my follower

Nasyid Instrumental

10 Februari 2017

Ajari Aku MencintaiMu

Bismillahirrahmanirrahim


Ajari Aku MencintaiMu (Opick) 

Ajari aku mencintaiMu dalam lelah
Ajari aku mencintaiMu dalam duka
Karena jiwa kadang rapuh bosan tak setia
Ajari aku mencintaiMu

Dalam hitam gelap langkah diri yang meraba
Dalam hitam gelap hidup rindukan cahaya
Hadirlah Kau dalam sunyi sentuh dengan cinta
Terangi kalbu sendu yang rindu kepadaMu

Waktu kan berlalu
Waktu tak kembali
Berharap berarti
Sebelum ku mati

Ajarilah aku untuk mencintai
Setulusnya hati sepenuh jiwa ini

Mesti takkan pernah mungkin
Untuk hati kan sempurna
MencintaiMu sepenuh jiwa

Ajarilah aku untuk mencintai
Setulusnya hati sepenuh jiwa ini




Taqaballahuminna wa minkum~


Ceconteng
Trying to slowly detach myself from 3 things: TV, Instagram, Facebook (I put limit time a day for fb). People will never know your struggle towards Him. 

Akhir zaman ini, nak menundukkan pandangan itu bukan suatu usaha yang mudah ya T_T

07 Februari 2017

Cerpen : Mujahidah Musfirah [PART 1]

Bismillahirrahmanirrahim.
Godek-godek cerpen lama, lalu terjumpalah cerpen ni. Seingat aku, cerpen ini ditulis ketika masih Sem 3 pengajian, Tahun 2. Zaman tiada whatsapp, facebook pun kena log in di dekstop. Cerpen yang aku tak berapa gigih nak habiskan penulisan. Hehe. Selalu masalah begitulah, satu, susah nak cari tajuk cerpen yang sesuai. Kedua, nak habiskan penulisan. Idea dah ada. Nak cari mood tu yang sukar.

Terimalah cerpen yang tak seberapa ni. Harap tiada yang perasan ya (sebab nama watak) . Biasa penulis memang kuat berangan, memikirkan eh apa ya kesudahannya, walaupun sebenarnya kisah sendiri atau sahabat di sekeliling aku. Selalu cakap, kan best kalau kesudahannya begini, kesudahannya begitu. Cuma itulah cerita hidup ini, tak seindah yang ditulis oleh manusia. Tetapi disitulah keyakinannya, pada cerita yang ditulis oleh ALLAH. Barangkali jauh lebih indah dan bahagia, tapi Allah nak kita rasa pahitnya dahulu, agar kita lebih menghargai kebahagiaan. Setiap kisah cinta itu ada perjuangannya :)  *sekian membebel*

p/s - aku selitkan sekali nota haraki


Cerpen : Mujahidah Musfirah 



Pulang dari meeting, hati Musfirah kacau-bilau. Geram bercampur sakit hati dan marah dengan tindakan seseorang. Tak sepatutnya dia bertindak sebegitu pada orang bawahannya.

"Dia suruh kita proaktif, alih-alih kalau kita bagi cadangan sikit pun dia tak terima. Nampak sangat perlekehkan idea orang lain", luah Musfirah. Ada getaran pada suaranya.

"Hmm, kalau memang dia sudah ada jawapan dalam kepala, tak perlu provok orang lain untuk bagi idea. Apa dia nak idea kita mesti 100% sama dengan apa dalam kepala dia?", tambah Rodhiah pula.

Musfirah memutar stereng ke kiri, kereta pacuan empat roda Proton Saga menghala ke kiri setelah lampu isyarat bertukar hijau.

"Lain kali kalau mana-mana sahabat bagi idea tu, dia patut tanya pendapat sahabat-sahabat yang ada kat situ sekali. Bukan buat keputusan ikut sesuka hati. Lagi satu, dia patut hormat keputusan yang ana buat. Dia tak patut persoalkan di khalayak tentang kenapa ana memilih untuk meletak jawatan tadi. Ana rasa seolah-olah ana ini dimalukan".

Rodhiah sekadar mengiakan, dia pun tidak berpuas hati dengan cara Farhan mengendalikan meeting itu tetapi dia tidak mahu menambah minyak pada api yang sedang marak. Farhan bukanlah orang yang diamanahkan tetapi dia berlagak seperti dialah orangnya. Sahabat karibnya, Hadi, kata mereka macam orang suruhan Farhan. Luaran Hadi memegang jawatan. Hakikatnya, dia dikawal oleh perancangan dan idea Farhan. Lihat saja pada meeting itu.

Alasan yang dikemukan oleh Musfirah sewaktu ditanya Farhan terngiang-ngiang di telinganya. Dia sedikit serba-salah dengan Hadi. Dia hanya sekadar mereka-reka alasan itu setelah diprovok dan disindir oleh Farhan.

"Ana tak fahamlah kenapa enti nak tukar orang. Atas sebab apa enti nak tukar?"

"Ana tak boleh", pendek jawapannya.

"Enti sibuk sebab apa je?", ayat itu seolah-olah petir menyambar. Seisi yang hadir di bilik meeting turut terkejut dengan soalan yang diajukan oleh Farhan.Sesungguhnya si Farhan ini sengaja nak mengenakan Musfirah.

"Ana sukar berurusan dengan muslimin......", terpacul bait-bait yang tak sepatutnya dilontarkan.

Kedua-duanya terdiam, baik Farhan mahupun Musfirah.


'Ana tahu ana tak pegang apa-apa jawatan dalam kampus seperti enta. Tak perlu nak zahirkan yang ana sebenarnya terlalu lapang dan perlu diberi kerja. Jangan lantik ana hanya kerana ana tidak memegang jawatan. Berilah pada yang layak dan terbaik. Ana tak perlu kelihatan atas sebab jawatan semata', desis hati Musfirah.

Kalau ikutkan perasaan marah dan emosi yang kurang stabil, mahu saja dia berbalah dengan lelaki itu. Tapi dia tahu, dia takkan beroleh apa-apa faedah, malah akan mencalarkan imej muslimahnya sahaja.


***

Patut ataupun tidak. Dia sedikit ragu-ragu. Kalau dengan menghantar satu kiriman SMS (Short Messaging System) dapat menjernih kembali hubungan kerja kedua-belah pihak, maka dia patut. Sejujurnya, dia pun tidak pasti dengan tindakan ini. Dia cuma rasa kalau dia tak salah, maka menjunamkan harga dirinya sahaja meminta maaf pada lelaki.

"Rod, patut ke ana jelaskan pada dia? Enti rasa ada kemungkinan tak dia terasa dengan statement ana?", tanya Musfirah.

"Mungkin. Alasan enti macam ditujukan pada dia. Sebab enti kan selalu berurusan dengan dia"

"Ana patut tengok riak wajah dia apabila ana cakap macam itu. Jadi, ana tak perlu meneka sama ada dia terasa ataupun tidak", ulas Musfirah pendek.

Dia menaip-naip SMS di telefon bimbitnya.

"Salam Hadi, ana harap enta tak salah faham fasal ana nak tukar jawatan dengan orang lain. Tiada kaitan dengan enta pun. Cuma ana rasa ada orang yang lebih layak & lebih baik untuk melaksanakan tugas itu berbanding ana. Fasal alasan kenapa ana nak tukar, ana reka-reka saja sebab mereka provok ana tanya sebab ana minta tukar. Sebenarnya ana okay je bekerja dengan enta. Apa-apa pun, selamat menjalankan tugas dengan orang baru. Ana minta maaf salah silap ana sepanjang kita bekerja. Wallahua'lam."

Mesej panjang lebar usai ditaip, dihulurkan pada Rodhiah untuk dibaca.

"Okay tak Rod? Tak emosional sangat kan?"

"Okay je", balas Rodhiah pendek.

Butang 'send' pada skrin disentuh.

Sending to Hadi Ketua SDK.


***

Mimpi semalam agak aneh. Entah prosedur apa entah yang cuba diilhamkan oleh mimpi Musfirah.

Kata mimpi. Perlunya pada orang tengah.

Apakala terjaga dari mimpi itu, badan terasa panas. Matanya perit. Mimpi itu satu petunjuk yang agak rumit. Musfirah sekadar mengabaikan saja, halnya kerana itu  mimpi tidur petang impak meeting yang agak stress dan mengecewakan. Barangkali dia terlalu memikirkannya sehingga terbawa-bawa ke alam mimpi.

Hari-hari berikutnya dilalui sedikit menekan perasaan.

"Musfirah, enti kenapa macam tak gembira?", aju Rodhiah.

Soalan yang dituju padanya membuatkan dia terperasan bahawa dia merasa terganggu sedikit dengan apa yang berlaku.

"Emm, penat kot", Musfirah masih buat-buat menulis di meja belajar.

"Takkanlah, orang lain pun habis kelas lewat malam juga. Enti pulak dah macam Majnun yang membawa diri ke hujung dunia biarpun Laila di depan mata"

Musfirah menoleh pada sahabatnya. Sesedap madah berbicara menyamakan dirinya dengan Si Majnun, si gila cinta. Malah, mengaku pula dirinya jadi si pujaan hati bernama Laila.

"Masalah ana tiada kaitan sedikit pun dengan Majnun. Ana bukan putus cinta okay", Musfirah buat muka tak puas hati.

"Kalau tak putus cinta, tell me", pujuk Rodhiah dengan kening yang dinaikkan sedikit.

"Tell you what? I've nothing to tell", mata Musfirah dilarikan ke tingkap.

"Masalah itu ditakdirkan untuk kita kadang-kadang bukan untuk diselesaikan, tapi untuk hidup bersamanya"

"Jadi, enti fikir masalah ana ini memang ditakdirkan bukan untuk diselesaikan?"

"Up to you darling", lembut Rodhiah menjawab.

"Nanti-nantilah. Ana nak cerita pun tiada mood. Belum cerita, tapi fikiran dah terasa penat sangat"


***

Buku-buku atas meja disusun kemas di penjuru meja mengikut urutan saiznya. Susunan buku itu ditenungnya. Lima minit lamanya. Buku 'Wabak Sepanjang Jalan' karya Dr. Al Syed Muhammad Noh menarik perhatiannya.

Wabak Pertama, Al Futur.

Menurut penulis, al-futur merupakan suatu penyakit yang mungkin menimpa para "amilin", bahkan ada amilin yang sudah pun ditimpa penyakit ini. Tahap al-futur yang paling rendah ialah malas, menangguh-nangguh, melengah-lengahkan dan tahap yang paling tinggi ialah berhenti terus atau diam sesudah bergerak cergas secara berterusan.

Dinyatakan dalam buku tersebut, antara salah satu sebab al-futur ialah terlibat dengan perbuatan jahat dan maksiat terutamanya melakukan dosa kecil serta memandangnya sebagai remeh.

Kesan al-futur bakal menyebabkan dakwah Islam itu terpaksa melalui jalan yang panjang,beban yang berat dan pengorbanan yang banyak. Terbayang betapa jauhnya dahulu si pedagang terpaksa melalui jalan Laut Afrika Selatan sebelum Terusan Suez di Mesir dibuka untuk laluan pedagang.

Pesanan Nabi SAW,
"Sesungguhnya terdapat seorang hamba yang melakukan amalan ahli neraka padahal ianya adalah ahli syurga. Dan terdapat seorang yang melakukan amalan ahli syurga padahal ianya adalah ahli neraka. Sesungguhnya segala amalan itu dinilai pada penghujungnya."

Buku yang pada asalnya sekadar diselak-selak seakan menusuk dalam hatinya. Dia berdoa di dalam hati, moga dijauhkan daripada penyakit al-Futur. Matanya dipejam. Mungkin ini hikmahnya.

" Enta tak payah fikir sangatlah fasal itu. Banyak lagi perkara yang perlu enta risaukan. Janganlah enta sibukkan diri enta dengan perkara yang remeh-temeh macam ni", Farhan menepuk bahu Hadi berulangkali.

"Ana tahu ini yang terbaik buat ana. Musfirah pasti bersebab buat begitu. Dan ana rasa, enta tak patut perli dia depan sahabat-sahabat lain".

"Hadi, cuba enta fikir balik. Dia tiada sebab yang kukuh pun buat keputusan begitu. Rasa macam nak tarik diri, tarik diri. Semudah itu. Itu bukan kali pertama dia buat begitu, enta tak ingat? Usahlah enta termakan dengan dolak-dalih dia tu. Ana kenal sangat jenis manusia sebegitu. Enta tak rasa tak adilkah, di saat sahabat-sahabat lain dipertanggungjawabkan dengan jawatan dan tugas dakwah yang banyak. Dia pula fikir cara yang bagaimana untuk mengelak daripada dipertanggungjawabkan", tutur Farhan sedikit emosi.

"Ana tak nak bersikap penghukum. Dan ana rasa mungkin itu yang terbaik buat masa ini.", Hadi menghulurkan buku di tangannya kepada Farhan.

"Apa ni?"

"Untuk entalah. Bacalah yang ana dah lipat tu. Wabak keenam"

"Tengoklah kalau ana ada masa", jawab Farhan acuh tak acuh. Lantas dia berlalu pergi dengan buku ditangannya.


***

Setelah membuat pesanan di Kafe Bonda yang terletak tidak jauh dari kolej kediamannya, Farhan melabuhkan punggung di kerusi. Tidak lama kemudian, matanya tertangkap pada kelibat seseorang yang sedang bersusah-payah mengeluarkan kotak dari but kenderaan jenis Proton Saga berwarna merah. Dia bergegas ingin membantu.

"Cik, mari saya tolong..."

"Eh, tak mengapa..."

"Nampak macam berat, kalau.......", perkataan yang bakal keluar dari mulut Farhan seakan terkunci saat gadis bertudung labuh berwarna coklat itu menoleh kepala ke arahnya.

Sepi seribu bahasa. Suasana tegang meeting tempoh hari kembali menerjah. Masing-masing cuba meneutralkan rasa sendiri.

"Enta tak perlu susah-susah. Ana biasa angkat sendiri", suara Rodhiah memecah kesunyian. Dia sebenarnya segan berbual berdua sebegitu, mujur ramai orang di kafe.

"Enta sudah terbiasa berada di atas, enta bukan peduli masalah orang di bawah", luah Rodhiah tiba-tiba.

"Apa maksud enti?", Farhan mengerutkan dahi, cuba mencerna maksud kata-kata Rodhiah. Dia tetap juga ingin membantu walaupun huluran bantuan darinya seakan tidak diraikan Rodhiah. Kotak itu diangkat keluar dan diletak atas trolley barang yang tersedia di situ.

"Tiada apa-apa", tutur Rodhiah.

Usai mengangkat keluar kotak-kotak itu, Farhan menuju ke kafe semula ingin menyambung hajat perutnya minta diisi. Kakinya dilangkah dengan slow motion. Kata-kata Rodhiah seakan pita perakam yang ditekan butang play berulang-ulang kali.

 "Farhannn!!!!!"



bersambung....


Ceconteng
Aku mengimpikan aku lebih banyak perjalanan musafir, supaya bertambah baik penulisanku dalam menggambarkan latar sesuatu tempat dan suasana. 

(doakan aku thabat dalam penulisan T_T, tetapi yang paling utama nak thabatkan hati pada ketaatan dan perjuangan)


02 Februari 2017

Bedah Buku : Persembahan Cinta Isteri Hasan Al-Banna

Bismillahirrahmanirrahim,

Alhamdulillah, baru usai menghabiskan sebuah buku lagi (semalam sebenarnya). Gelakkan diri sendiri, kerana untuk buku senipis ini ; 99 muka surat, saiz muka surat seperempat A4 pun sampai ambil masa dua minggu untuk khatam kulit ke kulit.

*Serasa banyak masa habis ke gadget ;(



Hasil dari pembacaan buku 'Persembahan Cinta Isteri Hasan Al-Banna' yang aku boleh simpulkan, kesimpulannya sama seperti mana dalam buku 'Peranan Muslimat di Medan Amal Jama'ie', tiada yang bercanggah iaitu,

keutamaan seorang perempuan itu adalah sebagai ratu rumah tangga ^_^

Jika buku Peranan Muslimat di Medan Amal Jama'ie menerangkan secara teori dan falsafahnya seorang perempuan dan di mana keutamaannya, buku ini adalah praktikalnya yang didatangkan melalui role model seorang isteri kepada seorang pejuang. Namanya, Lathifah Ash-Shuli.

Buku ini mengangkat nama Lathifah Ash-Shuli, kerana pernah namanya dipersoalkan, dimanakah peranan Lathifah Ash-Shuli dalam gerakan dakwah yang dibawa oleh suaminya?

Dan sangkaan aku sebelumnya juga begitu - bahawa yang sebenar-benar terlibat dalam gerakan dakwah adalah apabila nama kita sebaris dengan nama muslimin gerakan, apabila kita turun sama ke lapangan siasah dan dakwah. Kita tidak merasakan apa-apa saja tugas di rumah itu adalah juga lapangan dakwah dan siasah buat para muslimah, cuma medan nya yang agak berbeza.

Selari dengan catatan pengantar penulis yang aku rasakan kena bahawa,

" Kesibukan dakwah Imam Hasan Al-Banna yang demikian berat, tidak mungkin dapat berjalan dengan baik jika isterinya pun turut keluar untuk terjun dalam kesibukan yang serupa. Intinya adalah pembahagian peranan yang seimbang antara suami dan isteri, serta bagaimana si isteri tetap mengutamakan tanggungjawabnya sebagai ratu rumah tangga berbanding yang lain"
(Muhammad Lili Nur Aulia)


Sebelum ni tipulah tak pernah komplen,
"Adik beradik lelaki, kalau nak keluar main bola, main keluar gittue ja, takdalah ada orang nak tanya, apa kerja rumah yang dah selesai sebelum keluar"

Sebab kebiasaannya, umi akan tanya dulu pada aku/adik perempuan,
"Nak keluar pergi program ni, kerja apa yang dah settle?", maka kalutlah aku siapkan list thing-being-done sebelum keluar rumah. At least selesai satu atau dua jenis kerja, barulah ada green light keluar rumah.

Maka, setelah ini, pesan baik-baik pada diri sendiri, Sebelum keluar ke lapangan dakwah, selesaikan dulu kerja-kerja di rumah. Kitalah ratu rumah tangga, walau seberapa tangkas pun kita di luar rumah.(sentap kan T_T)


Taqaballahuminna waminkum.


**

Ceconteng

Eh, kenapa pendek sangat bedah buku?
Kalau saya tulis panjang-panjang, baik awak baca ja buku tu =_="
Btw, saja tulis review pendek bagi evoke keinginan membaca buku ini, moga ianya membantu :)

Road to Turki, eh? 

24 Januari 2017

Ceritera Iman



Bismillahirrahmanirrahim.
Headache. After a day with abundance of data and then straight to KAFA class. But, deciced to write something instead.

Bila tekanan itu ada, barulah bersungguh cari kerja ya tak. Balunlah semua position ada perkataan QA engineer dalam jobstreet. My daily routine : checking on jobstreet. Tekanan juga, lebih-lebih lagi sejak pulang dari HMM5K. *nangis* *takmau cerita*

**

Alhamdulillah last week, complete another Buya Hamka's book, "Merantau ke Deli". Actually two books, hehe. Another one was "Terusir". Ini antara my #2017goals : baca 50 buku setahun bersamaan satu buku seminggu.  Alhamdullah, masih on track lagi :)

I wrote my short review on Goodreads app about "Merantau Ke Deli",

"Saya bersyukur dilahirkan dengan darah campur Minangkabau dan Jawa. Dan bertambah syukur, saya tak dibesarkan dengan cara fikir Minangkabau - mengikis harta dll. Seakan mengorek catatan pada susur galur keturunan sendiri.

Buku yang menyokong perempuan pada setia dan semangat yag tidak mudah mengalah. Dan penyesalan lelaki yang tak pernah harga kesetiaan seorang perempuan. Elok sangat dibaca oleh lelaki, yang bercita-cita poligami, yang hanya fikir soal keseronokan, bukan pada tanggungjawab dan komitmen"

Jika buku Angkatan Baru mengkritik perempuan,maka buku ini pula menyebelahi orang perempuan. Bererti Buya Hamka tak berat sebelah dalam karyanya. Ada satu perkara, yang aku tertanya-tanya, masih ada lagi ya suku Minangkabau di Malaysia yang masih kuat berpegang pada adat sebegitu sekali? Suku Biduanda mungkin, wallahua'lam. Jika suku dari keluarga kami (Suku Tiga Nenek), kami tidak lagi mengamalkan adat Minangkabau, terbukti apabila kesemua adik-beradik Umi bernikah selain dari orang suku.

Buku Terusir? Tak tahulah, tragis sangat. Yet, aku lihat istimewanya corak penulisan Buya Hamka adalah pada kritikan tersirat dalam sebuah karya. Bukan seperti kebanyakan novel yang direct message atau terus masuk nasihat panjang lebar dalam penulisan.



DOA IMAN

Alkisahnya, siang tadi, berkongsi dengan anak murid berkenaan beberapa doa selepas solat . Mereka dimestikan untuk hafaz doa selepas solat, so, sebab aku ini sejenis yang suka bercerita. Doa ini cerita pasal apa, doa ini maksud dia apa, plus, kenapa kita kena baca doa ini bla bla bla. Sampailah part, doa ini, doa agar tak dipesongkan hati :

Image result for doa iman
Tanya mereka begini,

" Agaknya kenapa kita kena baca doa ini? Kenapa? Jika hari ini kita beriman, iman kita dalam keadaan baik, hari esok, 10 tahun lagi, kita ada jaminan tak iman kita juga dalam keadaan baik seperti hari ini? Kita ada jaminan tak waktu kita mati, iman kita baik seperti iman kita pada hari ini?"

"Lemahnya kita manusia ni, kita nak dikekalkan dalam keadaan beriman pun, kita masih lagi kena minta pada Allah, sebab itu, selepas solat, kita kena lazimkan minta pada Allah supaya Allah pelihara iman kita, moga iman kita dalam keadaan baik sentiasa"

Tersentap sendiriT_T
Sebab pernah rasa diuji dengan lemahnya iman saat bersendiri. Lemahnya iman kerana menyangka selama ini diri kuat kerana diri sendiri. Rupanya lagi mudah diri teruji. Sebab kurangnya rasa bergantung pada Dia, agar iman terpelihara.

Malu pada diri sendiri.
Kadang merasakan, itu cara Allah menegur melalui kalimah yang keluar dari lidah sendiri.

Taqaballahuminnawa minkum

17 Januari 2017

Rezeki

Bismillahirrahamanirrahim,
Assalamualaikum,

Terfikir, alangkah baiknya jika kerja tiada keterikatan dengan gaji. Tak berkeperluan pada elaun atau wang kertas, cuma niat ingin membantu.

Tiada kerisauan pada rezeki hari esok kerna kita tahu sentiasa ada rezeki Allah tertulis buat kita. Dapat buat apa yang dicinta tanpa ada manusia persoal slip gaji dan jaminan kerja. Tiada tekanan. Dapat terus saja buat kebaikan. Biarpun kerja kecil namun berkat, hati lapang dan bahagia. .

Pesan pada diri hari-hari, rezeki Allah tak akan pernah habis. Insyallah ada rezeki hari ni. Haiwan yang menjalar di atas muka bumi semua telah dijamin rezekinya.

Maka, sebagai hambaNya, wajarkah terlalu runsing rezeki utk hari esok? :)

****

Ceconteng.

"Dulu, waktu ambil kos fizik, nak kerja apa?"

Terpaku. Hanya menjawab dalam hati, "Jika saya belajar kerana kerja, saya dah lama berhenti"

May Allah ease me, saya cuma ingin menjadi seseorang yang bermanfaat buat ummah.
Baru selesai interview guru fizik di MRSM Serting Hilir. Doakan, jika itu yang terbaik buat agama, perjuangan dan masa depan saya serta keluarga saya.

Taqaballahuminna waminkum

16 Januari 2017

Bedah Buku : The Story of Great Wife Aisyah

Bismillahirrahmanirrahim

Image result for the story of great wife Aisyah

Alhamdulillah first book for 2017.
Buku ini berkesinambungan dgn buku sebelum ini "The Story of Great Husband ; Muhammad".Cuma kali ni, buku cerita perihal Aisyah, isteri kesayangan Rasulullah. Buku ini terlalu fakta dibandingkan buku sebelum ini yang aku rasa lebih santai dan seolah-olah story-telling. So, gigihkan juga habiskan baca walaupun berhari-hari.

Satu yang aku sedari, baca Sirah berkenaan Rasulullah dari buku sebelum ni, disitu aku lihat segala-galanya yang baik dari tingkah laku dan akhlak baginda. Tak hairanlah sebab buku sirah cerita pasal Rasulullah. Tapi, buku ini, tajuknya perihal Aisyah sebagai seorang isteri. Namun, aku lihat, kisahnya Aisyah, tapi yang juga terlihat jelas adalah betapa baiknya akhlak Rasulullah melayan isterinya, walau dengan ketidakmatangan tindakan Aisyah sekali sekala. Baiknya Aisyah kerana dididik oleh suami sebaik Rasulullah.

Kadang, kita cuba menafikan, "Asiah nikah dengan Firaun. Dia masih lagi isteri dan perempuan solehah. So, kalau kita asasnya baik, tak kesah bagaimana pasangan kita, kita tetap jadi baik dan solehah", gitu ka? Nope. Iman kita tak seteguh Iman Asiah.


Image result for isteri solehah tumblr

Sebab itu, pentingnya seorang wanita itu dibimbing oleh suami yang baik akhlaknya. Seorang isteri itu mencerminkan bagaimana didikan suaminya ^_^

Wallahua'lam, Taqabbalahuminna wa minkum



30 Disember 2016

Gadis Pejuang

Assalamualaikum



Usai sarapan pagi keropok lekor ganu dan nescafe panas, sedang bersarapan terpasang satu rancangan di television bertajuk, Tahajud Cinta, arahan Erma Fatima mungkin. Movie lama, mungkin aku baru ja tengok. Adalah scene-scene yang buat aku tak senang duduk, menampakkan kisah cinta islamik yang dibuat-buat. Ala ala macam movie 7 Petala Cinta.

Pinjam istilah yang diguna pakai umi, "Islam tempelan". Erk, sentap kan. Kerana scenenya di Bumi Anbiya', tapi boleh pula lelaki berdua-duaan dengan perempuan di luar khemah, boleh pula ada satu scene tu, yang si ustaz tu sengaja pegang tangan wanita muslimah(even pakai sarung tangan) dan selak niqab muslimah tu. Such a direspectful man I can say. So Ustaz =_="

Dan berkatalah muslimah itu (some sort of sebab tak ingat sangat)....

"Awak tak berpegang pada janji awak, macam mana saya nak percaya pada janji awak jika berkahwin nanti?" (walaupun sebenarnya tak tahulah mereka bercinta ke apa sebab muslimah tu macam tak nak kat dia)

"Kalau belum kahwin pun awk dah bla bla bla, macam mana awak nak jadi khalifah saya nanti?!"

Then, lelaki tu pun minta maaf.
Dan biasalah aku pun tambah skrip depan tv,

"Minta maaf, minta maaf. Senang kan hidup ini. Waktu buat sesuatu tindakan tak nak fikir kesan dan akibat. Bila dah buat, minta maaf, kemudian berilah seribu janji. Cukuplah kotakan janji untuk berubah pada diri sendiri, dan yang utama pada Allah. Berubah sebab manusia takkan kekal lama"

Dan membuatkan aku terfikir, sebenarnya pengarah filem mereka mempunyai niat yang baik untuk sampaikan mesej percintaan menurut Islam tetapi sayangnya mesejnya tidak sampai. Namun lebih malang jika menambah fitnah pada agama dan ahli agamawan itu sendiri nauzubillahiminzalik. Tambah jika scene filem itu dijadikan modal bercinta ala-ala islamik. Sebab itu aku merasakan perlunya ada orang beragama (dalam bidang agama pun lebih baik) sebagai penasihatnya.  Terlebih baik jika kita sendiri yang berada dalam lapangan itu kan...Dulu aku pernah cita-cita jadi penulis skrip Islamik, tapi entahlah kelautttttt.... Aku masih cuba menjadi seorang Muslim dan Mukmin yang baik dari segi praktikalnya, lisannya. Tak mudah.

Dah, panjang sangat intornya, back to the topik,

There's one of the conversation between me and Hamizah, back after our usrah n zikir munajat under Ameerah (Gen3). Refleksi yang sangat dalam.

"Hebat kan dia, mana-mana pimpinan pergi je dia ada..."
"Kan, tak terikut kita. Bagus semangat juangnya."
"Awak rasa dia tu dah ada orang?"
"Dahlah, cantik, hebat dan solehah macam tu, mesti ada tu..."
"Tapi dia tak nampak macam dah ada pun"
"Awak tengok pun tahu kan...."
"Ha'ah nampak macam perahsia orangnya.."
"Iyalah, orang macam dia, mana sempat fikir soal hati dan perasaan ini, fikirnya pasal perjuangan saja..."

Aku dan sahabat aku terdiam. cemburunya pada dia, betapa kami berharap akan jadi seperti kamu duhai gadis pejuang. Bukan hanya fizikalnya sibuk dengan perjuangan, hati dan mindanya juga sibuk memikirkan perjuangan. T_T

Pada dia, aku lihat soal perjuangan itu bukan hanya difikirkan ketika lapang dan saat punya senggang waktu, tapi perjuangan itulah nadi yang mengalir dalam darah setiap waktu dan saat, tak henti berfikir untuk Islam. Nangis. Sebab diri sendiri asyik fikir soal hati dan perasaan.

Hebatkan aura seorang wanita solehah?
Peribadinya yang kuat itu saja dah berjaya menyentakkan hati dan memuhasabah diri aku.

Taqabbalahuuminnawaminkum.
Semoga ujian iman ini menguatkan.

Selamat Tahun Baru.

27 Disember 2016

Mengemis Kasih

Assalamualaikum,



Semalam baru sahaja khatam sebuah buku tulisan Pak Hamka, Buya Hamka berbicara tentang Perempuan. Lebih kepada menceritakan bagaimana kedudukan perempuan dalam Islam. Seakan tak puas rasanya. Jadi mula berminat dengan karya2 Pak Hamka, no wonderlah rakan-rakan mahasiswa menggilai quote dan jejak-jejak Pak Hamka.

Ini adalah buku kedua Pak Hamka yang berjaya aku khatamkan setelah 'Angkatan Baru'. Aku kira keduanya menceritakan berkenaan perempuan. Cuma Angkatan Baru lebih kepada mengkritik cara fikir perempuan yang berpendidikan, yang hanya tahu belajar tetapi tidak tahu memanfaatkan diri bila diletak di tengah masyarakat. Hopefully, Buya Hamka pun boleh tulis juga cerpen mengkritik cara fikir lelaki yang hanya tahu bekerja tetapi tidak tahu memperanankan diri di rumah atau mungkin lelaki dalam organisasi yang hanya tahu sembang bab idea, tapi culas bab perlaksanaan. Eh, gurau jaa....(bimbang dilabel feminis pula nanti.koh3) Tapi elok juga ada. Mungkin ada, cuma aku saja yang belum ketemu dengan karya Pak Hamka yang seperti itu.

**


These few days, Idk, this lyrics really explain a lot about what I feel.

Mengemis Kasih (Raihan)

Tuhan dulu pernah aku menagih simpati
Kepada manusia yang alpa jua buta
Lalu terheretlah aku dilorong gelisah
Luka hati yang berdarah kini jadi parah

Semalam sudah sampai ke penghujungnya
Kisah seribu duka ku harap sudah berlalu
Tak ingin lagi ku ulangi kembali
Gerak dosa yang menghiris hati

Tuhan dosaku menggunung tinggi
Tapi rahmat-Mu melangit luas
Harga selautan syukurku
Hanyalah setitis nikmat-Mu di bumi

Tuhan walau taubat sering kumungkir
Namun pengampunan-Mu tak pernah bertepi
Bila selangkah kurapat pada-Mu
Seribu langkah Kau rapat padaku

****

Ceconteng 1

In progress of writing my cerpen, I haven't found any proper title for the cerpen. heh. But so far I named as 'litaskunu ilaiha' or in malay means 'supaya engkau merasa tenteram dengannya'. Don't worry, I'll find new title sooner or later after completing my writing....(ada ke orang nak baca ). Please don't expect love story anymore =_="

But, somehow I'm trying to make a twist in my story plot and adding sirah as well. So that reader will fall in love with sirah through a cerpen ^_^.  I named as my #projeksrikandi.

Taqaballahuminna wa minkum.

Ceconteng 2



Ceconteng 3

"Trust is like human being, years to grow and second to die"



24 Disember 2016

Catatan Ustajah Syifa' [Part 2]

Bismillahirrahmaniirahim,



Alhamdulillah berakhir sudah Quranic Smart Camp :)
Tak sangka, ingat mula-mula terpaksa handle kelas dari usia 3 - 6 tahun, aku duk mengomel sendirian..

Ya Allah, kenapalah aku selalu tertakdir pada sesuatu keadaan yang aku ingin lari darinya.

Tak nak jadi Ustajah, sebab bimbang jadi Ustajah yang garang. Tetapi sebenarnya itu yang mendidik diri kita, mengurus marah dan sabar. Marah kerana sayang, sabar pada tempatnya. Alhamdulillah, alhamdulillah, mungkin ini caranya Allah memakbulkan doa aku untuk terus dalam kebaikan dan ditemukan dengan orang yang baik-baik.

Yang paling luluh cair hati ini, apabila ada seorang ibu yang datang katanya padaku,

"Terima kasih ustazah, Balqis banyak sangat improvement sejak join quranic smart camp ni. Biasa kat rumah ajak solat, dia mesti solat tak fokus, tak ikut saya solat sampai habis. Tapi Alhamdulillah, sekarang ni bila saya solat, dia pun ikut solat sampai habis."

Btw, Balqis baru 3 tahun setengah ^_^

Haza min fadli Robbi, moga anak saya juga mudah terdidik seperti itu, teringat doa Nabi Ibrahim,

"Ya Allah, Jadikanlah dari zuriat kami, golongan yang mendirikan solat. Makbulkanlah doa kami"

Nak share catatan ustajah, well I'll surely missing this moment, laughing inside during class (sebab tak manis ustajah gelak sorang2 eh) :D


CATATAN 1

Alkisahnya ada seorang peserta, tengah praktikal solat, tak tahulah mcm penat kot, baru masuk rakaat ketiga, alih-alih tengok dia sujuk tak bangun2. Aku dan ustazah Aliah pun kalut-kalut angkat dia letak tepi (sebab kebetulan dia Imam). Tak kesahla..biasalah budak kecil kan, kalau penat macam tulah....Nama peserta tu Mukminin(5 tahun umurnya). Habis solat zikir semua, datanglah dia jumpa aku..

Mukminin : Ustazah, tadi ada orang kata saya sembah berhala.

Ustajah : Laaa, siapa yang cakap macam tu? (Ya Sallam,beratnya tuduhan ni =_=" ni mesti terpengaruh waktu slot sirah Nabi ni )

Mukminin : Adam

Ustajah  : Kenapa Adam cakap mukminin macam tu?

Mukminin : Sebab tadi saya tido waktu solat

Ustajah : Nanti Ustajah jumpa Adam, tak betul tu apa yang Adam cakap. Ni Ustajah nak tnya, kenapa Mukminin tido waktu solat tadi?

Mukminin : Saya penat mengantuk Ustajah.

Ustajah : Semua kawan-kawan pun penat, tak tido pun, lepas solat kita rehatlah sama-sama. Lain kali jangan buat lagi yaa

A week after that, I appoint the same person as Imam = Mukminin. Sebab Imam utk praktikal solat ni gilir-gilir. Adam datang jumpa aku bila aku announce siapa jadi Imam, Bilal dll.

Adam : Ustajah, Ustajah, saya rasa Mukminin tak layaklah jadi Imam.

Ustajah : *again laughing inside* Kenapa pula?

Adam : Yelah, sebab dia asyik mengantuk je..nanti dia tido waktu solat. Biarlah saya jadi Imam.

Ustajah : Taklah, Ustajah dah tanya Mukminin dah, dia janji dia tak tido waktu solat dah lepas ni. Lain kali Adam pula ya jadi Imam :)

Hailah anak kecil yang suci bersih, moga membesar sebagai generasi yang hebat nanti ^_^

CATATAN 2

Dari hari jumaat, waktu slot sirah nabi - kita pilih utk story telling sirah Nabi Muhammad 3 hari berturut sempena mauliddurrasul. Al-kisahnya,

Ustazah : Sebab orang kafir tak suka dakwah Rasulullah, mereka pun nak serang Rasullullah kat rumah dia. Jadi Rasulullah ni pun keluar dari rumah untuk berhijrah ke madinah dengan kawan baik dia. Siapa nama kawan baik dia tadi?

Anak Murid : Abu Bakar

Ustazah : Haa pandai. Rasulullah pun keluar dari rumah dengan Saidina Abu Bakar. Mereka nak berhijrah ke Madinah. Tapi orang kafir quraish ni diorang kejar Rasulullah, diorang nak bunuh Rasulullah. Rasulullah ngan sahabat baik dia pun buat keputusan nak bersembunyi kat gua thur... apa nama gua tempat Rasulullah bersembunyi tadi?

Anak murid : Gua Thurrrrr(serentak)

Ustazah : Sampai kat gua thur tu, ada labah-labah yang baik hati pun buat sarang kat pintu gua tu, supaya tak nak orang kafir y kejar Rasulullah tu xtahu Nabi dalam tu...sampaikan orang kafir kata,
"Eh ada sarang labah2 kat pintu gua, takkanlah Rasulullah ada dalam ni. Jomlah kita balik..."
Oranb kafir tu pun x jumpa Rasulullah ngan Saidina Abu Bakar kat gua tu, jadi dpatlah Rasulullah berhijrah ke Madinah. Mereka pun teruskan perjalanan.....

(Sekali tu, belum lagi habis ceghitaaa)

Azeem : Ustazah, ustazah...yang spider tadi tu ikut tak sekali pergi Madinah?

Ustazah : *gelak dulu*. Tak sayang, spider tu tinggal kat gua thur...


My Sirah Slot

Taqaballahu minna wa minkum. 
Too many story too tell actually, but I'm out of time, I need to go for Sheikh Nuruddin monthly class aftar 'Asr right now. Kholas, assalamualaikum.

Ceconteng

"Being single is smarter than being in wrong relationship. Believe in Allah. Keep positive"

Cari sebab untuk bahagia, walau sendiri :)

17 Oktober 2016

Catatan Ustajah Syifa [PART 1]

Bismillahirrahmanirrahim
Alhamdulillah, buat keputusan untuk menulis kembali :)

Pernah dahulu dihadapkan 2 persimpangan,
bidang agama atau bidang sains,
aku di akhirnya memilih untuk belajar di bidang sains,
kerana merasa beratnya amanah ilmu sebagai orang yang berada di bidang agama,
Rasa takut dan bimbang tak mampu berakhlak selayaknya orang agama,

"Ah nama sahaja belajar bidang agama, tapi perangai teruk", itu kalimah yang biasa dilontarkan, cukuplah dengan fitnah dan nama buruk terpalit sama pada orang yang berada di lapangan ilmu agama, aku tak mahu sampai jadi fitnah pada agama.

Tapi satu aku belajar,
Aku bisa saja lari dan mengelak mengambil bidang agama,
Tapi selamanya aku tak boleh mengelak untuk menjadi insan beragama dan berakhlak dengan akhlak yang digariskan agama.

Jadi orang beragama nyata lebih utama ^_^



Anak-anak yang suci putih bersih, moga membesar jadi hamba yang taat beragama :)
Membesar jadi insan yang lebih baik dari Ustajah, doakan Ustajah kekal dalam kebaikan.

***

BUKAN USTAZAH, TAPI USTAJAH

Perkataan Ustazah rasanya tak layak untuk insan seperti aku, yang masih bertatih untuk jadi baik dan adakalanya jatuh di lubang kelam berulang-kali. Menangisi dosa lalu dan kemudian jatuh lagi. Yang sentiasa berharap pada Dia untuk terus-menerus dalam kebaikan.

Jujur, sampai sekarang rendah diri dengan gelaran sebegitu, aku tak melihatnya sebagai sebuah kemuliaan tapi sebuah amanah dan expectation dalam beragama yang begitu tinggi. Rasa tak mampu.

Hmm, dah lama nak tulis berkenaan ini sebenarnya,
sementara tunggu konvo November ini, aku ada beberapa kerja, sebelah pagi sebagai guru ganti di SK mengajar subjek sains dan sebelah petang sebagai guru KAFA. Hujung minggu ada buat part time juga sikit-sikit. Penat jugalah, tapi itulah kebiasaan yang baru. Jika selama ini hanya memikirkan belajar dan komitmen sebagai pelajar. Tapi sekarang, komitmen untuk mencari dan menjana duit sendiri. Untuk menusia yang mudah bosan macam aku, Ya Allah kena kuatkan hati sangat. Entahlah, cuma tak sukakan pekerjaan yang terlalu rutin.

Oklah, done ceghita intro,
Di tempat kerja, aku lebih enjoy mengajar di KAFA, mungkin sebab aku berpeluang ajar bahasa Arab dan studentnya tidak terlalu ramai. Dan seorang murid di KAFA, Tahun 5, sebelum masuk mengajar di kelasnya, Ustazah di situ ada briefing sedikit pada aku berkenaan dia, katanya,

"Dia istimewa sikit, so kena sabar lebih sedikit dengan dia ..."

Begitu berterima kasih pada Ustazah itu, kerna barangkali kerana ketidak tahuan aku, mungkin aku akan menyuruh dan melayan dia sama seperti murid normal. Dua minggu berlalu, aku masih tidak mahu terlalu menekan dia walaupun cukup berharap dia dapat menyiapkan kerja yang diberikan dan tidak mengganggu sahabat sekelasnya yang lain. Keletah dan fikirannya seakan terkebelakang beberapa tahun, seakan murid umur 7 tahun.

Pernah juga dia mengadu, "Ustajaaaaah, Anas kata otak saya rosak"

Aku cuma terdiam dan menyuruh kawan sekelasnya itu memohon maaf pada dia.
Rakan-rakan sekelasnya sudah cukup tahu dengan perangai dia, kalau pertelingkahan berlaku, aku akan cepat-cepat pujuk sahabat-sahabat dia yang lain untuk berhenti walaupun pada dasarnya selalunya memang dia yang salah. Sebab aku tahu, aku tak mampu mengendurkan perangainya oleh kerana keistimewaannya itu.

Biasanya ,aku ini bising di mulut aja, leter macam mak mak gitu.. namun amat jarang untuk aku menggunakan tangan. Lagipun dah besar-besar masingnya. Jadi untuk dia, yang aku selalu ulang-ulang,

"Iman salinlah yang kat depan ni, kawan-kawan lain semua salin kat depan, Iman sorang ja tak salin...."
"Iman cepat salin, dari setengah jam tadi takkan masih salin tajuk lagi..."
"Dahlah Iman taknak salin, Ustajah pun taknaklah bercakap dengan Iman..."
"Iman memang, Iman tak nak dengar cakap ustajah..."

n bla bla...lebih kurang gitulah leterannya, rasa macam tak pernah guna tangan pun dengan dia.

Cuma ada satu hari, aku bagi tahu Iman,aku nak susun meja dia untuk ujian UPKK minggu depan, so kena seret-seret meja sikit....

"Iman, ke sana sikit...."

"Saya tak nak! saya tak nak!"

"Eh tak, Ustazah nak susun meja awak ni haaa....Ustajah nak tolak ke tepi sikit ja"

"Ustajah..........", (suddenly his tone of voice become slow down)

"Ye?", (Tanya aku without expecting anything)

"Kenapa Ustajah suka membenci?", aku tersentak. Seriously, macam kena tampar di muka dia punya sentapan.

Dalam hati tertanya-tanya, Ya Allah apa aku dah buat kat anak ini? Memuhasabah layanan aku terhadap dia selama ini. Macam mana sampai dia boleh rasa aku selama ini membenci dia T_T. Pada aku, perkataan BENCI itu terlalu berat. Ketidaksukaan itu biasa, tapi yang keluar di mulutnya itu perkataan BENCI, sungguh dia merasakan perasaan benci itu di dalam hatinya.

Aku cerita pada umi,
How my ignorance on ADHD gave impact to his feeling, I do not know that special person like Iman was so sensitive and need special attention.

I was so sorry, I've no intention to make you feel hatred T_T

***

My student is ADHD (Attention Deficit Hyperactive Disorder).
Pernah dengar berkaitan ADHD?

Attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) is a mental disorder of the neurodevelopmental type.[1][2] It is characterized by problems paying attention, excessive activity, or difficulty controlling behavior which is not appropriate for a person's age.[3] These symptoms begin by age six to twelve, are present for more than six months, and cause problems in at least two settings (such as school, home, or recreational activities).[4][5] In children, problems paying attention may result in poor school performance.[3] Although it causes impairment, particularly in modern society, many children with ADHD have a good attention span for tasks they find interesting.[6]


These are their symptoms ;



Taqaballahu minna wa minkum.
Semoga bermanfaat perkongsian.

***
Ceconteng
Baru selesai menamatkankan sebuah buku Sang Alkemis, karya Paulo Caelho.
Tenggelam pada kesudahannya walaupun pada awalnya aku kurang sabar dengan penceritaan yang sedikit lembab. Nyata, buku yang membekas, membuatkanku terlalu ingin berkelana mencari maksud dan makna dalam diri. Dan, aku juga selalu merasakan hal yang sama, bahawa jalan hidupku benar-benar sebatas yang aku jalani jika aku tak pergi kearah takdir yang aku inginkan. Kejarlah cita-citamu, dan jika keinginanmu kuat, seisi dunia akan membantumu. :)



"Mengapa kita harus mendengarkan suara hati kita?"
"Sebab, di mana hatimu berada, di situlah hartamu berada."

Tapi itulah aku, tetap juga disini, yang masih punya komitmen sebagai seorang anak, yang punya ibu bapa untuk dibalas budinya, buat bekalan di dunia abadi.


^_^

Ustajah Syifa