my follower

Nasyid Instrumental

01 Mei 2013

Bukan Puitis

Bismillahirrahmanirrahim,
Instead of searching about 'Fuel Cell' for my presentation next week,
I was here. ^_^
*Don't worry, I'm doing multi-tasking.

Dua hari lepas, aku ada menulis tentang sesuatu. Sepanjang 3 muka. Tapi coretan aku itu terpaksa diperamkan sahaja atas sebab-sebab tertentu. Boleh jadi berharga untuk masa akan datang nanti. In Shaa Allah.

Sejujurnya aku agak terkesan dengan apa yang bakal berlaku dua tiga hari nanti. Walaupun belum layak mengundi. Tapi kebimbanganku makin lama makin menjadi-jadi. Dalam keadaan yang adakalanya begitu lemah, iman yang turun naik. Dan soalanku saban waktu,

"Hari ini apa yang aku lakukan untuk kemenangan Islam?"

Hari-hari disibukkan dengan memikirkan assignment, report, tutorial, presentation. Dan aku tahu ada sahabat-sahabat yang begitu padat masanya untuk Islam, sedang aku ini pula siap punya masa untuk membaca novel n dsbgainya.

"Jika Allah ingin memenangkan agamaNya, nescaya teramatlah mudah..tetapi mengapa dakwah panjang sekali dan melalui jalan yang berliku? Tidak lain tidak bukan, ia adalah untuk mengangkat darjat para penda'wah dan pejuang agamaNya, sama ada berakhir dengan KEMENANGAN ataupun tidak. Rasul-rasul sebelum kita telah melaluinya. Maka kita juga harus melaluinya."




Bahkan, aku adakalanya tertanya-tanya. Adakah benar pilihan-Mu Allah meletakkan aku di jalanan ini? Sedangkan aku ini begitu lemah, mudah jatuh semangatnya, suka bersenang-lenang dan tidak lantang bersuara. Ketara sangat aku dan sahabat-sahabat seperjuanganku yang lain.



***



Aku kecewa. Mungkin ada dosaku yang membuatkan segalanya seakan berterabur. Mesej yang cuba untuk aku sampaikan melalui skrip video tak berjaya difahami oleh mereka. Sampaikan ada yang bertanya,

"Siapa yang tulis skrip?", dengan sinisnya.

Aku cuma mengaku dalam hati. I admit, It did not turn to be as I was expexted. I didn't blame on them because I know everyone had already put the best effort for the making of this video.

Sebenar-benarnya, I didn't plan at all to make love story. And the story wasn't focus on LOVE theme. But sadly, that is the only thing people view in the video.

Wait, I do have a confession to make. Aku tak baca novel cinta yang merapu, aku tak baca novel cinta murahan, aku tak baca novel cinta yang takde value Islam didalamnya. Then, It was my first trial of writing script. So, I was trying hardly to make it Islamic as I could.

And I wrote the script as a substitution to their script. Their story was a love story (I could say entirely). And I have a bit conflict to adapt their story in my mind. You can guess the reasons.

For those who are reading my blog, (at least you know something)

Cerita aku mengisahkan pasal seorang pelajar fizik dan niat murninya supaya setiap pelajar ambil sarapan  sebelum ke kuliah. Then, dia terjumpa seorang perempuan yang sakit gastrik dan berniat membantu perempuan tu, dan pada masa yang sama sahabat perempuan tu pulak pernah kehilangan kakak sebab gastrik yang sangat teruk. So, mereka berkolaborasi untuk membantu perempuan tu, namanya Adila dengan cara letak oat kat dalam basikal Adila. Tapi sebenarnya kawan Adila tu yang bagi. Dan setelah sepuluh tahun, dengan kemajuan nanoteknologi, oat tu berjaya dirumus sehingga terhasil kek coklat yang ingredientnya 1oo% oat. Kenapa oat jadi pilihan? Mudahnya sebab oat tu ringkas, sedap dan berkhasiat.

The last part, barulah Adila dan pemuda itu bertemu. Kholas.

But at the beginning, takdepun sebenarnya love part,only at the last scene. Nanoteknologi? You can google by yourself. But unfortunately, tiada pun scene yang menerangkan pasal nanoteknologi, which I believe will be the greatest correlation to physics field.

Have you heard about Safi Rania Gold?
It was manufactured through the nanotechnology. Pernah sekali tu ada desas-desus mengatakan yang Safi Rania Gold ini seakan susuk, maka ia adalah haram. Tapi sebenarnya ia telah disahkan halal oleh JAKIM sendiri, hukum penggunaannya adalah harus.

Orite.
'Ala kulli hal. Seakan aku memberi banyak penumpuan pada kekecewaan aku, diambang-ambang perjuangan sebegini, aku pulak sibuk berfikir tentang perasaan sendiri dan bagaimana pandangan orang terhadapku. It just sharing of thoughts, maybe.

****

Well, I believe it was a need to share this. My experiences,
( parts of the 3 pages)

Kami lantas memberhentikan teksi. Tambang RM12 dihulur. Mahal sangat teksi di Kuala Lumpur, rasanya cuma lima minit kami berada dalam perut teksi, ditolak masa ketika berhenti di lampu merah, mungkin cuma 4 minit. 
Berbual dengan Uncle Taxi, entah dimana silapnya. Manusia yang pergi bersekolah dan ke universiti disalahkan 100%. Kata Uncle, anak-anaknya yang sudah berjaya sampai ke menara gading tidak memberikan harta padanya walaupun masing-masing sudah mempunyai kerjaya. Anak-anak sibuk membayar hutang rumah, kereta dan hutang belajar dahulu. Katanya lagi, jika dibandingkan anak-anak zaman dahulu, tak berpendidikan tinggi tapi tetap menyumbang sedikit pada kedua ibu bapa. 
"Lebih baik tak perlu sekolah! Manusia itu semua sama saja ma...."
Bukan salah pendidikan. Yang bermasalah sistem pendidikan. Oh silap, sistem pelajaran. Yang cuma dipandang pelajaran, bukan didikan dari ilmu yang dipelajari. Sistem yang mengambil untung dari generasi yang bakal mewarisi pemerintahan negara. Sedangkan pusat pemulihan di Sungai Udang Melaka lengkap dengan masjid yang cantik, prasarana yang lengkap dan penghuninya menikmati kehidupan yang selesa. Kami mahasiswa pula berhadapan dengan yuran sebanyak hampir RM1500 setiap 6 bulan/semester. 
Oh, istimewanya kami.
Bukan mencari penyelesaian dengan mengemukakan masalah yang baru, tetapi masalah mungkin boleh selesai andai kata hutang pelajaran tiada. Setidaknya para graduan tidak bermula dengan negatif -RM36000, tetapi dengan sifar. 


Akhiran, Taqaballallhuminna wa minkum.
Wallahua'lam.

#Kefahaman itu suatu proses kan sahabat? Kita boleh terima pelbagai jawapan untuk satu persoalan kita, tapi yang memberi izin untuk faham sesuatu itu Dia. Bukan dia, yg menjawab soalan.


Tiada ulasan: