my follower

Nasyid Instrumental

30 November 2012

Berat

Bismillahirrahmanirrahim.



Suatu petang, aku menangis teresak-esak, menekup muka pada bantal .

Sebenarnya, sudah lama aku tak berkeadaan sebegini, selama ini andai mengalir air mata menitis segera ku kesat agar tiada yang perasan apa yang aku lalui. Fikiran aku ditimbunkan dengan bermacam-macam perkara, aku yang terlalu memandang sesuatu itu besar sehingga ia akhirnya memberatkan fikiranku. Kepala aku berdenyut-denyut, teguran sahabatku, Laila aku jawab antara larat dan tidak. Sehingga dia menyangka aku marah padanya, hmm tiada sebab nak marah. Barangkali dia tidak pernah melihat aku berkeadaan sebegitu.

Malam menjelma, sakit kepalaku semakin melarat. Ibaratnya kepala aku digerudi dari dalam. Aku meletakkan kepala atas bantal dengan harapan untuk tidur, agar mampu melenyapkan sakit kepala. Ya Allah, sakitnya. Nasi Ayam atas meja studiku pun tak terjamah sehingga pagi esok. Ku gagahkan diri untuk mandi sekadar membersihkan diri sungguhpun jam menunjukkan pukul 11.30 malam, dalam samar-samar penglihatan aku melangkah. Hampir saja aku pitam dalam bilik air. Allah!

Mesej ku taip buat umi ayahku.
"Umi, kak Ngah tengah sakit kepala sangat. Umi ayah ,tolong doakan Angah sembuh."

Tidak sampai 5 minit, alhamdulillah aku dapat melelapkan mata. Esok, perlu turun untuk kerja dakwah. Hampir saja membuatkanku dilema untuk pergi. Aku dah tidak larat sangat untuk turut serta.

Sebaik aku bangun dari tidur, aku Aku tak pasti sama ada ianya hadir dalam mimpi atau aku yang terlalu mengingati ayat Al-Quran ini.

“Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.” (At-Taubah: 41)

Ini pasti jawapan dari Dia. Ku gagahi langkahku, moga jalan ini jalan yang Engkau redhai.

LILLAH!

Tiada ulasan: