my follower

Nasyid Instrumental

02 Februari 2017

Bedah Buku : Persembahan Cinta Isteri Hasan Al-Banna

Bismillahirrahmanirrahim,

Alhamdulillah, baru usai menghabiskan sebuah buku lagi (semalam sebenarnya). Gelakkan diri sendiri, kerana untuk buku senipis ini ; 99 muka surat, saiz muka surat seperempat A4 pun sampai ambil masa dua minggu untuk khatam kulit ke kulit.

*Serasa banyak masa habis ke gadget ;(



Hasil dari pembacaan buku 'Persembahan Cinta Isteri Hasan Al-Banna' yang aku boleh simpulkan, kesimpulannya sama seperti mana dalam buku 'Peranan Muslimat di Medan Amal Jama'ie', tiada yang bercanggah iaitu,

keutamaan seorang perempuan itu adalah sebagai ratu rumah tangga ^_^

Jika buku Peranan Muslimat di Medan Amal Jama'ie menerangkan secara teori dan falsafahnya seorang perempuan dan di mana keutamaannya, buku ini adalah praktikalnya yang didatangkan melalui role model seorang isteri kepada seorang pejuang. Namanya, Lathifah Ash-Shuli.

Buku ini mengangkat nama Lathifah Ash-Shuli, kerana pernah namanya dipersoalkan, dimanakah peranan Lathifah Ash-Shuli dalam gerakan dakwah yang dibawa oleh suaminya?

Dan sangkaan aku sebelumnya juga begitu - bahawa yang sebenar-benar terlibat dalam gerakan dakwah adalah apabila nama kita sebaris dengan nama muslimin gerakan, apabila kita turun sama ke lapangan siasah dan dakwah. Kita tidak merasakan apa-apa saja tugas di rumah itu adalah juga lapangan dakwah dan siasah buat para muslimah, cuma medan nya yang agak berbeza.

Selari dengan catatan pengantar penulis yang aku rasakan kena bahawa,

" Kesibukan dakwah Imam Hasan Al-Banna yang demikian berat, tidak mungkin dapat berjalan dengan baik jika isterinya pun turut keluar untuk terjun dalam kesibukan yang serupa. Intinya adalah pembahagian peranan yang seimbang antara suami dan isteri, serta bagaimana si isteri tetap mengutamakan tanggungjawabnya sebagai ratu rumah tangga berbanding yang lain"
(Muhammad Lili Nur Aulia)


Sebelum ni tipulah tak pernah komplen,
"Adik beradik lelaki, kalau nak keluar main bola, main keluar gittue ja, takdalah ada orang nak tanya, apa kerja rumah yang dah selesai sebelum keluar"

Sebab kebiasaannya, umi akan tanya dulu pada aku/adik perempuan,
"Nak keluar pergi program ni, kerja apa yang dah settle?", maka kalutlah aku siapkan list thing-being-done sebelum keluar rumah. At least selesai satu atau dua jenis kerja, barulah ada green light keluar rumah.

Maka, setelah ini, pesan baik-baik pada diri sendiri, Sebelum keluar ke lapangan dakwah, selesaikan dulu kerja-kerja di rumah. Kitalah ratu rumah tangga, walau seberapa tangkas pun kita di luar rumah.(sentap kan T_T)


Taqaballahuminna waminkum.


**

Ceconteng

Eh, kenapa pendek sangat bedah buku?
Kalau saya tulis panjang-panjang, baik awak baca ja buku tu =_="
Btw, saja tulis review pendek bagi evoke keinginan membaca buku ini, moga ianya membantu :)

Road to Turki, eh? 

Tiada ulasan: