my follower

17 Oktober 2016

Catatan Ustajah Syifa [PART 1]

Bismillahirrahmanirrahim
Alhamdulillah, buat keputusan untuk menulis kembali :)

Pernah dahulu dihadapkan 2 persimpangan,
bidang agama atau bidang sains,
aku di akhirnya memilih untuk belajar di bidang sains,
kerana merasa beratnya amanah ilmu sebagai orang yang berada di bidang agama,
Rasa takut dan bimbang tak mampu berakhlak selayaknya orang agama,

"Ah nama sahaja belajar bidang agama, tapi perangai teruk", itu kalimah yang biasa dilontarkan, cukuplah dengan fitnah dan nama buruk terpalit sama pada orang yang berada di lapangan ilmu agama, aku tak mahu sampai jadi fitnah pada agama.

Tapi satu aku belajar,
Aku bisa saja lari dan mengelak mengambil bidang agama,
Tapi selamanya aku tak boleh mengelak untuk menjadi insan beragama dan berakhlak dengan akhlak yang digariskan agama.

Jadi orang beragama nyata lebih utama ^_^



Anak-anak yang suci putih bersih, moga membesar jadi hamba yang taat beragama :)
Membesar jadi insan yang lebih baik dari Ustajah, doakan Ustajah kekal dalam kebaikan.

***

BUKAN USTAZAH, TAPI USTAJAH

Perkataan Ustazah rasanya tak layak untuk insan seperti aku, yang masih bertatih untuk jadi baik dan adakalanya jatuh di lubang kelam berulang-kali. Menangisi dosa lalu dan kemudian jatuh lagi. Yang sentiasa berharap pada Dia untuk terus-menerus dalam kebaikan.

Jujur, sampai sekarang rendah diri dengan gelaran sebegitu, aku tak melihatnya sebagai sebuah kemuliaan tapi sebuah amanah dan expectation dalam beragama yang begitu tinggi. Rasa tak mampu.

Hmm, dah lama nak tulis berkenaan ini sebenarnya,
sementara tunggu konvo November ini, aku ada beberapa kerja, sebelah pagi sebagai guru ganti di SK mengajar subjek sains dan sebelah petang sebagai guru KAFA. Hujung minggu ada buat part time juga sikit-sikit. Penat jugalah, tapi itulah kebiasaan yang baru. Jika selama ini hanya memikirkan belajar dan komitmen sebagai pelajar. Tapi sekarang, komitmen untuk mencari dan menjana duit sendiri. Untuk menusia yang mudah bosan macam aku, Ya Allah kena kuatkan hati sangat. Entahlah, cuma tak sukakan pekerjaan yang terlalu rutin.

Oklah, done ceghita intro,
Di tempat kerja, aku lebih enjoy mengajar di KAFA, mungkin sebab aku berpeluang ajar bahasa Arab dan studentnya tidak terlalu ramai. Dan seorang murid di KAFA, Tahun 5, sebelum masuk mengajar di kelasnya, Ustazah di situ ada briefing sedikit pada aku berkenaan dia, katanya,

"Dia istimewa sikit, so kena sabar lebih sedikit dengan dia ..."

Begitu berterima kasih pada Ustazah itu, kerna barangkali kerana ketidak tahuan aku, mungkin aku akan menyuruh dan melayan dia sama seperti murid normal. Dua minggu berlalu, aku masih tidak mahu terlalu menekan dia walaupun cukup berharap dia dapat menyiapkan kerja yang diberikan dan tidak mengganggu sahabat sekelasnya yang lain. Keletah dan fikirannya seakan terkebelakang beberapa tahun, seakan murid umur 7 tahun.

Pernah juga dia mengadu, "Ustajaaaaah, Anas kata otak saya rosak"

Aku cuma terdiam dan menyuruh kawan sekelasnya itu memohon maaf pada dia.
Rakan-rakan sekelasnya sudah cukup tahu dengan perangai dia, kalau pertelingkahan berlaku, aku akan cepat-cepat pujuk sahabat-sahabat dia yang lain untuk berhenti walaupun pada dasarnya selalunya memang dia yang salah. Sebab aku tahu, aku tak mampu mengendurkan perangainya oleh kerana keistimewaannya itu.

Biasanya ,aku ini bising di mulut aja, leter macam mak mak gitu.. namun amat jarang untuk aku menggunakan tangan. Lagipun dah besar-besar masingnya. Jadi untuk dia, yang aku selalu ulang-ulang,

"Iman salinlah yang kat depan ni, kawan-kawan lain semua salin kat depan, Iman sorang ja tak salin...."
"Iman cepat salin, dari setengah jam tadi takkan masih salin tajuk lagi..."
"Dahlah Iman taknak salin, Ustajah pun taknaklah bercakap dengan Iman..."
"Iman memang, Iman tak nak dengar cakap ustajah..."

n bla bla...lebih kurang gitulah leterannya, rasa macam tak pernah guna tangan pun dengan dia.

Cuma ada satu hari, aku bagi tahu Iman,aku nak susun meja dia untuk ujian UPKK minggu depan, so kena seret-seret meja sikit....

"Iman, ke sana sikit...."

"Saya tak nak! saya tak nak!"

"Eh tak, Ustazah nak susun meja awak ni haaa....Ustajah nak tolak ke tepi sikit ja"

"Ustajah..........", (suddenly his tone of voice become slow down)

"Ye?", (Tanya aku without expecting anything)

"Kenapa Ustajah suka membenci?", aku tersentak. Seriously, macam kena tampar di muka dia punya sentapan.

Dalam hati tertanya-tanya, Ya Allah apa aku dah buat kat anak ini? Memuhasabah layanan aku terhadap dia selama ini. Macam mana sampai dia boleh rasa aku selama ini membenci dia T_T. Pada aku, perkataan BENCI itu terlalu berat. Ketidaksukaan itu biasa, tapi yang keluar di mulutnya itu perkataan BENCI, sungguh dia merasakan perasaan benci itu di dalam hatinya.

Aku cerita pada umi,
How my ignorance on ADHD gave impact to his feeling, I do not know that special person like Iman was so sensitive and need special attention.

I was so sorry, I've no intention to make you feel hatred T_T

***

My student is ADHD (Attention Deficit Hyperactive Disorder).
Pernah dengar berkaitan ADHD?

Attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) is a mental disorder of the neurodevelopmental type.[1][2] It is characterized by problems paying attention, excessive activity, or difficulty controlling behavior which is not appropriate for a person's age.[3] These symptoms begin by age six to twelve, are present for more than six months, and cause problems in at least two settings (such as school, home, or recreational activities).[4][5] In children, problems paying attention may result in poor school performance.[3] Although it causes impairment, particularly in modern society, many children with ADHD have a good attention span for tasks they find interesting.[6]


These are their symptoms ;



Taqaballahu minna wa minkum.
Semoga bermanfaat perkongsian.

***
Ceconteng
Baru selesai menamatkankan sebuah buku Sang Alkemis, karya Paulo Caelho.
Tenggelam pada kesudahannya walaupun pada awalnya aku kurang sabar dengan penceritaan yang sedikit lembab. Nyata, buku yang membekas, membuatkanku terlalu ingin berkelana mencari maksud dan makna dalam diri. Dan, aku juga selalu merasakan hal yang sama, bahawa jalan hidupku benar-benar sebatas yang aku jalani jika aku tak pergi kearah takdir yang aku inginkan. Kejarlah cita-citamu, dan jika keinginanmu kuat, seisi dunia akan membantumu. :)



"Mengapa kita harus mendengarkan suara hati kita?"
"Sebab, di mana hatimu berada, di situlah hartamu berada."

Tapi itulah aku, tetap juga disini, yang masih punya komitmen sebagai seorang anak, yang punya ibu bapa untuk dibalas budinya, buat bekalan di dunia abadi.


^_^

Ustajah Syifa

18 September 2016

Sayap-sayap Patah

Bismillahirrahmanirrahim.

Kembali pada kecintaan lalu,
pada tulisan-tulisan muhasabah saat sendiri.

Ada ketika,
tulisan lalu ku ulang baca,
puisi, cerpen dan anekdot di sepanjang permusafiran,
dan perjalanan itu rupanya masih jauh beribu batu,

Tatkala membaca tulisan-tulisan lalu, terasa sangat,

"Ya Allah, jauh benar rasanya iman yang dahulu dibandingkan dengan sekarang"

Benarlah kata-kata Sayyid Badiuzzaman An-Nursi bahawa zaman ini adalah zaman menyelamatkan iman T_T.


"Cinta sama ada akan menghilangkan diri kita
atau menemukan siapa kita." 


Nothing much to write.

Cuma sekadar berkongsi, hikmah kisah cinta yang diperlihatkan pada aku.
Menghadiri sebuah majlis walimah, dari awal aku melihat sepasang suami isteri itu. Allah, sabarnya seorang isteri, tentu-tentu syurga buatmu, tentu-tentu engkau isteri solehah.

Aku melihat suaminya, dalam keadaan berkerusi roda, uzur sekali. Barangkali memegang sudu pun tidak berapa kuat. Dan isteri solehah itu, menyuapnya dengan penuh kasih sayang. Kemudian, lihat dia terbatuk-batuk teruk, aku pula jadi bimbang, takut dia termuntah sedang dalam keramaian sebegitu. Berulang kali. Dan, isteri solehah itu, menyapu lembut tuala di bibir suaminya.

Tak rasa malu dengan kondisi suaminya yang sakit dan lemah.

Dan aku?
Mampukah aku menjadi isteri solehah sepertinya?
Berbakti hingga ke akhirnya. Sabar memberi khidmat pada seorang suami tercinta.
Mencintai setulus hati, dalam menggapai redhaNya. Bercita-cita untuk ke syurga bersamanya.

Umi terangkan, rupanya suami itu adalah ulama' tersohor di negeri sembilan T_T. Jadi tak hairanlah isterinya sesolehah itu, isteri cerminan suaminya.

Aku selalu terfikir, sebuah perkahwinan yang dibina itu, apakah dasar yang menguatnya?

Kerna, kata mereka, perkahwinan tu dibina tak hanya didasari oleh cinta,
Yang tak cinta, bahteranya bertahan.
Yang cinta, adakala bahteranya karam, hanyut di pertengahan.

Aku jadi teringat sebuah pertanyaan umi,
"Apa sebenarnya doa Kak Ngah di Jamal Rahmah? Di Tanah Suci?"

Jika belum terbuka hati, wajarkah aku berhenti?

***

Image result for masjid nabawi

Jujur, sekilas terus aku terbayang dapat pergi bersama seseorang (tak tahulah siapa) ke Tanah Suci, sebab itu saatnya aku merasa sebegitu tenang dalam hidup, bukan kerana aku suci tanpa dosa. Tapi aku tahu, Dia sangat dekat, dosa aku begitu banyak, namun rahmatNya sebegitu besar buat insan hina seperti aku.

Teringin sangat, biar dia dapat merasai rasa tenang dan damai yang aku rasa tika itu.

Aku datang ke sana dalam keadaan masalah dan ujian hidup yang memeritkan+_+,
Segalanya seolah berserakan dan berselirat tanpa jalan keluar,
Rupanya jawapannya ada di sana ;)

Pada jiwa yang tenang.

Bila rasa serabut, hilang harapan, rasa nak pergi lagi dan lagi. (dan tak nak kembali)

***

nota kaki - sangat mengidam untuk beli buku Kahlil Gibran, Sayap-sayap Patah. MPH pun tiada stok setakat ni, kinokuniya ja ada ;) nak kena tunggu gaji masuk dulu apa-apa pun. (kotlah ada orang nak bagi hadiah :p )
 
"Laki-laki dan perempuan adalah sebagai dua sayapnya seekor burung. Jika dua sayap sama kuatnya, maka terbanglah burung itu sampai ke puncak yang setinggi-tingginya; jika patah satu dari dua sayap itu, maka tak dapatlah terbang burung itu sama sekali."
(Kahlil Gibran, Sayap-sayap Patah)


'Aku tak tahu apa maksudmu. Hanya menduga. Bisikanmu mengatakan ada seseorang di balik bukit sana. Menunggumu dengan setia. Menghargai apa arti cinta. Hati terjatuh dan terluka. Merobek malam menoreh seribu duka. Kukepakkan sayap - sayap patahku. Mengikuti hembusan angin yang berlalu. Menancapkan rindu. Di sudut hati yang beku. Dia retak, hancur bagai serpihan cermin. Berserakan. Sebelum hilang diterpa angin. Sambil terduduk lemah Ku coba kembali mengais sisa hati. Bercampur baur dengan debu. Ingin ku rengkuh. Ku gapai kepingan di sudut hati. Hanya bayangan yang ku dapat. Ia menghilang saat mentari turun dari peraduannya. Tak sanggup kukepakkan kembali sayap ini. Ia telah patah. Tertusuk duri yang tajam. Hanya bisa meratap. Meringis. Mencoba menggapai sebuah pegangan'

Quoted from Sayap Sayap Patah Kahlil Gibran.


Taqabballahuminna wa minkum.
(barangkali ajal datang dulu)

p/s - nak giatkan balik penulisan. Doakan saya kuat ^_^

05 Ogos 2015

Maluku PadaMu

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum.

Rindu.

Amat rindu untuk menulis. Cuma, pada kebiasaanya, untuk menulis rupanya perlukan sesuatu kekuatan, kekuatan dalaman melawan bisik hati sendiri barangkali. Dan berulangkali diasak dengan nilaian diri sendiri,

"Eh, kau bukan baik sangat pun nak tulis pasal agama-agama"

T_T

Benarlah andai dosa itu berbau, aib tersingkap, mana mungkin aku temui tempat jauh untuk berlari menyembunyi diri. Bersembunyi, atas malu pada manusia. Malu pada Allah?

Dan apa yang sering terlintas di benakku,

"Ya Allah, alangkah baiknya jika tebalnya rasa malu pada ajnabi tu membuahkan rasa malu padaMu"

Pesan seorang murabbi,
Setiap kali terfikir ingin bermaksiat dan melakukan dosa, jangan fikirkan besar mana dosa dan maksiat itu, tapi fikirlah bahawa hakikatnya DENGAN SIAPA KITA BERMAKSIAT SEBENARNYA.


***

Sebuah muhasabah yang aku ingin kongsikan. Moga Allah pelihara aku dari sifat riak ujub dan membangga diri, Nauzubillahiminzalik.

Allah. Sayu aku memikirkannya.

Umi       :    Angah checkla jadual,umi nak tempah tiket flight umrah bulan disember.

Aku       :    Hmm, bulan disember tu angah kena settle present poster untuk thesis dulu umi.

Umi      :     Bila tu tarikhnya?

Aku      :     16 Disember. Pegi setelah tu tak boleh ke umi?

Umi      :     Tak tahulah nak. Tarikh yang diberi pegi sana sama ada 8 Dis, atau 12 Dis. 10 hari baru pulang Malaysia balik.

Aku      :      Umi, habis tu angah ni macam mana, angah tak pegi ke cana umi?

Ayah     :      Minta la present awal dulu posternya berbanding kawan2 yang lain.

Aku       :     Mana boleh ayah, panel examinernya semua orang luar, present serentak hari yang sama. Kalau tak present. Angah tak boleh nak grad tahun depan tu. Macam mana umi, takkan angah seorang tak ikut pergi...:(

Umi      :     Angah doalah pada Allah, moga Angah dipilih Allah sebagai tetamuNya untuk pergi umrah kali ni...Jika memang benar Angah adalah tetamuNya, Insyallah ada tu Allah sediakan sebaik-baik jalan keluar...
*menangis dalam hati*


Kalau memikirkan layak,
Allah, memang tak layak aku sebagai tetamuNya~

Izinkan aku Ya Allah.

26 Mac 2015

[ Antara Cinta dan Perlu ]

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum :)

Short entri.

***

"Awak, mana lebih baik, kita buat sesuatu itu atas dasar CINTA atau kita buat sesuatu sebab kita PERLU?"

" Tentulah cinta"

" Sebab?"

"Kalau kita buat segalanya atas dasar cinta, kita tak rasa terpaksa."

"Hmm, okay. Contohlah, katakan awak suka memasak. Cintakan melakukan pekerjaan 'memasak' tapi suatu hari awak rasa awak dah tak cinta pekerjaan memasak, jadi adakah awak akan berhenti? Sedangkan mungkin ketika itu anak-anak awak  perlukan sesuatu untuk dimakan, dan awak PERLU juga memasak...."

"Err,  buat atas dasar PERLU kot lagi baik"

" Awak, kita berkehendakkan cinta dalam setiap perlaksanaan. Namun, seorang yang matang akan melaksanakan sesuatu bukan mengikut kesukaan dan kecintaannya sahaja. Jika kebetulan perkara yang menjadi kecintaan kita itu adalah keperluan, alhamdulillah. Andainya jika bukan perkara kecintaan kita yang menjadi perkara yang perlu dilaksanakan, mohonlah dengan Dia untuk dikurniakan kecintaan pada perkara yang perlu kita buat"

:)


Sama sepertimana situasi ku,

Tak suka buat asssignment dan proposal thesis, Tak cinta. Tapi perlu juga buat.
Pohonlah pada Dia untuk dihadirkan rasa cinta untuk buat proposal dan thesis.


#tahun3

22 Mac 2015

[ Cik Ninja dan Lobak Masterchef ]

Bismillahirrahmanirrahim.
Semoga penulisan ini bermanfaat. Bila duduk berjauhan, baru terasa rindu.
(rindu tak nak bagitahu, sebab pride-not-to-tell-directly-that-you-miss-someone)

Istimewa buat sahabatku, Cik Ninja ^_^



[ Cik Ninja dan Lobak Masterchef ]


Dek kepadatan jadual kami berdua, selalunya kami tak bekesempatan untuk berbual panjang sungguhpun kami sebilik, tilam sebelah menyebelah, berkongsi bilik mandi dan almari. Dia sibuk. Aku juga sibuk. Masing-masing saling mengerti jadual kami sebagai mahasiswi yang tak hanya terikat pada tiga K - katil, kafe dan kuliah. Aku tambah se 'K' lagi, korea. Pengertian mahasiswa menurut kami jauh lebih luas lagi.

Tetapi, ada susunan yang begitu cantik dalam jadual hidup aku dan Cik Ninja, iaitu jadual memasak kami. Setiap hari khamis, aku dan Cik Ninja akan berkelentang-kelentung di dapur menyiapkan hidangan tengahari. Selalunya Cik Ninja masak main dish, ala-ala masterchef gitu. Aku pula, kalau itu resipi dia, maka dia akan in-charge . Kalau resipi aku, akulah yang in-charge. Tetapi kalau dibandingkan resipi Cik Ninja yang ala-ala masterchef itu, kalah lah resipi aku. Sempurna dengan hiasan serba-serbi. Cili merah segar dihiris garis halus, membentuk seakan kelopak bunga. Wah! Kata Cik Ninja, dia belajar dari abangnya yang merupakan tukang masak di sebuah hotel.

Kebiasaanya ada topik yang kami bualkan. Ketuk-ketuk Masterchef ala-ala Ustajah Pilihan. Eh? Masih terngiang-ngiang topik yang kami bualkan ketika itu, saat kehangatan pilihan raya kampus melatari suasana kampus kami.

" Kenapa eh, bukan Si Peah yang bertanding pilihan raya kampus. Tetapi orang lain pula yang bertanding.", ngomel Cik Ninja sambil menumis bawang putih dalam kuali.

"Kenapa pula?", saja bagi peluang Cik Ninja ngomel panjang lebar lagi.

"Yelah, tak fahamlah dengan corak permainan certain orang ni, kalau letak Si Peah tu confirm menang. Ni alih-alih orang lain pulak yang bertanding. Takut tak menang je nanti"

"Adalah tu hikmahnya yang kita tak tahu", jawabku pendek.

"Hmm...", Cik Ninja cuba mencerna dalam maksud ayatku.

"Cik Ninja, awak pernah dengar tak pasal Khalid Al-Walid jadi panglima perang pada Zaman Khulafa' Ar-rasyidin Abu Bakar?"

"Pernah dengar jugak, kenapa nya dengan Khalid Al-Walid?", soal dia.

"Yelah, waktu Zaman Abu Bakar, Khalid Al-Walid jadi panglima perang. Kemudian waktu Zaman Umar Al-Khattab sebagai Khalifah, Saidina Umar pecat Khalid Al-Walid sebagai panglima perang dan digantikan dengan Abu Ubaidah. Kemudian ramai orang muslim ketika itu tak puas hati dengan keputusan Saidina Umar. Tetapi sebaliknya berlaku pada Khalid Al-Walid, dia terima dengan hati yang tenang dan terbuka dengan keputusan Saidina Umar Al-Khatab dan tetap taat dengan kepimpinan Saidina Umar. Seakan sama kan dengan yang berlaku dengan situasi kita?"

Cik Ninja tersenyum seakan mengiyakan. Aku mengikis kulit lobak. Kemudian lobak yang diletakkan secara melintang itu kupotong untuk dimasukkan kemudian ke dalam main dish yang sedang dimasak Cik Ninja.

"Dan Cik Ninja tahu tak apa yang menyebabkan Saidina Umar Al-Khatab buat keputusan begitu?", aku cuba menguji Cik Ninja.

"Hmm, mungkin Saidina Umar Al-Khatab tak nak Islam itu menang bergantung pada kekuatan individu?", teka Cik Ninja.

"Exactly my dear.  kerisauan Umar Al-Khatab itu sangat bertepatan dengan keputusan yang dilakukan pada ketika itu. Sebab, orang-orang Islam ketika itu sampai kata, 

'kalau Khalid Al-Walidlah panglima perangnya, confirm kita menang'. 

Saidina Umar Al-Khattab dia nak didik orang-orang muslim ketika itu, pergantungan selayaknya itu hanyalah pada Allah walaupun untuk sekecil-kecil perkara. Bukan sebab kekuatan, kelebihan dan kehebatan yang terdapat pada individu itu yang menyebabkan kita yakin kemenangan itu berpihak pada kita. Tapi semuanya atas izin Allah juga kemenangan atau mungkin kekalahan", aku seakan bersyarah di dapur.

"Hmm, sama sangat dengan situasi kita. Perancangan dan sisi pandang kita mana mungkin lebih baik dari perancangan dan sisi pandang Dia, kan?", ulas Cik Ninja matang.

"Okay kan lobak ni Cik Ninja. Dah boleh masuk dalam ikan wap?"

"Jap. Lobak awak tu...", muncung Cik Ninja pada lobak yang siap berpotong tersusun atas landas. Bulat-bulat leper.

"Kenapa?", soalku tak mengerti.

Dia terus menghiris tepi lobak, menjadi bergerigi-bergerigi. Barangkali malas menerangkan padaku. Generasi Y yang banyak berwhy.

"Kena eh buat macam tu? Orang tak perasan pun. Masuk perut sama ja....", aku buat muka.

"Kenalah. Masak itu biarlah berseni", Cik Ninja buat penegasan.

"Okaylah, okaylah. Next time, lobak rupa macam tu".

'Lobak Masterchef' , ajukku dalam hati, tak rajin nak berhujah dengan Cik Ninja perihal lobak semata. Al-maklumlah, perut pun dah berkeroncong, boleh jadi Cik Ninja juga kutelan.

Alhamdulillah, tengahari penuh ilmiah bersama lauk Ikan Wap yang berkhasiat, lobak bergerigi Cik Ninja, sayur kobis dan sambal belacan untuk dinikmati seisi rumah sewa.


Sekian.
Dari Sahabat Cik Ninja, yang masih belajar dari Cik Ninja untuk berseni dalam masakan.


Pesanan untuk Cik Ninja Hattori-kun, :p
Kalau kita rasa apa yang datang pada kita itu, datangnya dari manusia, susunan dan aturan manusia, memanglah kita terasa lemah. Tapi jika kita yakin apa yang datang pada kita, datangnya dari Allah, susunan dan aturan Allah. Yakinlah, Allah sentiasa ada.

(Rindu nak gaduh kat dapur, dengan Cik Ninja yang cerewet..haha)

****

Firman Allah dalam ayat 25 surah at-Taubah :
لَقَدْ نَصَرَ‌كُمُ اللَّـهُ فِي مَوَاطِنَ كَثِيرَ‌ةٍ ۙ وَيَوْمَ حُنَيْنٍ ۙ إِذْ أَعْجَبَتْكُمْ كَثْرَ‌تُكُمْ فَلَمْ تُغْنِ عَنكُمْ شَيْئًا وَضَاقَتْ عَلَيْكُمُ الْأَرْ‌ضُ بِمَا رَ‌حُبَتْ ثُمَّ وَلَّيْتُم مُّدْبِرِ‌ينَ ﴿٢٥﴾

Maksudnya : Sesungguhnya Allah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam banyak medan-medan perang dan di medan perang Hunain, iaitu semasa kamu merasa megah dengan sebab bilangan kamu yang ramai; maka bilangan yang ramai itu tidak mendatangkan faedah kepada kamu sedikitpun; dan (semasa kamu merasa) bumi yang luas itu menjadi sempit kepada kamu; kemudian kamu berpaling undur melarikan diri.



-> Remind me of the perang hunain event. Kita bangga dan yakin dengan KEKUATAN bilangan tentera yang ramai kita boleh menang. Tanpa meletakkan keyakinan setulusnya pada Allah yang memberi kekuatan.

Tak salah bersandar kekuatan pada manusia, tapi jangan lupa sumber kekuatan dan pergantungan yang utama itu Allah.

Taqaballahuminna waminkum


***

Ceconteng,

Esok, ada test Laser Technology.
Baru baca 2 chapter. Ada lagi 2 chapter to struggle with.
Early esok, need to get back to Nilai.

Proposal tak mula buat lagi, aihhh...

Doakan.

***

Saje nak jugak menulis, dah lama terperap dalam otak hehe...
Assalamualaikum

***

I have a message to someone.
I never give hope to anyone.
As I know how hard being dependent to a person, then that particular person do not have the answer that you are waiting for.
I never give you hope, I left it to Allah.

Then believe in Allah too, if you're hoping for my answer.
It could be yes or no. I neither know what comes around in the future,

Allah, save me from fitnatirrijal.


28 Disember 2014

That Threshold, maybe?

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum.

Masih dalam fasa study week. Maaf, waktu-waktu begini, ada ketika aku jadi buntu, mahu laksanakan itu ini segala, tapi muncul pula bisik hati sendiri.

"kau orang tengah study week, kau sibuk pula meniaga..."
"kau orang tengah banjir, kau sibuk minta soklan past year..."
"kau orang tengah banjir, kau sibuk update status pasal benda lain...."

Tak kurang juga, terbaca kalam seorang anak muda, emosional sangat barangkali.
"Aku tak nak baca dan tak nak tengok status lain melainkan status berkenaan BANJIR sahaja"

Lagaknya, seolah-olah kami memang tak simpati dan kami mati rasa atas apa yang berlaku. Entahlah, "kesian" dan update status segala berkenaan banjir perlu, tapi rasanya lebih baik kalau dibumikan rasa simpati itu atau istilahnya "empati".

DOA, seiring usaha, boleh?

Kalau duduk, baca dan tulis laporan whatsapp dan newsfeed selang satu jam pun takpa, asal tahu bagaimana ingin bantu....jom salurkan rasa simpati~ tak cukup "kesian" dan "semoga dipermudahkan urusan" kalau realitinya kau cuma menaip rasa kesian itu dengan jemari, err, berdoa dalam whatsapp.

*teguran ni tak lebih untuk diri aku +_+

****
Threshold, kalau dalam definisi sains yang aku fahami, threshold seolah-seolah satu limit yang yang kau kena lepasi (nak tak nak kena jugak) supaya kau boleh pergi ke peringkat seterusnya. Peringkat yang lebih baik mudah-mudahan.

Kalau facebook tanpa butang like boleh?
Kalau buat kerja Islam tanpa dipublisitikan jawatan dan wajah di sana sini boleh?
Kalau buat kerja apa pun tanpa perlu fikir nilaian manusia boleh?
Tanpa perlu fikirkan hasil kerja kau lebih sempurna sebab kau 'seseorang' pada pandangan manusia?

Kalau buat kerja tanpa rasa ditekan oleh orang sekeliling?
Tanpa perlu fikirkan betapa banyak duit yang keluar, tanpa rasa takut oleh kekuasaan tadbir manusia, dan bersabar atas kerenah yang di atas dan dibawah.

Kalau buat kerja Islam tanpa perlu berurusan dengan lelaki boleh?
Kalau buat kerja Islam tanpa ada keterikatan dengan whatsapp dan facebook boleh?
Kalau buat kerja Islam, tanpa berulangkali remind diri sendiri pasal 'niat', boleh?

"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar."
- [Al-Baqarah 2:155]

Kalau tak perlu menyampaikan di khalayak, kerana belum menuntut ilmu secara ta'allim pada selayaknya. Boleh? 

*Maaf, hasil bacaan aku banyak ketikanya cukup sekadar untuk aku faham. Bimbang apa yang aku sampaikan salah, kerana aku memahami buku dan ilmu itu atas tafsiran aku.  

Dan juga akhiran, ingatan untuk diri, walau susah pun keadaan tu (pada aku), aku tetap juga kena lepasi threshold itu, untuk jadi seorang yang lebih baik, Inshaa Allah. Tarbiyyah Allah menerusi masalah yang kita hadapi. Allah menguji kita pada titik kelemahan kita, bukan pada titik kekuatannya. Ada orang kelemahannya harta, jawatan, perempuan, pelajaran dan lain2. Maka Allah akan uji kita pada kelemahan kita.

Bukankah dunia ini tempat ujian?

ونبلوكم بالشر والخير فتنة وإلينا ترجعون
Dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai dugaan; dan kepada Kami-lah kamu semua akan dikembalikan. [Al-Anbiyaa’: 35]

dari post yang lalu~

*****

Sedikit perkongsian sabda Rasuluilah SAW:
"Sesungguhnya iman itu boleh lusuh seperti lusuhnya pakaian, maka bendaklah kamu memobon doa kepada Allah SWT supaya diperbaharui keimanan itu di dalam jiwa kamu.'
 (HR Al Hakim dan At Tabrani)

Aku masih menulis,
Upcoming cerpen~
1. Zinnirah
2. Wabak
3. Beribu kali taaruf
4. (sedang menelaah buku berkaitan ideologi, supaya aku dapat sampaikan dalam bentuk cerpen yang mudah difahami)

Maaf, aku baru perasan, aku ada kesulitan untuk menulis dalam bentuk artikel. Mungkin perlu diasah~

Taqaballahu minna wa minkum
"Syifa, orang duk kalut pasal banjir, bahayanya ideologi islamisme, skeptikalisme, liberalisme, kau boleh bicara pasal kau hati dan perasaan kau.."

T_T
(aku tak tahu nak tulis apa, beberapa cerpen aku banyak terkandas. Mungkin sebab kurang disiplin dalam penulisan)

*takda mood nak menulis

Apa yang membuatkan penulisan itu jadi lambat prosesnya?
Sebab kau perlu sepenuh tenaga memerah idea untuk mencerna apa yang telah dibaca.
"Analysing" phase.

Kalau orang itu menulis pada kadar yang kejap, mungkin dia tak guna otak..hehe. taklah, sangka baik, mungkin dia dah simpan lama dalam otak, tinggal dia tak punya masa untuk menulis.

22 Disember 2014

Teguran yang baik

Bismillahirrahanirrahim

Hari ni, usai solat subuh. Kepalaku pening. Aku mengambil keputusan untuk masuk kerja sedikit lewat berbanding selalu. Pukul 9 pagi baru aku nak punch card.

Kebetulan pakcik guard duduk berdekatan mesin itu.
"Eh, Assalamualaikum pakcik...err saya lambat sikit hari ni.."

"Awak ni pekerja kontrak ke ape?on off on off... Kerja ala kadar, kerja kat sini sekadar batu loncatan je...."

Gulp~ tersentap aku dibuatnya...
Allah, jauh sekali niatku sebegitu. Aku disini cuba membantu semampuku, memberi sebanyak mungkin, berkongsi ilmu Tuhan yang dikurniakan padaku...

Teguran tu boleh datang melalui mcm2 cara, melalui siapa2 pun...barangkali itu teguran dariNya untuk aku memperbaiki niatku semula~

Terima kasih Allah;)

#catatanlalu


(kebelakangan ni hobi buat hashtag..)

06 Oktober 2014

Men Are From Mars, Women Are From Venus

Bismillahirrahmanirrahim,
Jujur, tak mampu nak habiskan baca buku ini. "Men Are From Mars, Women Are From Venus" ditulis oleh John Gray. Sebenarnya buku ini dah lama elok tersusun kemas atas rak buku di rumah, tetapi tak tergerak pula hati untuk membacanya. Cuma, 2 hari lepas, disebabkan sakit perut memulas-mulas dan membuatkan aku hanya terbaring di sofa, tergerak pula mengambil sebuah buku sebagai bahan bacaan untuk meredakan rasa sakit dan bedtime story mungkin, hehe. (Hikmah sakit supaya banyakkan membaca)

Ini bidang umi, psikologi perbandingan jantina gitu. Aku pun tak berapa arif. Umi ada mencadangkan sebuah buku lagi tajuknya, "Relasi Gender", buku berbahasa Indonesia, penulis dari sana. Bukunya kata umi lebih terperinci dan mendalam tentang perbandingan gender ni. Aku kenal buku-buku umi, dari segi warna kulitnya dan kedudukannya di rumah. Cuma, tak berapa rajin membaca buku bercorak fakta. Selak-selak rajinla.Nak baca, kena siap buat nota warna-warni Insyallah tak tidur time baca.

Aku boleh katakan buku ini lebih sesuai dibaca buat orang yang sudah ada niat ke arah pembentukan peribadi muslim yang kedua ; baitul Muslim. Sebab kebanyakan bab-bab di dalamnya lebih kepada membetulkan silap faham isteri terhadap suami dan suami terhadap isteri setelah beberapa tahun bernikah. Oh, lebih baik untuk orang yang dah bernikah sebenarnya. Aku sendiri baca buku ini, terasa macam kurang menjejak sikit pada realiti, sebab 'men' yang aku bayangkan adalah lelaki-lelaki di sekeliling aku seperti ayah, along, muhsin dan adik. Maka, aku hanya baca sebahagian bab yang aku rasa ada kaitan dengan aku ja...(panjang pulak merepek..)

Ketika baca tu, banyak kali jugalah dalam hati tu, "Oh no wonderlah diorang buat gini gini gini..".

 Aku cuma nak share berkaitan bab kedua dalam buku tu,
"Mr. Fix-It dan Jawatankuasa Home-Improvement" (aku baca BM ja..;)



Aku rasa naif sangat ketika baca tu, patutlah diorang tak suka aku buat macam tu. Sebabnya lelaki ada pasak satu prinsip dalam diri mereka iaitu,

"Don't fix it unless it's broken" - jangan cuba perbaiki sesuatu jika ia tidak rosak

Mudahnya, lelaki tak gemar kalau dinasihati perempuan atau diberi cadangan pembaikan sebab pada mereka kalau kita tegur atau nasihat tu maksudnya seolah-olah dia macam gagal dalam bab tu. Lelaki akan rasa seolah-olah perempuan tu cuba mengubah diri dia dan 'memperbaiki' dirinya. Lebih kurang la. 

Tetapi pada perempuan, it's different thing,

"Pada perempuan, memberi nasihat dan cadangan tanpa diminta adalah tanda kasih sayang. Ini tersangatlah betul. Orang perempuan tegur kerana dia mahu orang yang dia sayang buat lebih baik pada masa akan datang. Dia tak nak orang ramai kritik sampai melukakan hati lelaki. Sebab tu dia tegur awal-awal. Memberikan nasihat dan kritikan membina juga adalah suatu luahan kasih sayang bagi orang perempuan."

Betul, betul dan tersangatlah betul... :D

Aku beri teguran dan nasihat pada sahabat-sahabat perempuan sebab aku juga nak diingatkan dan dinasihatkan di saat aku leka dan lalai. Tapi mungkin berbeza pada muslimin. Dan aku baru tahu, lelaki tak suka perempuan bagi nasihat tanpa dipinta, (yang ini aku selalu buat kot). Masa yang sesuai lelaki tu perlukan nasihat kita mungkin ketika dia meluahkan rasa pada kita dan minta pendapat kita. Itu masa yang sesuai.

Dan ada satu perkara yang banyak kali aku tersenyum seorang diri apabila mengingatkannya,
"Lelaki adalah Mr. Fix It"

Aku teringat ayah, apabila aku mengadu pada ayah(selama ini aku cerita pada umi),
"Ayah, kereta angah rosak macam ni, macam ni. Compressor bla bla bla. Filter bla bla bla. Kena bayar banyak ni....enjin dia pakai minyak banyak gak, minyak mahal. Kena pandai berjimat-cermat. Penat drive kadang-kadang, kaki lenguh...mata silau drive malam-malam. Pastu...".

Aku tak habis cerita lagi, jawab ayah, "nanti ada rezeki kita beli kereta baru ye"

Ayah fix the problem. Fullstop. Tapi sebenarnya itu bukan satu masalah pun pada aku. Aku just luahkan apa yang terpendam di hati dan aku tak harap ayah selesaikan pun. Mungkin lelaki patut banyak belajar mendengar dan bersabar. Dan belajar respon. Aku teringat kisah Saidatina Aisyah bercerita dengan Rasulullah perihal 10 orang isteri dan perihal suami masing-masing, last-last Rasulullah jawab, "Bukankah aku lelaki yang lebih baik dari semua lelaki itu...",kerana dengan sabarnya mendengar cerita 10 orang isteri beserta suami mereka. Lelaki kalau nak jadi sweet gitu, ikutlah Rasulullah. (panjang lagi nak tulis ni tapi takpa la..hehe, lelaki tak suka bagi nasihat tiba2 ni.)

Aku lebih berminat dengan jawapan umi,
"Sabarlah, jalan menuntut ilmu mana ada yang mudah. Semua Allah akan uji..."

Dan lelaki selalu fikir, kalau orang perempuan meluahkan kadangkala seolah-olah macam meletakkan salah tu pada diri dia,tapi sebenarnya perempuan meluahkan bukan untuk diselesaikan masalahnya, dia cuma berharap orang itu faham. Itu ja...

Kalau rasa penulisan aku berat sebelah, aku minta maaf awal-awal la...
Aku tak reti jadi neutral dalam penulisan seperti penulisan Zaid Akhtar yang apabila orang baca tulisannya seperti seorang perempuan yang menulis membuai rasa sebagai seorang yang berjiwa perempuan. Ok, aku melalut..hehe.

 Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).

Surah Al-Hujurat: ayat 13

Mencari titik persefahaman itu perlu dan berkenal-kenalan itu luas konteksnya.

***

Ceconteng;

Malam kelmarin
Aku melepas esak sendiri
Merenung diri yang aku kian tak kenal siapa
Pada dunia yang aku bakal tinggalkan
Pada amal yang tak seberapa
Pada hati yang lalai, leka
Pada kerja yang entah dimana penghujungnya
Pada manusia yang suka menilai atas apa yang dipertontonkan

Dan aku cuma berharap redha-Nya mengiringi niat dan langkahku

Biarlah orang tak kenal, tapi kerja Islam itu berjalan. 
Buat apa sedih-sedihkan kemuliaan yang manusia beri,
Sedang kemuliaan di sisi Allah itu kan rahsia Ilahi. Biar manusia tak kenal...
Jangan paksakan diri jadi orang lain...
;)

"Syifa, jangan senyum macam tu lagi.."
"Kenapa dengan senyuman ni?"
"Senyuman itu seolah-olah syifa berusaha untuk jadi tabah"
 Aku tersenyum dengar komen sebegitu
"Hmm, senyum macam tu ok, nampak ikhlas..."

Wallahua'lam,
Taqaballahuminnawaminkum

 Untuk lebih penghayatan, boleh baca sambil dengan instrumental City Hunter;)
"Emosional xpa, asal rasional"

03 Jun 2014

Bidadari

 
Bismillahirrahmanirrahim,
 

 

Video yang sangat-sangat menusuk ke hati. 
Menjadi muslimah sempurna itu mustahil, cukuplah menjadi muslimah yang berusaha untuk menjadi sempurna dengan solehah. Doakan ;)

Suka share video ini berulangkali, kalau tiba-tiba rasa hilang semangat mengejar solehah. Setidak-tidaknya boleh view di blog. Sebaik-baik peringatan adalah terhadap diri sendiri...

***

Ada ketika, ada saatnya, aku memilih...

" aku tak nak yang sekadar ya hanana, ya tayba, ke majlis maulid. Aku perlukan yang juga turut berjuang"

Muhasabah menarik aku kembali ke realiti...

"Layakkah aku untuk memilih?"
"Siapalah aku..."

Andai aku tiada sebab untuk menolak, apa salahnya untuk aku menerima.

Wallahua'lam.

13 Mei 2014

Home

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum,
I just called umi.
Umi was enduring a fever.
Umi asked me,
"Angah, nak cakap ngan ayah tak?"

"Hmm, takpe kot.. kirim salam ja ngan ayah", I replied with a mind full of thinking of all the assignments,reports and presentations to be submitted by the end of this week. Then,suddenly umi gave the call to ayah.

"Angah, ayah nak balik terengganu dah malam ni...boleh tak angah balik teman umi?Umi demam".

I was about to cry~
It was a tough situation~
I just want to be a good daughter~
AND,
I just need someone to help me out...

When my parent asked me to do a favour. Its not a choice to choose. I have to do it as long as my parent asked me to something that not oppose syariah...

Insyallah, I'll back to Seremban after maghrib prayer and drive back to Nilai early morning tomorrow. Then, drive to Kajang for GISO's paperwork.

Allah, I just need that strength.
Coz I know...
"If I didn't believe on my ability to do something.
Then I believe in Allah's strength to help me"

Stay strong syifa;)

*For u, I have a lot of thing to put in my mind, please don't make it harder. Please...