3-Apabila rasa redha itu kuat, terkadang ia menghilangkan rasa sakit sepenuhnya^_^


Sedikit kisah, renungan bersama...kisah Almarhumah Siti Hajar
http://mujahidah2u.blogspot.com/2013/01/rentetan-pengalaman-di-hari-hari.html
http://mujahidah2u.blogspot.com/2013/01/sebahagian-hikmah-sepanjang-bersama.html


NOTA KAKI
#buat mereka yang ada pakatan untuk memfitnah nama baikku atau berniat menjatuhkan aku dengan skrip kalian, silakan antum. Aku yakin Allah bersamaku. Aku yakin Allah merencanakan skrip yang lebih baik untukku...
# " Sometimes healing requires stepping away for awhile",  bukan bermaksud aku berhenti dari landasan dakwah, tapi aku berundur seketika untuk aku create momentum baru. Untuk aku bangkit semula dengan lebih tegap, moga2, In Shaa Allah.


17 Mac 2013

Cuma hamba...

Yang LEMAH....

Bismillahirrahmanirrahim,



Lemahnya manusia itu kan? Nak sembunyikan perasaan sendiri pun susah. Nak berlagak neutral, tapi tetap juga kelihatan kekok. Muka serius habis, tapi ketika perbincangan satu perkataan pun terlalu segan untuk diluahkan. Lidah tiba-tiba kelu enggan bekerjasama dengan minda untuk melontar idea. Mengapalah perlu bekerja dalam satu kumpulan dengannya?

Cadangan bernas seorang sahabat,

" Sekarang ini cuba Syifa' reset balik minda tu, anggap dia adalah orang baru yang pernah wujud dalam hidup Syifa'. Syifa' buat biasa je, boleh kan?"

Huhu. Syifa' masih dalam latihan~

Pujuk hati baca kisah Rabiatul Adawiyah,
ruang di hati dia cuma untuk Allah. Hinggakan padanya seorang lelaki sebagai pelengkap kehidupan itu cuma buat mereka yang punya pilihan. Sedang dia tidak punya pilihan. Jauhnya beza dia dan aku..;-(


Ya Allah, kurniakan aku kekuatan,

Di saat aku tidak mampu,
Menidakkan sebuah perasaan,
Dengan-Nya aku mampu,
Kekuatan yang ku gapai hasil ujian tarbiyah dari-Nya

Jangan malu...
Untuk mengaku bahawa engkau LEMAH,
Kerna yang KUAT cuma DIA.
Allahu Rabbi...

-asrarhumaira16/2/2013-



"Allah bagi ujian, bukan untuk kita membuktikan betapa hebatnya kita apabila berhadapan dengan ujian Allah. Tetapi untuk menunjukkan betapa kuat dan berkuasanya Allah terhadap kita yang cuma hamba kepada Tuhan."

Taqaballahu minna wa minkum.

Wallahua'lam.



14 Mac 2013

Calon

Bismillahirrahmanirrahim.



Semalam, aku terlibat dalam mencalonkan sahabat untuk aktiviti kesukarelawan. Sungguh sekiranya aku merasakan dirinya layak dan aku bersedia mendengar arahannya andai dia seorang ketua nanti, maka rasanya tiada masalah untuk ku mencadangkan namanya.

Kemudian seorang sahabatku mengusulkan,

"Syifa', cadangkan pula yang pakai kot tu, tudung pink cair"

Aku terdiam seketika. Mengenali figura yang dimaksudkan.

"Oh yang tu, namanya sekian sekian. Awak cadangkanlah"

"Syifa'lah cadangkan....."

Sekali lagi, aku terdiam . Tak berapa pasti. Pernah berada bawah pimpinan insan yang cuba yang dicalonkan membuatkan aku terbayang bagaimana diriku bakal berada bawah pimpinannya. Bukanlah aku jenis yang tidak boleh menerima arahan, tetapi aku berharap aku dihargai sebagai seorang sahabat, walaupun nanti dialah pemimpin harapan negara dan Islam. Bukan sekadar aku diarah begitu begini, sementara dia pula berubah menjadi seorang diktator, manakala aku pula berterusan menjadi golongan marhaen yang bisu tidak bersuara.

Bukan kerana tidak mahu bersuara, tetapi dialah sahabat. Andai bersuara, aku dianggap 'penyibuk kelas pertama'.  Andai dinasihati, dia merasakan dialah yang terbaik untuk memimpin.

"Itu di luar bidang tugasan awak!"

Moga tidak begitu. Sebenarnya orang yang paling aku cuba untuk aku tidak calonkan, akulah orang yang mencalonkannya. Sadiskan?

Masa itu mustahil ya terputar kembali. Moga dia berubah.

Jujur,sedih sebenarnya. Seorang yang ku dikasihi, berubah kerana kuasa dan jawatan. Kemudian menjadi mangsa umpat, keji dan kutukan mereka. (Mangsa umpatan hatiku juga ;-( )

Na'uzubillahiminzalik.

Sungguh tidak mampu menerima setiap pandangan, tetapi hormatilah dia sebagai seorang muslim dan seorang insan yang punya hati dan perasaan.

 Tidak perlu, " Awak, buat ni... buat ni..., cepat2. Sekarang!"
 Apabila ditegur, " Eh tolong sikit eh, saya dah bgtau awk awal2 dah. Mana boleh awak tak tahu..."

#Jawatan itu terpikul berat buat mereka yang merasakan itu amanah. Sebaliknya buat mereka yang berharap dan mengidamkan jawatan hanya untuk meraih populariti manusia dan membuktikan betapa diri sendiri itu bijak mengatur-atur manusia. 

Astaghfirullahal'azim

'orang yang menulis tentang sabar, kadangkala ketika menulis tidak sabar juga'

dan orang yang memberi peringatan, semoga setelah menulis pun beringat kembali peringatannya.

Akhiran,
muhasabah buat aku juga.


Taqaballahuminna wa minkum.

08 Mac 2013

Kerna tulisan

Bismillahirrahmanirrahim.

Lama dah tak buat perangai macam ni. Bukan malas nak menulis, malah hati ni terasa seolah-olah melonjak-lonjak menyuruh + memaksa  jemari ini menulis. Ada satu peristiwa yang membuatkan keinginanku ini memudar seketika. Bermuhasabah pada hati, hati yang kotor manakan mungkin membersihkan hati insan lain?



Peristiwa dimana aku diuji dengan tulisanku.

Aku memilih untuk berhenti menulis seketika, lebih kepada meng'uzlahkan diri pada Pencipta. Tak cukup, aku masih dibayangi dengan dosa lalu. Memohon untuk jauh dari perkara yang membelenggu aku, kemudian aku diuji lagi dan lagi, aku tersungkur nun menjunam ke dasar sana. Sehinggakan menjadi terlalu bimbang, doa si pendosa seperti aku ini mahukah diterima si Dia? Memaksa diri bertaubat, bimbang atas dosa-dosa yang tak tertaubat, membuatkan aku sukar menerima hidayah Allah, na'uzubillah.

" Setiap anak Adam itu berdosa dan sebaik-baik orang yang berdosa adalah yang memohon taubat kepada Tuhannya" (hadis riwayat At-Tarmizi)

'Kata mahu menjadi da'ie, tapi beban jahiliah masih terpikul di bahumu?'. Aku menjadi seakan tertampar dengan kata-kata seseorang,

"Sungguh sekiranya kita tidak mampu menjadi penyumbang kepada kemenangan Islam, maka jangan sampai  sebab dosa kita itu yang menjadi faktor jatuhnya Islam"

Na'uzubillah. ;-(

Terfikir pula, mungkin selama ini aku menjadi terlalu selesa dengan pujian. Maka Allah datangkan ujian, supaya dengan dosa lalu itu aku beringat. Aku bukan ma'sum. Barangkali di tengah kebaikan yang ku lakukan itu terselit juga dosa riak dan takabbur pada kebolehan sendiri. Supaya dengan bayangan dosa semalam aku kembali bertaubat dan memohon bersungguh-sungguh pada Allah!

Menurut ungkapan Sheikh Ibnu Athaillah,

"Sesiapa yang memujimu maka ketahuilah segala pujian itu berlaku adalah kerana pandainya Allah SWT menyembunyikan keburukanmu. Maka kembalikanlah pujian itu pada Zat yang telah menutup aibmu bukannya kepada orang yang memujimu"

****


Teringat pula perbualan aku dengan seorang sahabat ketika Tingkatan 5 dahulu.

Aku       : sok sek sok sek (duk puji seorang sahabat ni)
Sakinah : eh, kau tak payah la puji orang sangat-sangat.
Aku       : Asal? Daripada mengutuk dapat dosa, kan lebih baik kita memuji.
Sakinah : Tahu tak, memuji orang ini ibaratnya macam pisau cukur.
Aku       : Means? *tak puas hati*
Sakinah : Kalau kau cukur berkali-kali benda alah tu melukakan kau betul tak? Dan kau tak sedar pun. Same goes to pujian, dia akan mengikis amalan kebaikan seseorang tu. Maka nanti apabila amalan kebaikan itu habis terkikis, apa yang tinggal...?
Aku      : Dosa.....

Benarlah kan~
Barangkali tidak mengikis dosa orang yang memuji, tapi dalam tidak disedari, mengikis amalan kebaikan si penerima pujian. Allah lah selayaknya yang menerima pujian , kul Alhamdulillah. Memuji dalam hati itu yang terbaik, tak perlu lafaz.

#tapi tak sama pujian seorang zauj kepada zaujahnya, itu keperluan dalam pelayaran mahligai rumah tangga. Tanyalah psikologist *tanyalah ustaz* kalau tak percaya.

Akhiran,

" Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa apabila mereka dibayang-bayangi pikiran jahat (berbuat dosa) dari setan, mereka pun segera ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat (kesalahan-kesalahannya) " 
 Al-A'raf : 201


Taqabalallahu minna wa minkum.

p/s -syaitan itu kreatif n kritis, walaupun tak ambil fizik.
(bolehla, pantun 2 kerat)

30 Januari 2013

Pergilah dunia 2

Bismillahirrahmanirrahim.

Baru sahaja menamatkan novel Bumi Cinta karya Habiburrahman Al-Shirazi.

Sekadar refleksi.
"Muhasabah tanpa usaha untuk berubah pun tak ok juga kan?" *ayat cerpen*

Menurut Imam Syafi'e Rahimahumullah,
Andai kita tidak tersibuk dengan hal-hal kebenaran, tentunya kita disibukkan dengan hal-hal kebatilan.

Pernah tak kalau seharian cuti, dalam keadaan wireless network sangatlah excellent, kita terfikir untuk berpuasa, puasa facebook? Kalau di kampus tak hairanlah, dua minggu sekali baru online. Internet pula limited access. Kalau di bilik, nak detect wifi pun susah.

Tapi aku rasa lebih baik begitu.Syukur Alhamdulillah. Kadangkala kesempurnaan itu tidaklah terlalu perlu. Eh faham ke?
Maksud aku, kalau dengan internet lajunya membuatkan kita berfacebook berjam-jam, main games tanpa had, tengok drama tak berhenti. Buat kita lebih jauh dari Allah, cintakan dunia .Ah, lebih baik tak payah

Tak semestinya puasa facebook je. Puasa twitter. Puasa drama korea. Puasa Running Man.

Bukanlah kehidupan itu sekitar bangun pagi, twitter, lunch, zohor, twitter....bla bla bla.
Eh, twitter tu makanan ke apa?=_="

Nah, ni makanan jiwa. Jom hadamkan sama-sama.


Ini berdasarkan hadith yang mana Nabi SAW memberitahu Abdullah bin Amr bin 'Ash (R.A) iaitu ...

"Tamatkanlah Al-Quran dalam waktu satu bulan."

Saya (Abdullah) berkata:
"Wahai Rasulullah, saya mampu melakukan lebih dari itu."

Rasulullah SAW bersabda:
"Tamatkanlah dalam waktu dua puluh hari."

Saya (Abdullah) berkata:
"Wahai Nabiyullah, saya mampu melakukan lebih dari itu."


Rasulullah SAW bersabda:
"Tamatkanlah dalam waktu sepuluh hari."

Saya (Abdullah) berkata:
"Wahai Nabiyullah, saya mampu melakukan lebih dari itu."


Rasulullah SAW bersabda:
"Tamatkanlah dalam waktu seminggu, jangan kurang dari itu. Pada isterimu ada hak yang harus kau tunaikan, pada tamumu ada hak yang harus kau tunaikan, dan pada tubuhmu ada hak yang harus kau tunaikan"

Saya (Abdullah) berkeras, Rasulullah SAW juga berkeras, lalu baginda bersabda:
"Sungguh engkau tidak mengetahui, mudah-mudahan umurmu panjang."

Saya pun pergi dengan memegang teguh apa yang dikatakan Nabi SAW. Tatkala saya sampai pada usia uzur, saya berpikir seandainya ketika itu saya menerima keringanan dari Nabi SAW."

(HR Bukhari dan Muslim)

Ini pula berdasarkan firman Allah :

"Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk Neraka Jahannam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai."

(Surah Al-A'raf [7]:179)

Taqabbalallahu minna wa minkum.

Just sharing. Terfikir. Kalau ada kereta sendiri, mesti aku boleh buat kerja dakwah dengan lebih baik. Boleh hadiri majlis ilmu,talaqqi, daurah, usrah dengan lebih giat. Terfikir lagi. Kalau ada biasiswa, mesti aku tidak lagi perlu berfikir banyak kali untuk membeli buku-buku agama, fikir untuk tambang ktm dan teksi.

Teringat 'kalau' yang aku pernah lafazkan ketika di Tamhidi dahulu. Disebabkan aku ditempatkan di tingkat 5 (tanpa lif), aku menghadapi sedikit kekangan untuk berjemaah di surau. Ya Allah, andai saja aku di tingkat 1, tentu aku lebih rajin berjemaah di surau. Sekarang Alhamdulillah aku ditempatkan di aras 1, tetapi kakiku nampaknya lebih berat melangkah ke surau berbanding di Tingkat 5 dahulu. Jadual sibuk , tidak sepatutnya aku bubuh alasan.

Itulah 'kalau'. Terlalu meletakkan syarat kesempurnaan untuk melaksanakan kerja dakwah. Terlalu meletakkan syarat dunia untuk mendapatkan ganjaran akhirat, begitu? Sedangkan zaman Rasulullah dulu juga tiada kereta, kenderaan ktm apatah lagi. Rasa-rasa dakwah Rasulullah itu mudah? Allah tak memberi nikmat kesempurnaan itu, boleh jadi Allah hendak melihat siapa antara hambaNya yang kuat berjuang.

Seperti mana firman Allah,
"Ataukah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu(cobaan) seperti (yang dialami) orang-orang yang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan dan diguncang (dengan pelbagai cobaan), sehingga rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata, "Kapankah datang pertolongan Allah?". Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat" 
Al-Baqarah :214

Yakinlah suatu perkara,
" dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tak disangka-sangkanya. Dan barang siapa bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan-Nya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu"
At-Talaq :3

Alhamdulillah. Pinjaman kewangan aku baru sahaja diluluskan. Bukan PTPTN. Jauh di sudut hati, sungguh tak tersangka. Berita baiknya, pinjaman itu automatik jadi biasiswa sekiranya result akhir nanti cemerlang. Sejujurnya,diri ini pernah menolak biasiswa MAINS dan Karangkraf ketika SPM dulu, nyata Allah punya perancangan lain buatku.

Seperkara yang membimbangkan aku,
Nikmat kesempurnaan itu menjadi ujian pada diriku dalam tidak kusedari.
Na'uzubillahi minzalik~



Allahua'lam.


28 Januari 2013

Si Katak Pekak

Bismillahirrahmanirrahim. Sedikit perkongsian yang begitu bermakna. 
*Ini kisah inspirasi saya sejak kecil.*

Pada suatu hari ada segerombolan katak-katak kecil yang ingin beradu kekuatan berlumba. Tujuannya adalah mencapai puncak sebuah menara yang sangat tinggi. Penonton berkumpul bersama mengelilingi menara untuk menyaksikan perlumbaan itu dan memberikan semangat kepada para peserta.

Maka perlumbaan pun dimulai.

Secara jujur, tidak satu pun penonton yang benar-benar percaya bahawa katak-katak kecil akan bisa mencapai puncak menara. Terdengar suara, “Oh, jalannya terlalu sulitttt!! Mereka TIDAK AKAN BOLEH sampai ke puncak” dan “Tidak ada kesempatan untuk berhasil. Menaranya terlalu tinggi!

Katak-katak kecil mulai berjatuhan. Satu persatu. Kecuali mereka yang tetap semangat menaiki menara perlahan-lahan semakin tinggi dan semakin tinggi. Penonton terus bersorak, “Terlalu sulit!!! Tak seorangpun akan berhasil!”

Lebih banyak lagi katak kecil lelah dan menyerah.

Katak pekak yang pantang menyerah!
Tapi ada SEEKOR KATAK sahaja yang melanjutkan pandakiannya  hingga semakin tinggi dan tinggi. Dia belum menyerah! Akhirnya yang lain telah menyerah untuk menaiki menara. Kecuali katak yang satu itu. Katak kecil yang satu itu telah berusaha keras menjadi satu-satunya yang berhasil mencapai puncak.

SEMUA katak kecil yang lain ingin tahu bagaimana katak ini bisa melakukannya? Seorang peserta bertanya bagaimana cara katak yang berhasil menemukan kekuatan untuk mencapai tujuan? Ternyata, katak yang menjadi pemenang itu SEBENARNYA PEKAK. Dia tidak bisa mendengar semua cemuhan dan perkataan negatif dari sekelilingnya. Katak itu, percaya dan yakin pada visinya: menggapai puncak tertinggi dengan tidak mendengarkan segala hal negatif!

Apakah ibrah, hikmah dan pengajaran yang dapat kita ambil daripada kisah sang katak yang pekak ini?

Ya, kecacatan atau kekurangan itu sebenarnya satu kelebihan! Kalaulah sang katak itu tidak pekak atau tidak tuli, sudah tentulah dia juga akan mengikut jejak rakan-rakannya yang tewas, tidak bersemangat dan akhirnya jatuh dek kerana cemuhan dan kata-kata yang tidak bersemangat dari para penontonnya.

Ertinya, kita “buat-buat pekak” sahaja kepada orang yang mengutuk dan mencemuh usaha atau tindakan yang kita lakukan. Fokus dan beri tumpuan serta komitmen yang tinggi kepada apa yang sedang kita usahakan. Kata-kata mereka yang mengutuk dan mencemuh kita itu sebenarnya kerana memang mereka mahu melihat kita gagal dan jatuh. Ya, adakah kita hendak membiarkan kita tewas dan jatuh dek hanya kerana kata-kata mereka yang tidak tahu apa-apa itu? Oh, usahlah semudah itu.

Mereka yang bersorak, mengutuk dan mencemuh segala usaha kita itu bukannya tahu pun apakah sebenarnya yang kita lakukan. Mereka tidak tahu pun keyakinan diri kita. Kita yang tahu dan mesti yakin kepada diri kita sendiri. Jika apa yang kita usahakan dan lakukan adalah usaha yang betul, diredai Tuhan, tidak berlanggar dengan syariat agama, maka apakah yang perlu kita hirau akan sorakan, cemuhan dan kutukan mereka?

Sesekali, kita juga perlu memekakkan telinga walaupun dikurniakan Tuhan telinga yang baik dan jelas untuk mendengar!


12 Januari 2013

Pergilah dunia

Bismillahirrahmanirrahim


Perlahan-lahan ku jejak kaki
Terus melangkah untuk mencari
Suatu arah yang masih belum lagi kutemui
Apakah kerana dosa silamku
Masih membayangi diri ini
Hingga tak mampu untuk ku lari dari belenggunya

Apalah daya hamba-Mu yang lemah
Hanya kekosongan jiwa
Penuh hasutan nafsu bergelora
Hanyalah pada-Mu daku berserah
Tunduk dan sujud menyembah
Mengharap ampun-Mu ya Allah

Pergilah dunia
Jauh dari hati ini
Kerana kasihmu hanya sementara
Aku hanya mengharap
Redha Tuhanku
Menemani jiwaku yang lemah tak berdaya


Terasa diri ini
Sentiasa mengadu pada-Mu
Bagai tiada apa
Menghapus dosa-dosa yang lalu


Pergilah dunia
Jauh dari hati ini
Kerana kasihmu hanya sementara
Aku hanya mengharap
Redha Tuhanku
Menemani jiwaku yang lemah tak berdaya.


*****

Hari ini, mengalir lagi. Mengapa mesti begitu ya?
Mereka kata, orang yang bahagia itu mempunyai dua kekuatan. Kekuatan untuk menangis dan bersabar. Tak sangka menangis pun dipanggil kekuatan juga.  

Fizik Moden. Sebelum peperiksaan lagi dah terasa macam nak pitam, pening-pening kepala, terasa sesak dada. Ketika exam, segala formula bercampur aduk, derivation of Schrodinger equation, tak tahu nak kata apa. Jalan pengiraan penuh satu kertas kajang, tapi at the end, tak nampak pun mana jawapannya. Moga ada markah untuk effort yang panjang lebar tu.

Bercerita dengan umiku, cerita pasal keadaan kertas Fizik Moden yang aku jawab pagi itu. Hmm, tak perlu cerita, menambah lagi kelukaan aku tentang kisah semalam. Menghadapi kisah semalam pun dah menyakitkan, mengulang cerita itu ibarat mengalami kisah itu buat kali kedua. Memang sudah tertulis  dalam takdir-Nya bahawa aku tak belajar di Jordan/Maghribi pada waktu dan ketika ini, sungguhpun peluang itu sememangnya pernah terbentang luas dihadapan mata. Allah merancang jalan cerita lain untuk aku, dan ianya lebih baik semestinya.

Ibnu Ataillah pernah berkata, "Barang siapa yang menyangka sifat kasih sayang Allah terpisah dalam takdir-Nya, maka itu adalah kerana pen­deknya penglihatan akal dan mata hati seseorang." 

Dikejutkan pula dengan sebuah berita, seorang yang aku hormati pendiriannya dalam beragama . Malangnya kini tidak lagi. Benar, tidak sepatutnya aku menghakimi dia dengan kisah silam dia yang aku dengari dari mulut orang lain. 

Mesra dengan perempuan ajnabi, "oh barangkali dia ada urusan agama yang perlu diselesaikan dengannya".

Kecewa. 

"Aish, Syifa' ni ada apa-apa ke?cemburu ea..."

Terpulanglah nak kata apa. Allah lebih Tahu apa yang berdetak dalam hatiku. Moga dia disinari hidayah-Nya. Begitu juga aku. Aamin.



Ya Rabbana, kurniakanlah aku ketenangan hati.

*Kalau tak didunia, barangkali, dia menanti di syurga abadi milik Allah. Kisah Cinta Suci, Di Syurga.




08 Januari 2013

Urge


Bismillahirrahmanirrahim

Mula-mula,
"Kak Ngah, tolong transfer sekian sekian"
Done!

Tiba-tiba rasa macam,
"Eh, nak online kejaplah"

Facebook, blog, youtube,(parah kan?)
Sambil layan video-video kat youtube.
Kemudian, terpandang side kanan youtube - 'Recommended Video'
"Eh, aku ni dah gila bayang ke?"



Quantum Mechanics VI - Time Dependent

Physics Modern kot. Kalau suruh explain, mesti clueless tiba-tiba.
Baik kan youtube? Urge someone like me to study =_="

*Memang nak study pun sbenarnya.

Lebih lama tempoh peperiksaan, lebih banyak kena sabarkan diri.
Tapi,
Kehidupan pun peperiksaan jugak kan?
Sepanjang hidup juga perlu bersabar (daripada buat perkara yang kita suka).

But the fact, benda yang kita suka buat tu tiada nilaiannya.
Bahasa mudahnya, tak bermanfaat untuk peperiksaan tu nanti.

Wallahua'lam.

(Jom sambung study)

05 Januari 2013

Study weeks

Bismillahirrahmanirrahim.

notes


In Shaa Allah.
It just another 1 week left.
It just another 2 paper to strive.
Physics Modern and Exprimental & Instrumentation Method.
Both on 12 January.

*tak sabar nak study 2 paper ni, tapi tak mula pun lagi
*I used to spend most of my study weeks at USIM's library.
(that's why people rarely meet me during study week ^_^)

Pray for my best.