my follower

Nasyid Instrumental

29 Januari 2012

Silent Speaker?

Bismillahirrahmanirrahim,


Silent speaker?
What do I mean with silent speaker?




Speaker kalau sekali menghasilkan bunyi, mesti didengari oleh semua.
Tapi sayangnya speaker tu tak bersuara.


Dia seorang yang mempunyai banyak idea yang bernas(mungkin la) + kreatif.
Tapi dia tak berani nak suarakan idea dia tu.
Bila suruh bagi cadangan, memang penuhla satu page kertas A4 tu.

Bila sekali dia bercakap, orang akan terkesima mendengarnya.
Mungkin sebab kebenaran kata-katanya.
Tapi itupun dia hanya mampu suarakan dalam kumpulan yang kecil.

Sejak zaman sekolah lagi, teringat masa kem Pembina Form4 dulu, fasiliator tu bagi microphone kat aku, serius aku hanya mampu bagi salam je.

Entahla, time tu aku jadi seorang yang terlalu banyak berfikir.
Berfikir bahawa adakah dunia aku akan berubah disebabkan kata-kata aku.
Effect yang bakal terhasil disebabkan perkataan aku.
Atau mungkin mampu mengubah persepsi orang terhadap mentaliti aku?

Rumit kan cara berfikir macam tu?

Minggu lepas, aku join satu program.
Mula-mula macam bosan sikit.
But lama-kelamaan, seronok sangat.

Dan satu ketika tu, ahli group aku suruh bentang hujah kumpulan.
Aku kata, " ana tak boleh, ana tak boleh"
Mereka cuba yakinkan aku,
Dia kata aku boleh bercakap punya, percayalah...

"ana memang tak boleh"

Aku sendiri tak yakin aku boleh, mengapa mereka begitu yakin?
Manusia memang sukar ditafsir kan kan??
Aku tak faham orang. Orang lagi tak faham aku.







2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Assalamualaikum...

Tembikar yang cantik tidaklah terhasil dengan sendirinya.Ia telah melalui satu proses yang sukar dan rumit. Diketuk, dibakar dan lain2 lagi adalah perkara yang perlu dilalui oleh tembikar. Begitu juga dengan manusia. Nak jadi manusia yang lebih baik,perlu juga melalui pelbagai ujian dan cabaran.Skill boleh dibentuk dan digilap.


Adakah kurangnya keyakinan diri?

khaulah assyifa' berkata...

waalaikumsalam,

Tanpa nama,
terima ksih atas analogi tembikar tu. Cuma, saya tak rasa saya tak berani ke hadapan hanya kerna kurang keyakinan diri.

Sejujurnya, saya tak bersedia menghadapi segala penentangan dalam keadaan tiada persediaan ilmu yang mantap. Bimbang andainya buah fikiran saya itu menjadi fitnah terhadap diri saya pada kemudian hari. Siapa tahu kan?

*kalau ada preparation, insyallah tiada masalah...