my follower

Nasyid Instrumental

17 Oktober 2016

Catatan Ustajah Syifa [PART 1]

Bismillahirrahmanirrahim
Alhamdulillah, buat keputusan untuk menulis kembali :)

Pernah dahulu dihadapkan 2 persimpangan,
bidang agama atau bidang sains,
aku di akhirnya memilih untuk belajar di bidang sains,
kerana merasa beratnya amanah ilmu sebagai orang yang berada di bidang agama,
Rasa takut dan bimbang tak mampu berakhlak selayaknya orang agama,

"Ah nama sahaja belajar bidang agama, tapi perangai teruk", itu kalimah yang biasa dilontarkan, cukuplah dengan fitnah dan nama buruk terpalit sama pada orang yang berada di lapangan ilmu agama, aku tak mahu sampai jadi fitnah pada agama.

Tapi satu aku belajar,
Aku bisa saja lari dan mengelak mengambil bidang agama,
Tapi selamanya aku tak boleh mengelak untuk menjadi insan beragama dan berakhlak dengan akhlak yang digariskan agama.

Jadi orang beragama nyata lebih utama ^_^



Anak-anak yang suci putih bersih, moga membesar jadi hamba yang taat beragama :)
Membesar jadi insan yang lebih baik dari Ustajah, doakan Ustajah kekal dalam kebaikan.

***

BUKAN USTAZAH, TAPI USTAJAH

Perkataan Ustazah rasanya tak layak untuk insan seperti aku, yang masih bertatih untuk jadi baik dan adakalanya jatuh di lubang kelam berulang-kali. Menangisi dosa lalu dan kemudian jatuh lagi. Yang sentiasa berharap pada Dia untuk terus-menerus dalam kebaikan.

Jujur, sampai sekarang rendah diri dengan gelaran sebegitu, aku tak melihatnya sebagai sebuah kemuliaan tapi sebuah amanah dan expectation dalam beragama yang begitu tinggi. Rasa tak mampu.

Hmm, dah lama nak tulis berkenaan ini sebenarnya,
sementara tunggu konvo November ini, aku ada beberapa kerja, sebelah pagi sebagai guru ganti di SK mengajar subjek sains dan sebelah petang sebagai guru KAFA. Hujung minggu ada buat part time juga sikit-sikit. Penat jugalah, tapi itulah kebiasaan yang baru. Jika selama ini hanya memikirkan belajar dan komitmen sebagai pelajar. Tapi sekarang, komitmen untuk mencari dan menjana duit sendiri. Untuk menusia yang mudah bosan macam aku, Ya Allah kena kuatkan hati sangat. Entahlah, cuma tak sukakan pekerjaan yang terlalu rutin.

Oklah, done ceghita intro,
Di tempat kerja, aku lebih enjoy mengajar di KAFA, mungkin sebab aku berpeluang ajar bahasa Arab dan studentnya tidak terlalu ramai. Dan seorang murid di KAFA, Tahun 5, sebelum masuk mengajar di kelasnya, Ustazah di situ ada briefing sedikit pada aku berkenaan dia, katanya,

"Dia istimewa sikit, so kena sabar lebih sedikit dengan dia ..."

Begitu berterima kasih pada Ustazah itu, kerna barangkali kerana ketidak tahuan aku, mungkin aku akan menyuruh dan melayan dia sama seperti murid normal. Dua minggu berlalu, aku masih tidak mahu terlalu menekan dia walaupun cukup berharap dia dapat menyiapkan kerja yang diberikan dan tidak mengganggu sahabat sekelasnya yang lain. Keletah dan fikirannya seakan terkebelakang beberapa tahun, seakan murid umur 7 tahun.

Pernah juga dia mengadu, "Ustajaaaaah, Anas kata otak saya rosak"

Aku cuma terdiam dan menyuruh kawan sekelasnya itu memohon maaf pada dia.
Rakan-rakan sekelasnya sudah cukup tahu dengan perangai dia, kalau pertelingkahan berlaku, aku akan cepat-cepat pujuk sahabat-sahabat dia yang lain untuk berhenti walaupun pada dasarnya selalunya memang dia yang salah. Sebab aku tahu, aku tak mampu mengendurkan perangainya oleh kerana keistimewaannya itu.

Biasanya ,aku ini bising di mulut aja, leter macam mak mak gitu.. namun amat jarang untuk aku menggunakan tangan. Lagipun dah besar-besar masingnya. Jadi untuk dia, yang aku selalu ulang-ulang,

"Iman salinlah yang kat depan ni, kawan-kawan lain semua salin kat depan, Iman sorang ja tak salin...."
"Iman cepat salin, dari setengah jam tadi takkan masih salin tajuk lagi..."
"Dahlah Iman taknak salin, Ustajah pun taknaklah bercakap dengan Iman..."
"Iman memang, Iman tak nak dengar cakap ustajah..."

n bla bla...lebih kurang gitulah leterannya, rasa macam tak pernah guna tangan pun dengan dia.

Cuma ada satu hari, aku bagi tahu Iman,aku nak susun meja dia untuk ujian UPKK minggu depan, so kena seret-seret meja sikit....

"Iman, ke sana sikit...."

"Saya tak nak! saya tak nak!"

"Eh tak, Ustazah nak susun meja awak ni haaa....Ustajah nak tolak ke tepi sikit ja"

"Ustajah..........", (suddenly his tone of voice become slow down)

"Ye?", (Tanya aku without expecting anything)

"Kenapa Ustajah suka membenci?", aku tersentak. Seriously, macam kena tampar di muka dia punya sentapan.

Dalam hati tertanya-tanya, Ya Allah apa aku dah buat kat anak ini? Memuhasabah layanan aku terhadap dia selama ini. Macam mana sampai dia boleh rasa aku selama ini membenci dia T_T. Pada aku, perkataan BENCI itu terlalu berat. Ketidaksukaan itu biasa, tapi yang keluar di mulutnya itu perkataan BENCI, sungguh dia merasakan perasaan benci itu di dalam hatinya.

Aku cerita pada umi,
How my ignorance on ADHD gave impact to his feeling, I do not know that special person like Iman was so sensitive and need special attention.

I was so sorry, I've no intention to make you feel hatred T_T

***

My student is ADHD (Attention Deficit Hyperactive Disorder).
Pernah dengar berkaitan ADHD?

Attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) is a mental disorder of the neurodevelopmental type.[1][2] It is characterized by problems paying attention, excessive activity, or difficulty controlling behavior which is not appropriate for a person's age.[3] These symptoms begin by age six to twelve, are present for more than six months, and cause problems in at least two settings (such as school, home, or recreational activities).[4][5] In children, problems paying attention may result in poor school performance.[3] Although it causes impairment, particularly in modern society, many children with ADHD have a good attention span for tasks they find interesting.[6]


These are their symptoms ;



Taqaballahu minna wa minkum.
Semoga bermanfaat perkongsian.

***
Ceconteng
Baru selesai menamatkankan sebuah buku Sang Alkemis, karya Paulo Caelho.
Tenggelam pada kesudahannya walaupun pada awalnya aku kurang sabar dengan penceritaan yang sedikit lembab. Nyata, buku yang membekas, membuatkanku terlalu ingin berkelana mencari maksud dan makna dalam diri. Dan, aku juga selalu merasakan hal yang sama, bahawa jalan hidupku benar-benar sebatas yang aku jalani jika aku tak pergi kearah takdir yang aku inginkan. Kejarlah cita-citamu, dan jika keinginanmu kuat, seisi dunia akan membantumu. :)



"Mengapa kita harus mendengarkan suara hati kita?"
"Sebab, di mana hatimu berada, di situlah hartamu berada."

Tapi itulah aku, tetap juga disini, yang masih punya komitmen sebagai seorang anak, yang punya ibu bapa untuk dibalas budinya, buat bekalan di dunia abadi.


^_^

Ustajah Syifa

Tiada ulasan: