my follower

Nasyid Instrumental

24 Januari 2017

Ceritera Iman



Bismillahirrahmanirrahim.
Headache. After a day with abundance of data and then straight to KAFA class. But, deciced to write something instead.

Bila tekanan itu ada, barulah bersungguh cari kerja ya tak. Balunlah semua position ada perkataan QA engineer dalam jobstreet. My daily routine : checking on jobstreet. Tekanan juga, lebih-lebih lagi sejak pulang dari HMM5K. *nangis* *takmau cerita*

**

Alhamdulillah last week, complete another Buya Hamka's book, "Merantau ke Deli". Actually two books, hehe. Another one was "Terusir". Ini antara my #2017goals : baca 50 buku setahun bersamaan satu buku seminggu.  Alhamdullah, masih on track lagi :)

I wrote my short review on Goodreads app about "Merantau Ke Deli",

"Saya bersyukur dilahirkan dengan darah campur Minangkabau dan Jawa. Dan bertambah syukur, saya tak dibesarkan dengan cara fikir Minangkabau - mengikis harta dll. Seakan mengorek catatan pada susur galur keturunan sendiri.

Buku yang menyokong perempuan pada setia dan semangat yag tidak mudah mengalah. Dan penyesalan lelaki yang tak pernah harga kesetiaan seorang perempuan. Elok sangat dibaca oleh lelaki, yang bercita-cita poligami, yang hanya fikir soal keseronokan, bukan pada tanggungjawab dan komitmen"

Jika buku Angkatan Baru mengkritik perempuan,maka buku ini pula menyebelahi orang perempuan. Bererti Buya Hamka tak berat sebelah dalam karyanya. Ada satu perkara, yang aku tertanya-tanya, masih ada lagi ya suku Minangkabau di Malaysia yang masih kuat berpegang pada adat sebegitu sekali? Suku Biduanda mungkin, wallahua'lam. Jika suku dari keluarga kami (Suku Tiga Nenek), kami tidak lagi mengamalkan adat Minangkabau, terbukti apabila kesemua adik-beradik Umi bernikah selain dari orang suku.

Buku Terusir? Tak tahulah, tragis sangat. Yet, aku lihat istimewanya corak penulisan Buya Hamka adalah pada kritikan tersirat dalam sebuah karya. Bukan seperti kebanyakan novel yang direct message atau terus masuk nasihat panjang lebar dalam penulisan.



DOA IMAN

Alkisahnya, siang tadi, berkongsi dengan anak murid berkenaan beberapa doa selepas solat . Mereka dimestikan untuk hafaz doa selepas solat, so, sebab aku ini sejenis yang suka bercerita. Doa ini cerita pasal apa, doa ini maksud dia apa, plus, kenapa kita kena baca doa ini bla bla bla. Sampailah part, doa ini, doa agar tak dipesongkan hati :

Image result for doa iman
Tanya mereka begini,

" Agaknya kenapa kita kena baca doa ini? Kenapa? Jika hari ini kita beriman, iman kita dalam keadaan baik, hari esok, 10 tahun lagi, kita ada jaminan tak iman kita juga dalam keadaan baik seperti hari ini? Kita ada jaminan tak waktu kita mati, iman kita baik seperti iman kita pada hari ini?"

"Lemahnya kita manusia ni, kita nak dikekalkan dalam keadaan beriman pun, kita masih lagi kena minta pada Allah, sebab itu, selepas solat, kita kena lazimkan minta pada Allah supaya Allah pelihara iman kita, moga iman kita dalam keadaan baik sentiasa"

Tersentap sendiriT_T
Sebab pernah rasa diuji dengan lemahnya iman saat bersendiri. Lemahnya iman kerana menyangka selama ini diri kuat kerana diri sendiri. Rupanya lagi mudah diri teruji. Sebab kurangnya rasa bergantung pada Dia, agar iman terpelihara.

Malu pada diri sendiri.
Kadang merasakan, itu cara Allah menegur melalui kalimah yang keluar dari lidah sendiri.

Taqaballahuminnawa minkum

Tiada ulasan: