my follower

Nasyid Instrumental

05 Disember 2009

LAILA & MAJNUN : Keagungan Cinta Abadi


Bismillahirrahmanirrahim...
Rasanya semua orang pun tahu cerita pasal Laila dan Majnun ni kan. Satu kisah cinta yang agak famous. Sejak dari kecik lagi saya dah dengar cerita pasal diorang. Tapi masa tu saya tak adalah berminat sangat nak ambik tahu, malah filem Laila Majnun pun saya tak pernah tengok. Yang saya tahu kisah ni pasal Majnun yang jadi gila sebab cinta dia pada Laila tak kesampaian.

But then, saya ternampak buku ni kat kedai buku dan terus terdetik kat hati nak beli . Mula-mula saya ingatkan cerita Laila dan Majnun ni cuma cerita rekaan je, sama macam cerita-cerita dongeng yang lain. Tapi rupa-rupanya Si Majnun (atau nama sebenarnya Qays bin Al Mulawwah )ni memang wujud. Dia hidup masa zaman Daulah Umayyah dan meninggal dunia sekitar tahun 65 atau 68 Hijrah. Dan rupa-rupanya si Qays ni pun bukan sebarangan orang. Ayah dia merupakan pemimpin kabilah bani Amir yang bernama Syed Omri. Ayah dia ni tersangatlah kaya dan merupakan pemimpin yang disegani. Manakala si Laila pulak dari keturunan Bani Qhatibiah.

Honestly, cerita ni membuatkan kita tahu rupanya pernah wujud cinta yang macam ni.Memang betul-betul gila.Bayangkan Qaisy sanggup pergi mengembara ke padang pasir,tinggal dalam gua dengan binatang liar bertahun-tahun lamanya, tak pernah terlepas setiap saat pun fikirkan laila,kerjanya bersyair cinta tak sudah-sudah. Then,sanggup berhenti sekolah,tinggalkan mak dan ayah. Padahal dia tak tahu betapa ibu ayah Qaisy ni merintih dan bertahajud setiap malam semoga dikurniakan seorang cahaya mata agar ketika hari kematiannya dia tidak kesunyian(ada anak yang menyambut jenazahnya di liang lahad).

Pada zahirnya Qaisy dilihat gila,ye la dengan keadaannya yang tak terurus,rambut panjang menggerebang tak bersikat,bajunya yang lusuh,berkaki ayam pastu berjalan di tengah-tengah padang pasir dengan menyeru nama Laila. Then dia tak pernah kisah kanak-kanak baling batu kat dia,caci dia. SEBAB DIA DAH DIBUTAKAN DENGAN CINTA LAILA.cinta tak buta,tapi manusia yang buta menilai cinta.

Dan dalam kamus hidup Qais ni,cinta tu adalah kekecewaan,keperitan,keresahan, kesengsaraan dan putus asa. Cinta tu takkan hadir kalau tak dicari dan takkan wujud kalau tiada yang memberi isn't it?Walhal boleh je kalau dia nak pinang Laila terus(dengan keluarga dia yang kaya raya dan bermartabat tinggi boleh je kan). Bukannya dengan bawak diri ke padang pasir dan dalam keadaan yang tak trurus macam tu sape yang nak bermenantukan orang gila macam dia....

dalam kisah cinta ni yang ana paling tak setuju tu, dia bawak diri pegi kat gua tu sampai bapa dia,Syed Omri tu meninggal dunia. Padahal bapa dia dah banyak kali dah pujuk suruh balik rumah,hadapi masa muda dia dengan kemudahan dan kesenangan yang keluarga dia ada.Pastu bila bapa dia mati baru menyesal,nangis gila-gila kat kubur bapa dia.Then mak dia pulak pujuk tinggal kat rumah,pastu dia kata kehidupan dia bukan disini,dia lebih aman tinggal dalam gua bersama bintang liar. Again,mak dia meninggal dunia pun dia menangis gila-gila kat kubur mak dia...hmm,menyesal dah tak guna waktu tuh....

And at the end,mereka tak bersama jugak....jodoh dan ketentuan tu di tangan Tuhan...macam mana sekalipun kita bermati-matian kerana cinta,tapi kalau tak diizinkan Allah,tak menjadi jugak..

dan seperti yang kita ketahui sewaktu kita ditiupkan roh,Allah dah tetapkan empat perkara utuk kita iaitu..
1-amalannya
2-nasib dirinya sama ada baik atau buruk(bahagia atau celaka)
3-jodohnya
4-ajalnya

okay,that's all for now....kalau sesiapa berminat nak pinjam buku ni boleh r(shams)...insyallah..



1 ulasan: