my follower

Nasyid Instrumental

30 Januari 2013

Pergilah dunia 2

Bismillahirrahmanirrahim.

Baru sahaja menamatkan novel Bumi Cinta karya Habiburrahman Al-Shirazi.

Sekadar refleksi.
"Muhasabah tanpa usaha untuk berubah pun tak ok juga kan?" *ayat cerpen*

Menurut Imam Syafi'e Rahimahumullah,
Andai kita tidak tersibuk dengan hal-hal kebenaran, tentunya kita disibukkan dengan hal-hal kebatilan.

Pernah tak kalau seharian cuti, dalam keadaan wireless network sangatlah excellent, kita terfikir untuk berpuasa, puasa facebook? Kalau di kampus tak hairanlah, dua minggu sekali baru online. Internet pula limited access. Kalau di bilik, nak detect wifi pun susah.

Tapi aku rasa lebih baik begitu.Syukur Alhamdulillah. Kadangkala kesempurnaan itu tidaklah terlalu perlu. Eh faham ke?
Maksud aku, kalau dengan internet lajunya membuatkan kita berfacebook berjam-jam, main games tanpa had, tengok drama tak berhenti. Buat kita lebih jauh dari Allah, cintakan dunia .Ah, lebih baik tak payah

Tak semestinya puasa facebook je. Puasa twitter. Puasa drama korea. Puasa Running Man.

Bukanlah kehidupan itu sekitar bangun pagi, twitter, lunch, zohor, twitter....bla bla bla.
Eh, twitter tu makanan ke apa?=_="

Nah, ni makanan jiwa. Jom hadamkan sama-sama.


Ini berdasarkan hadith yang mana Nabi SAW memberitahu Abdullah bin Amr bin 'Ash (R.A) iaitu ...

"Tamatkanlah Al-Quran dalam waktu satu bulan."

Saya (Abdullah) berkata:
"Wahai Rasulullah, saya mampu melakukan lebih dari itu."

Rasulullah SAW bersabda:
"Tamatkanlah dalam waktu dua puluh hari."

Saya (Abdullah) berkata:
"Wahai Nabiyullah, saya mampu melakukan lebih dari itu."


Rasulullah SAW bersabda:
"Tamatkanlah dalam waktu sepuluh hari."

Saya (Abdullah) berkata:
"Wahai Nabiyullah, saya mampu melakukan lebih dari itu."


Rasulullah SAW bersabda:
"Tamatkanlah dalam waktu seminggu, jangan kurang dari itu. Pada isterimu ada hak yang harus kau tunaikan, pada tamumu ada hak yang harus kau tunaikan, dan pada tubuhmu ada hak yang harus kau tunaikan"

Saya (Abdullah) berkeras, Rasulullah SAW juga berkeras, lalu baginda bersabda:
"Sungguh engkau tidak mengetahui, mudah-mudahan umurmu panjang."

Saya pun pergi dengan memegang teguh apa yang dikatakan Nabi SAW. Tatkala saya sampai pada usia uzur, saya berpikir seandainya ketika itu saya menerima keringanan dari Nabi SAW."

(HR Bukhari dan Muslim)

Ini pula berdasarkan firman Allah :

"Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk Neraka Jahannam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai."

(Surah Al-A'raf [7]:179)

Taqabbalallahu minna wa minkum.

Just sharing. Terfikir. Kalau ada kereta sendiri, mesti aku boleh buat kerja dakwah dengan lebih baik. Boleh hadiri majlis ilmu,talaqqi, daurah, usrah dengan lebih giat. Terfikir lagi. Kalau ada biasiswa, mesti aku tidak lagi perlu berfikir banyak kali untuk membeli buku-buku agama, fikir untuk tambang ktm dan teksi.

Teringat 'kalau' yang aku pernah lafazkan ketika di Tamhidi dahulu. Disebabkan aku ditempatkan di tingkat 5 (tanpa lif), aku menghadapi sedikit kekangan untuk berjemaah di surau. Ya Allah, andai saja aku di tingkat 1, tentu aku lebih rajin berjemaah di surau. Sekarang Alhamdulillah aku ditempatkan di aras 1, tetapi kakiku nampaknya lebih berat melangkah ke surau berbanding di Tingkat 5 dahulu. Jadual sibuk , tidak sepatutnya aku bubuh alasan.

Itulah 'kalau'. Terlalu meletakkan syarat kesempurnaan untuk melaksanakan kerja dakwah. Terlalu meletakkan syarat dunia untuk mendapatkan ganjaran akhirat, begitu? Sedangkan zaman Rasulullah dulu juga tiada kereta, kenderaan ktm apatah lagi. Rasa-rasa dakwah Rasulullah itu mudah? Allah tak memberi nikmat kesempurnaan itu, boleh jadi Allah hendak melihat siapa antara hambaNya yang kuat berjuang.

Seperti mana firman Allah,
"Ataukah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu(cobaan) seperti (yang dialami) orang-orang yang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan dan diguncang (dengan pelbagai cobaan), sehingga rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata, "Kapankah datang pertolongan Allah?". Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat" 
Al-Baqarah :214

Yakinlah suatu perkara,
" dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tak disangka-sangkanya. Dan barang siapa bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan-Nya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu"
At-Talaq :3

Alhamdulillah. Pinjaman kewangan aku baru sahaja diluluskan. Bukan PTPTN. Jauh di sudut hati, sungguh tak tersangka. Berita baiknya, pinjaman itu automatik jadi biasiswa sekiranya result akhir nanti cemerlang. Sejujurnya,diri ini pernah menolak biasiswa MAINS dan Karangkraf ketika SPM dulu, nyata Allah punya perancangan lain buatku.

Seperkara yang membimbangkan aku,
Nikmat kesempurnaan itu menjadi ujian pada diriku dalam tidak kusedari.
Na'uzubillahi minzalik~



Allahua'lam.


1 ulasan:

shafiqah adilla berkata...

terima kasih syifa' atas perkongsian,suka baca ,santai je.hehe