my follower

Nasyid Instrumental

23 April 2014

Rehatnya kita

Bismillahirrahmanirrahim....

Sistem pesanan ringkas ku taip pantas sebaik terjaga subuh itu,


"Salam, awak...saya tak pasti dapat pegi ke tak pagi ni. Saya sakit kepala sikit, semalam saya memandu jauh. Pukul 1 baru pulang. Maaf ye"


Seketika, panggilan daripada sahabatku,
Dia       : Syifa, awak nak pergi ke tak?
Aku      : Hmm, saya sakit kepala. Mungkin semalam memandu lama, saya tak biasa. Malam tadi pun balik lewat.
Dia       : Awak duduk sebelah pun takpe, biar saya yang memandu. *ayatmemujuk*

Dengan berat hati dan demi menjaga hatinya,
"Ok awak. Saya siap-siap ni. 10 minit"

Kemudian, sepanjang permusafiran berbual-bual dengannya. Perasan juga matanya yang merah. Berkali-kali aku tanya,
"Awak ok tak ni?", "Awak sihat tak ni?"

"Okay ja", jawabnya pendek

Lama setelah itu, baru aku tahu bahawa dia semalaman langsung tidak tidur kerana menyiapkan kerja-kerja Islam. Allah~ Saat kita mengeluh kurangnya tidur kita dari kebiasaan, kurangnya kita berehat. Ada sahabat seperjuangan yang langsung tak memikirkan masa rehatnya, masa tidurnya.

Alangkah perasannya kita ;(



قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : “عَيْنَانِ لاَ تَمَسُّهَمَا النَّارُ أَبَداً : عَيْنٌ بَكَتْ مِنْ خَشْيَةِ اللهِ، وَعَيْنٌ بَاتَتْ تَحْرُسُ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ”.

Rasulullah SAW bersabda: “Dua mata yang tidak akan disentuh api neraka untuk selama-lamanya : mata yang menangis karena takut kepada Allah dan mata yang berjaga malam di jalan Allah”.    
                                                                                                                          [HR: Tirmidzi]

Wallua'alam. Taqaballahuminnawaminkum.

Tiada ulasan: